Tuesday, April 23, 2013

[2] Saya, Rumah, dan "Dia"




Sejak nama saya berubah, saya  merasa tidak atau belum merasa ada perubahan, walau kebiasaan nangis mulai jarang. Namun, ketika ada orang yang menyinggung perasaan saya, saya lebih memendan dan melampiaskan kemarahan saya  dengan menulis di diary.  Hubungan saya  dengan orang rumah menjadi kurang harmonis karena saya menjadi orang yang mudah tersinggung, sedikit saja ada orang yang membuat saya  tersinggung saya langsung menjaga jarak dan membenci orang itu termasuk orang rumah,
jika ketika SD saya masih bisa bercengkrama dengan orang rumah, menonton tv bareng,  hal itu tidak terjadi ketika SMP, saya suka menyendiri,  diam dikamar, saya hanya keluar kamar ketika sekolah  makan dan ke kamar mandi, saya gak pernah menyapa apalagi ngobrol banyak dengan orang rumah, saya merasa saya hidup sendiri di kamar namun saya tidak pernah merasa sendiri, kadang saya suka ngomong sendiri dan saya merasa ada yang mendengarkan dan menjawab setiap apa yang saya omongkan, pikiran saya tuh serasa ada dua keprbadian yang bertolak belakang. Pikiran saya itu seperti ada dua orang yang ngobrol.Ketika saya ingin berbaikan dengan orang rumah, selalu ada pikiran yang membuat saya jadi membenci orang rumah. Apalagi yang membuat saya tersinggung, kadang saya ingin mereka menuruti keinginan saya tanpa saya harus bilang ke mereka dan jika tidak terpenuhi saya merasa sakit hati dan membenci mereka.

Pernah tidak makan dan minum tiga hari? Saya pernah dan saya kuat. Saya hanya diam dikamar  dan mengunci kamarnya, malah untuk buang air kecil saja saya lakukan didalam kamar. Mamah saya yang paling khawatir, paling giat nyuruh saya keluar dan makan. Tapi saya gak pernah gubris.Karena  mungkin takut kenapa-kenapa akhirnya mamah saya mulai ngasih makan lewat ventilasi pintu kamar (makanannya diplastikin) bapak saya juga ngasih makanan kaya roti, cemilan, lewat ventilasi, semuanya berlangsung beberapa minggu. Tapi saya pernah ko berbaikan dengan mereka hanya bertahan sebentar, sebulan berbaikan dua atau tiga bulan seperti itu lagi. 

Pernah ketika libur panjang dan saya gak keluar kamar, orang tua saya memanggil orang ke rumah yang bisa meruqyah saya, tapi saya gak keluar. Sampai orangnya memohon saya membuka pintu dan berbicara lewat ventilasi untuk bisa meruqiyah saya. Akhirnya karena gak berhasil membujuk saya, mereka (ada 2/3 orang kata mamah saya) mulai  melakukan ritual tanpa saya, jadi lewat mediasi lain, kaya yang di dua dunia (saya gak bohong loh) saya sih gak mendengar begitu jelas, dan saya lupa  percakapannya seperti apa, orang yang kerasukan itu menggunakan kata “kaula” (indonesianya=aku) itu bahasa sunda yang jaman dulu banget. Sampai saat ini saya masih ingat suaranya, ngeri. Intinya,  “setan/jin” yang membuat saya seperti itu sudah membuang jiwa saya yang sebenarnya ke suatu tempat, tapi ketika ditanya dimana gak dijawab. Akhirnya “setan/jin” itu dimasukin kedalam botol. Namun gak berhasil saya masih seperti itu sampai saya lulus SMP meski sudah tidak parah-parah banget, hanya ngabudiaan kalau sundanya. 

