Tuesday, April 23, 2013

[1] Saya, Rumah, dan "Dia"


Ini cerita tentang kehidupan saya, rumah dan sedikit makhluk astral.. hihihi
Saya tinggal di kampung Cihangasa, RT 03/ Rw 03  desa Cigadog, kecamatan Cisalak, kabupaten Subang, prov Jabar,  indonesia (-_-,halah lengkap amat il), biarin week kali aja ada yang datang terus ngelamar,, wkwkwk (-_-“ngarep) .
Sebuah kampung yang lumayan asri dan masih percaya mitos atau apalah,, kenapa saya bilang seperti itu karena setiap tahun selalu diadakan hajat lembur, dimana setiap rumah yang ada di Rt saya harus membuat tumpeng yang memakai ikan teri  dan dikumpulkan ditengah lembur kemudian didoakan oleh tetua,  katanya sih supaya selamat atau apalah saya gak ngerti.

ini jalan menuju ke kampung rt saya


Sebelum saya tinggal dirumah yang sekarang, saya tinggal di sebuah perumahan yang ada di SDN Cigadog 2, katanya tuh rumah ada hantunya soalnya kata orang yang pernah tinggal di rumah itu setelah saya, banyak kejadian, tapi Alhamdulillah selama saya tinggal disana saya gak pernah mengalami kejadian yang aneh-aneh. Kabar rumah itu sekarang udah almarhum soalnya udah dihancurkan pas renovasi SD.

SD Cigadog 2 dan jalan depan rumah


Sekitar tahun 1997/1998 ketika saya kelas 2 SD,,  orang tua saya membangun sebuah rumah, sekitar 100 meter deh dari SD dan sekitar 300 meter dari tempat pemakaman umum  yang lumayan gede.  Awalnya tuh tanah gak ada yang mau beli, gak tau kenapa, tapi bapak saya mau beli, harganya kalau gak salah Rp 5000/m. Dan alasan orang sini gak mau beli tanah itu baru saya ketahui 1,5 tahun yang lalu,, hemm. Kalau buat saya sendiri tanah ini tuh cocok buat djadikan rumah, depan jalan, dekat SD dan dekat dengan pangkalan ojek. Pemandangannya juga oke J

Sebelah kiri rumah saya itu kebun durian dan berbagai jenis pohon deh, 
sebelah kiri rumah

didepan sawah terhalang jalan, 
depan rumah


sebelah kanan dulu tuh kebun yang ada pohon manggis yang gede banget, banyak burung yang tinggal disana yang suara burungnya tuh wikwikwikwik kalau magrib berisik banget, katanya dulu kalau orang lewat pas malam-malam pernah ngedenger yang ketawa terus pernah lihat tengkorak di sekitar pohon manggis tuh.  Keluarga saya dan saya sendiri gak percaya tuh, soalnya saya yang dekat gak pernah kejadian apa-apa. Kabar pohonnya udah tumbang pas zaman SMP tahun 2004/2005  sekarang  tanahnya udah dibangun rumah kakak saya. 
sebelah kanan


Dibelakang rumah saya tuh kebun juga, dulu ada pohon limus yang gede banget sekarang udah djadikan dapur.

Setelah rumah saya dibangun, orang tua saya memanggil kakek-kakek yang “pintar” seingat saya orang tua saya itu disuruh buat motong kambing terus kepala kambingnya dikubur  didekat rumah bersama bubur merah, bubur putih, kembang etc yang udah dijampe-jampe, saya lupa. Katanya sih buat tumbal , minta izin buat tinggal disitu.
tempat penguburan kepala kambing


Ketika saya kecil, saya itu orangnya manja banget, kalau bahasa sundanya ogoan, suka nangis dan sekalinya saya nangis bisa berjam-jam, paling bentar 1 jam deh! Gila kan tuh kuat banget-_-“ dan kebiasaan nangis lama itu berlangsung sampai kelas 6 SD. Kesalahan dikit aja bisa bikin saya nangis. Orang tua saya bukannya ngebiarin saya nangis seperti itu tapi saya gak bisa dibebenjokeun, susah banget dan saya beruntung punya mamah yang baik, sabar banget ngadepin anak yang  kaya saya J Thanks GOD! Kalau bapak saya orangnya gak sabaran, saking keselnya saya nangis gak berhenti-berhenti ,saya pernah dimasukin ke bak mandi dan dicepret sama bambu buat mukul cicak ,bukannya berhenti saya malah nangis tambah keras -_-“. Meski saya seperti itu saya punya banyak teman yang suka main dirumah, namun ketika saya kelas 4 SD saya lebih suka  sendiri dan  lebih pendiam, jadi otomatis saya gak punya teman, sedih kalau ingat kejadian dulu, disaat istirahat sekolah saya bukannya bergabung main, saya malah main sendiri gak ada yang nemenin. 

Orang tua saya pernah ke orang “pintar” buat nyembuhin saya tapi gak pernah berhasil, nah ketika saya kelas 6 SD orang tua saya dikasih tau ada orang yang bisa nyembuhin kalau gak salah orang Sarireja. Orangnya datang langsung ke rumah, malem-malem pula. Seingat saya, orang itu nyuruh buat nyiapin air di baskom terus bunga 7 rupa, kemenyan juga kalau gak salah sih. Dia bilang saya itu dideketin arwah yang mati basah (katanya mati bunuh diri) arwah itu ngerasa keganggu karena anak-anak suka pukul-pukul meja kalau sundanya tatalu. Nah kebetulan SD saya itu deket pemakaman umum, malah katanya tanah tempat berdirinya SD  saya itu pemakaman yang diratakan. Dia juga melihat kalau nanti saya gede, saya akan dikerudung (bener sih kalau ini) setelah itu air yang ada dibaskom itu di jadikan air buat mandi saya sama kembangnya juga. Saya dimandikan sama orang itu dibelakang rumah (masih pake baju ya-_-“). Kemudian orang itu menulis dikertas sebuah nama yang sekarang saya pakai,kertas yang bertuliskan nama itu ditaruh dicempor, dan gak boleh dimatikan sampai pagi hari. Dia juga ngasih sebuah isim gitu  yang dibungkus kain hitam dimana kalau pas udah magrib harus dikasih minyak wangi, merknya putri duyung (minyak orang mati kalau gak salah). Kebiasaan itu cuma bertahan beberapa bulan sampai sekarang gak pernah kaya gitu lagi, isimnya juga gak tau kemana. 

Nah, semenjak itu saya ganti nama, memakai nama yang dikasih orang lain, nama yang gak saya suka!  Kadang saya kesel, sebel, iri sama orang lain yang namanya dikasih sama orang tua sendiri. Entah ada hubungannya atau gak, kebiasaan saya nangis masih tetap berjalan walau mulai berkurang, sejak SMP udah jarang banget, SMA gak lagi, hanya kelakuan saya menjadi agak aneh, beda dari orang lain..

Udah dulu ya, cape ngetik, duh, next ke part 2 J
Thanks ya udah mampir ^_^

0 comments:

Post a Comment

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!