Di sekolah pun saya hanya memiliki sedikit teman bisa diitung  jari, itu karena saya pendiam banget, suka menyendiri, pemalu, kalau dibandingin waktu kecil jauh banget, dulu banyak temen yang maen, sejak SMP nggak, kadang sedih tapi saya merasa saya nyaman walau pada kenyataannya kehidupan saya berbeda dengan orang lain. Saya merasa ada yang menemani saya.

Orang tua saya, dengan atau tanpa sepengetahuan saya gak pernah putus asa untuk mengobati saya ke orang “pintar” tapi gak pernah berhasil. Saya tetap seperti itu hingga  lulus SMP dan saya memutuskan untuk melanjutkan sekolah di SMA yang ada di sumedang, sejujurnya saya memilih untuk melanjutkan kesana karena saya gak betah hidup seperti itu, saya ingin jauh dari keluarga saya, saya membenci keluarga saya sendiri, apalagi ibu dan kakak saya. Aura dirumah saya itu panas, akur sebentar tapi musuhannya lama,mamah dan bapak saya juga sering banget berantem malah pernah mamah ingin bercerai.

Oya, disamping cerita itu, orang disekitar rumah saya pernah melihat penampakan disekitar rumah saya, ketika itu saya dan keluarga saya berlibur ke sumedang tempat tinggal  orang tua mamah saya. Katanya ada yang melihat pas malem-malem, ada ular yang gede banget di teras rumah saya. Ularnya itu diem aja,  kaya yang ngejagain gitu. Terus di kampung saya itu , dulu ada beberapa orang yang  berprofesi sebagai pembuat tape dari singkong,  untuk menjual tapenya mereka pergi ke pasarnya tuh suka malem-malem soalnya pasarnya jauh. Sekitar jam dua, bapak penjual tape itu mau pergi ke pasar dan lewat rumah saya. Bapak itu melihat ada bayangan hitam tinggi besar di samping kamar mandi, karena takut bapak itu langsung pulang lagi ke rumahnya.  Ramelah kampung saya sama cerita itu. 

Sebetulnya ketika SMP saya lumayan sering melihat bayangan yang seperti itu, dkamar saya, di ruang tamu, didepan pintu kamar tapi saya gak pernah gubris, gak pernah cerita dan saya gak pernah takut, emang agak sedikit kaget sih. Soalnya aneh aja, ada bayangan hitam yang berdiri tapi disekitarnya itu gak ada benda apapun. Mamah saya juga pernah melihat ada tangan yang berbulu keluar dari  ventilasi jendela.

Lanjut ke SMA saya masih seperti itu, pendiam, pemalu dan penyendiri. Saya gak suka dengan keramaian, lebih nyaman dengan suasana yang sepi. Hubungan saya dengan orang rumah juga masih belum membaik seterusnya, ada saja yang membuat saya tersinggung dan membenci mereka.  Ketika pulang ke rumah, saya langsung masuk ke kamar. 

Di masa SMA saya juga  masih suka melihat bayangan hitam dan malah suka kebawa mimpi. Lumayan sering saya terkena eureup-eureup/ ketindihan, dan ketika saya terkena eureup-eureup saya membaca ayat-ayat yang saya hafal, saya selalu mendengar suara laki-laki yang seperti menahan sakit, saya merasa ada sesuatu yang keluar dari badan saya dan punggung saya tuh kaya berat banget,, pegel. 

Pernah suatu ketika, pas malem saya sendiri dikamar kost saya melihat botol kosong fresh tea yang gerak sendiri padahal gak ada angin, gak ada apa-apa. Kemudian saya mendengar ada suara laki-laki yang memanggil  nama saya, padahal  kostan saya kost khusus putri.

Seminggu sekali saya pulang ke subang, jadi tiap sabtu saya pulang, ketika itu jam setengah tiga sore  saya lagi memakai sepatu, saya merasa ada yang merhatikan saya dan saya tidak sendiri, saya ngomong “jaga kamar kost saya ya, saya mau pulang dulu, tar juga kesini lagi” emang aneh, tapi saya merasa ada yang mendengar saya,. Minggu sorenya, saya balik lagi ke sumedang, ketika sampai di depan kost saya melihat bayangan hitam tinggi  banget kaya yang nyambut saya datang. saya gak takut sih,  saya cuma ngomong dalam hati “hmm,, bayangan itu lagi”

Kadang setiap jam 10 malam, saya mendengar ada orang yang lagi nyapu pake sapu lidi di depan kos saya, dan ternyata bukan saya saja yang mendengar hal itu, temen kos saya juga suka denger. Saya pikir itu bapak kost yang lagi nyapu, jadi pas denger saya gak takut soalnya saya merasa ada teman,  tapi kalau dipikir-pikir lagi mana ada yang iseng nyapu setiap jam 10 malem, dan bapak kost saya juga bilang gak pernah nyapu malem-malem, nah loh??

Karena ada kejadian kaya gitu, saya bilang sama orang tua saya (kebetulan lagi akur) dan tetangga saya yang “bisa” juga denger, katanya sih jangan-jangan yang ada dirumah ini ikut ke sumedang. Langsung deh bapak sama tetangga saya dateng ke kos saya. Nah teman kos saya juga pergi ke orang yang “bisa” katanya ada 3 mahluk yang ada di kos saya dan salah satunya tinggal dikamar yang saya tempatin, untung waktu itu saya ngekost berdua jadi gak takut walau agak gimana gitu. Pacar temen sekost saya yang “bisa” juga bilang katanya dikost saya memang ada, tapi gak ganggu.

Pernah mamah cerita, ketika itu tetangga saya yang “bisa” nginep di rumah saya, dia tidur di ruang tamu, dia mimpi  berantem sama orang item yang tinggi besar, dimimpinya itu, orang yang tinggi besar itu bilang “jangan ganggu dia (saya) ,, dia pacar saya”  (shitt sial kan saya, dianggap pacar sama jurig duh!! -_-) terus kata tetangga dia berhasil ngalahin orang yang tinggi besar itu. 

Ada lagi cerita ketika itu bapak manggil orang ya kaya ustad gitu ke rumah pas malem, katanya  emang saya ada  pengaruh yang “gitu-gitu” kalau gak dibersihin nanti berlanjut kesananya, saya bisa gak suka sama lelaki katanya, duh gak enak banget!! dia ngasih amalan gitu sama saya, ya berapa minggu sih saya jalanin meski kesananya gak pernah lagi.

Saya pernah mimpi, saya, kakak dan nenek tidur di kamar saya, saya melihat bayangan hitam itu ada dikamar saya, tapi kemudian bayangan itu seperti ditarik keluar kamar, kaya kabur gitu. Saya cerita sama mamah saya, dan ternyata, tetangga saya udah ngelakuin ritual kaya pengusiran gitu jadi kalau gak salah kamar saya itu ditanam telur angsa. Mimpi itu mungkin suatu pertanda.

2009 saya lulus SMA saya ngelanjutkan  buat kuliah dibandung. Sempet beradu mulut sama mamah karena masalah jurusan, tapi pada akhirnya saya ngikut mamah. Awal kuliah saya dibawa ke daerah jatiroke buat ketemu sama  ibu-ibu yang “bisa” dia bilang sih rumah saya salah arah atau apa gitu, dia bilang rumah saya itu berada diposisi capit gunting, jadi rumah saya itu disebelah kiri ada jalan yang bisa dijadikan buat jalan pas ngegotong mayit ke pemakaman, nah jalan didepan juga gitu jalan buat ngelewat ke pemakaman, jadi setan/ jin tempatnya tepat ditengah2 jalan itu nah itu rumah saya. “mereka” itu lebih dulu nempatin tempat ini dibanding saya. Katanya sih kalau bisa pindah rumah, kalau gakmau, bisa diperbaiki, jalannya itu dengan membuat nasi uduk sama membuat sate lele tiga bulan setelah bertemu dengan ibu-ibu itu, terus ditujukannya sama ke yang penunggu tangkuban perahu, namanya lupa lagi duh. Dijalanin sih. Dan mamah juga bilang permasalahan saya, yaitu jodoh! Duh. Eh, ibu-ibunya bilang kalau jodoh itu bisa datang lewat mana aja, terus malah cerita tentang saudara/anaknya yang ketemu pacar lewat hp.  Terus dia nanya apa saya punya tanda dari lahir,  saya jawab iya. Tanda putih di paha sebelah kanan. Nah tanda itu dipegang sama dia, kemudian kaki saya bergetar. Katanya itu bukan karena dia tapi karena lagi pembersihan gitu. Nah, gak lama dari sana, saya dapet pacar, hoho. Bukan pacar yang pertama sih Cuma dia jadi pacar terlama, paling berkesan dan paling nyakitin, duh.

Setelah saya kuliah pun kadang saya masih seperti itu malah pernah pengen kabur karena saya ngerasa kalau perhatian mamah saya teralihkan ke keponakan saya, saya merasa gak diperhatikan, kesel saya, kenapa sama saya gak pernah bisa banyak cerita sedangkan sama kakak saya bisa. Saya dan mamah emang keras kepala, sama-sama keras, disitu saya berantem paling hebat deh sama mamah saya. Saya sempet gakmau keluar kamar bahkan makan sekalipun gak, ketika libur panjang juga seperti itu. Satu bulan lebih dong saya gak keluar kamar, malah makan juga jarang banget, makan saja sembunyi-sembunyi, dua hari itu Cuma sekali makan, dan kebetulan pas bulan puasa. Nah, saya bisa keluar rumah kenapa coba? Karena dijemput sama pacar saya. Itu juga gak pamit sama ortu. 3 bulan saya gak pulang ke rumah. Duit dianterin sama bapak ke bandung, saya sudah berkali-kali dibujuk buat pulang sama bapak ataupun pacar saya. Tapi saya keukeuh gak mau pulang. Hati saya terenyuh ketika bapak bilang bahwa mamah sakitnya makin parah, ya sudah saya pulang, saya pulang dan saya lihat mamah, dia bilang “alhamdulillah” saya kangen, pengen meluk tapi ada rasa gengsi. Langsung saya masuk kamar, bego memang.

Suatu ketika, mamah ngedatangin orang yang “bisa” lagi orang cilandesan kalau gak salah. Mamah emang pentang menyerah buat bikin keluarga ini harmonis dan “menyembuhkan saya”. Berbagai cara dia lakuin tapi dulu saya gak pernah sedikitpun terenyuh.  Maafin saya mah.  Ketika orang itu datang, dia masuk kamar saya, dia juga lihat saya tapi tangan dia nutupin muka dia pas ketemu saya. Orang itu bapak-bapak umur 40an. Katanya dirumah saya itu ada  6 titik tempat “setan/jin” itu, yang saya tahu, di kamar saya yang dulu, dan kamar saya yang baru (saya pindah kamar, karena ngedenger kalau kamar saya yang dulu itu tempatnya tuh setan/jin) . jadi tuh setan ikut saya pindah ke kamar baru, kenapa? Karena saya ini perawan, duh! 

Nah, rumah  kakak saya juga di “lihat” sama dia, katanya di rumah kakak saya itu ada kuntilanak dan setan yang ada di rumah saya tuh suka mampir ke rumah kakak saya. Dan lebih kagetnya lagi ternyata di tanah tempat bangunan rumah kakak saya itu dulunya ada satu kuburan, memang kuburannya udah lama banget pas zaman jepang seingat saya. Tepatnya itu dikamar depan. Nah disitu orang tua saya disuruh but cuci beras hitam. Kemudian titik yang jadi tempat mangkal tuh setan digali, disuruh buat masukin air cuci beras tadi sama garam ke tempat yang digali itu. Katanya itu buat ngehancurin tuh setan. Dan setannya itu apa coba? GENDERUWO!!! Jadi yang selama ini saya lihat itu mahluk yang namanya genderuwo, sampai saat ini saja, saya suka “muringkak bulu punduk” kalau ngedenger nama tuh setan. Ngeri. Bapak yang tadi juga nyuruh saya sekeluarga buat dateng ke rumahnya buat diruqiyah.

Saya dan keluarga dateng ke rumah bapak itu, saya sekeluarga diruqiyah. Setelah  selesai bapak itu bilang, berat si neng mah, soalnya mikirnya keras, jadi banyak dipikirin, terus dia bilang kalau saya ketempelan jin yang berwujud ular berwarna hijau dipunggung, dan si “G” itu. Udah lama sebenarnya saya ketempelen, sejak sepuluh tahun yang lalu!!  Waktu itu saya berumur 21 tahun jadi sejak umur 11 tahun tuh mahluk nempel dibadan saya. Mahluk itu membuat saya, jadi sorang penyendiri, pendiam dan tertutup. Di keluarga saya, yang diganggu sama tuh mahluk ada dua, saya dan mamah saya, jadi ya sama-sama keras, sedang ke bapak dan ke kakak enggak. Kalau kakak itu rajin ngaji dan shalat, sedangkan bapak gak tau deh, bapak itu dulu ditakutin sama yang ngelakuin pesugihan. Kata orang yang ngelakuin pesugihan “sieun tepunng jeung urang subang mah”

Terus kata bapak tadi jadi efeknya ke saya tuh, kalau suka sama lelaki, lelakinya malah gak suka, gitu juga kalau ada lelaki yang suka, sayanya yang gak suka, jadi kaya dihalang-halangi gitu. Memang sih suka kejadian sama saya tapi saya pikir mereka bukan jodoh saya. Ucapan bapak tadi ngingetin saya ke pa ustad yang dulu pernah coba nyembuhin saya. Semoga gak kejadian deh. Dan kata bapak tadi mamah sakit nggak sembuh-sembuh juga ada pengaruh dari “G” begitupun saya yang gak pernah akur sama mamah, karena kami berdua ketempelan “G” jadi sama keras kepala.

Kemudian saya sekeluarga dikasih amalan gitu, amalan seumur hidup, bapaknya juga bilang kalau udah ngerasa  ada yang gak beres datang aja lagi, tapi sampai sekarang gak pernah kasana lagi. Bapaknya juga cerita kalau pas pertama kali ketemu saya dia  tutup muka soalnya saya itu kaya yang mau ngelawan, wajah saya juga serem banget, katanya setannya termasuk yang jahat. Sebenarnya tuh setan udah beranak cucu dirumah saya, lah tetangga saya juga bilang kalau dirumah saya itu kaya yang rame banyak anak kecil, duh padahal dirumah cuma bertiga aja. 

Setelah pulang dari rumahnya bapak tadi, jujur aja, ngeri saya, kalau selama ini yang menemani saya itu ternyata “G” L saya minta sama mamah buat menemani saya tidur. Dari sejak saat itu kalau saya ada dirumah mamah suka menemani saya tidur, sampai mamah udah gak ada lagi L

Lama-kelamaan hubungan  saya dan keluarga berangsur membaik, saya jadi lebih terbuka, cerita banyak hal, dan saya gak mudah tersinggung lagi. Lebih tenang dan saya pikir buat apa berlaku seperti itu, gak guna. Saya seneng bisa deket sama keluarga saya, terutama saya senang bisa curhat sama mamah. Kejadiannya sekitar pertengahan 2011.

 Januari 2012 saya juga senang bisa melihat mamah saya tersenyum ketika saya membawa pacar saya ke rumah. Mamah memang pengen melihat saya membawa pacar, mungkin mamah mau membuktikan kalau saya juga laku ke tetangga saya, ya tetangga saya pernah bilang “ si (nama saya) mah gak pernah ya bawa pacar ke rumah” apalagi di kampung saya umur belasan saja udah nikah, tapi saya yang sudah 21 belum nikah, bawa yang serius saja belum bisa. saya memang berprinsip pengen bawa lelaki kerumah cukup 1 saja yang akan menikahi saya, tap gak kejadian, lelaki yang saya bawa pun udahan J

Maret 2012. Sekitar sebulan sebelum mamah gak ada, mamah bilang, “cari lelaki yang serius mau nikahin yang udah kerja tetap,  takutnya mamah keburu gak ada” saya jawab “ya mah,, sekarang juga saya lagi deket sama dua cowok tapi gak tau mau pilih yang mana” kebetulan saya memang lagi deket, mamah bilang“iya”. Mamah memang pengen cepet nikahin saya, nimang cucu dari saya. Mamah juga pernah ngomong sama saya, kalau saya nikah, terus kerja, anaknya biar mamah yang urus. Akhir bulan maret saya pergi lagi ke bandung, subuh saya sudah bangun dan bilang ke mamah pengen berangkat bareng kebetulan mamah  mau kontrol ke rumah sakit sumedang. Tapi mamah bilang “la,, mamah duluan ya”

April 2012. Mamah masuk rumah sakit, penyakit diabetes yang menggerogoti selama 13 tahun kambuh lagi, awalnya saya gak akan pulang soalnya pas saya mau UAS semester 6. Tapi karena dikasih saran sama pacar saya (yang baru) akhirnya saya ke sumedang, ketemu mamah dan ngenalin pacar baru saya. Saya cerita kalau saya gak ada hati sama dia, masih pengen sama yang dulu. Mamah bilang “da mau gimana  lagi, sabar, terima saja” saya jawab “ya” mamah sambil pegang tangan saya lama dari biasanya.  5 hari setelah dirawat tepatnya 8 april mamah ga ada.  Saya gak mau bilang meninggal atau wafat, buat saya kata-kata itu kasar, saya lebih senang kalau mamah udah gak ada,  karena buat saya, jasad mamah memang gak ada, tap dihati saya dia selalu ada, apalagi ketika saya memimpikan mamah, senang banget, rasanya rasa kangen saya terobati, saya sayang sama mamah. Maafin saya mah setahun mamah gak ada, saya belum bisa menuhin permintaan mamah, menikah.

Saya gak tau harus menyalahkan siapa atas kejadian ini, mengutuk setan yang membuat saya seperti itu? Atau saya sendiri atas keegoisan saya, tapi saya masih bersyukur beberapa bulan sebelum mamah saya gak ada, saya jadi deket, akur, bisa curhat apa saja. Thank GOD! Saya sayang mamah, sayang, sayaaaaaaang banget sama mamah.. perhatian, kasih sayang, pengorbanan gak ada yang melebihi mamah,  baik bapak, kakak atau mantan saya sekalipun. i  Love you mom. kehilangan mamah itu buat saya seperti kehilangan pedoman hidup, biasanya apa-apa serba mamah, ngelanjutin sekolah kemana pun kata mamah, mamah yang biasanya punya solusi, sekarang gak ada lagi.  kalau saya pulang ke subang, mamah yang suka nyiapin makanan, nanya ini itu, sekarang gak ada, karena bapak saya orangnya cuek. kangen mah. 

Buat kalian yang masih punya mamah perlakukan mamah kalian dengan baik ya, mereka yang paling sayang sama kalian.


Banyak sebenarnya kejadian yang gak saya ceritain disini. Disini hanya garis besarnya saja.. saya bercerita disini bukan apa-apa, Cuma mau berbagi pengalaman,semoga bisa memetik hikmahnya. Aamiin

Sekian dan terima kasih ya udah mampir ^_^

1 comment:

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!