Saturday, June 01, 2013

"Bandung Lautan Api" riwayatmu kini,,,,


Senin tanggal 25 Mei 2013.

Bete banget gue. Kerjaan gue di kostn cuma tiduran, ngoprek hp, stalking orang, baca artikel sama ngaskus.  Waktu gue terbuang percuma dengan hal yang gak berguna seperti itu. Secara gak ada jadwal kuli lagi, ya udah mau gimana lagi, cari kerja gak ada temen, udah ngirim lamaran lewat email belum ada panggilan. Mau maen gak ada yang ngajak. Sungguh ngenes kehidupanmu nak T__T


Flash back,,,,
Pagi itu gue bangun langsung cari hp, berharap ada sms dari si dia yang ngucapin “selamat pagi sayaaang”, tapi gak ada. apa dia bangun kesiangan ya? (-_-lo kan jomblo il? Oh, iyaya, haha). Gue pengen ada orang yang ngucapin selamat pagi, ngingetin gue sarapan ketika gue bangun. Ya gue tau itu kalimat paling basi tapi paling dikangenin oleh seorang jomblowati kaya gue,, aaahh elaaaaaahh kangen saat-saat seperti itu *nangis kejer-kejer* (-_-eh gak deh, gue bukan orang cengeng masbro!!)  tapi beneran gue kangen saat seperti itu,, saat gue ngerasa ada yang peduli sama gue, buat gue walaupun tuh kalimat paling basi lebih basi dari nasi 3 hari lewat, tapi so sweet tau, perhatian kecil seperti itu bikin hidup lo lebih berwarna,  ada orang yang langsung inget sama lo ketika dia membuka mata. Gilaa,, itu suatu hal yang WOW!! 

Pesan gue buat yang punya pesangan, jaga baik-baik pasangan lo. Meski kadang pasangan lo bikin jengkel, bikin lo emosi atau menangis darah sekalipun lo bakal ngerasa kehilangan ketika dia gak ada, saat yang seperti itu kadang bikin lo kangen setengah mateng! Dan buat para jomblo, selamat ber-ngenes-ngenes ria karena setiap pagi lo gak dapet sms “selamat pagi sayang” huaahahah *ketawa puas* (-_-il,, lo juga kan? Iya! T_T)

Karena gue gak dapet “sms” itu, gue cek tl gue, inbok fb, email, chat. dari semua akun itu gak ada “kalimat” yang gue “harepin” dari lo. Ngenes amat ya gue?! Oke gak apa-apa. Iseng-iseng gue cari nama lo di google, kali aja nemuin akun lo yang lain, eh gue malah nyasar ke blog yang isinya tuh tentang backpacker. Tuh orang bikin gue iri setengah gila!! Bayangin gue ngedumpluk di kost hampir busuk, tuh orang jalan-jalan ke hampir seluruh indonesia, aaah elaaaah gue pengen! 

Disitu juga ada artikel yang yang nyeritain tentang backpacker seorang diri. gue pikir kenapa gue gak bisa kayak gitu, daripada gue membusuk di kostn mending jalan? So, akhirnya dengan mikir-mikir lumayan lama gue putusin buat pergi jalan di bandung ke tempat yang hijau-hijau. Tapi kemana? Duit gue dikit lagi. Ke kawah putih? Ke ciwidey? Ke punclut? ahh kayanya gak mungkin bisa dan akhirnya gue mutusin ke tempat bersejarah di bandung. Dimana kalau lo denger namanya lo bakal inget lagu

“halo,, halo bandung ibu kota periangan,
halo,, halo bandung kota kenang-kenangan,,,”

udah inget belum?? Ah kalau lo gak inget lo gak lulus SD! Haha. 
Tempat itu adalah “monumen bandung lautan api” yang ada di lapangan tegalega. Jam satu lebih gue berangkat dari kostn gue di cicadas. Berbekal aplikasi navigasi, gue yang gak tau tuh tempat langsung ngacir ke sana. Gue naik bus damri, berdasarkan perkiraan gue tuh tempat dilewatin sama bus damri jurusan cicaheum-leuwipanjang. Naiklah gue ke bus tuh walau gue liat tuh bus gak ada tulisan leuwipanjangnya.

Sampai di alun-alun gue lihat navigasi, disitu tergambar kalau ke monumen tinggal bentar lagi. Seneng dong gue. Akhirnya sampai juga. Tapi tunggu dulu, gue  lihat di navigasi, ini bus ko bukannya tambah deket sama monumen malah tambah ngejauhin,yang awalnya tinggal 4 menit lagi sampe, ini malah 10 menit, 15 menit,,,, nah loh mulai was-was gue mana gue perhatiin nih bus ko gak ngelewatin jalan yang biasanya, kalau gue ke leuwipanjang, mau nanya malu gue. Ya udah gue positif thinking aja, gue pikir yang namanya angkutan umum kan suka muter-muter. Sampai akhirnya gue lihat penumpang yang ada di bus turun semua, nah loh? dengan muka bingung, gue lihat ke depan dan belakang, emang iya semuanya turun. Si bapak kondektur nanya sama gue,

“mau kemana neng?”
“mau ke leuwipanjang,,” (-_-intonasi suara gue ngambang banget dah,,,)
“Ini mah udah sampai disini, kalau ke leuwipanjang, neng naik elang cibiru”

Dengan muka bingung gue turun aja,, udah turun si supirnya malah manggil gue. (-_-apalagi nih, perasaan gue tadi udah bayar deh). Karena takut kenapa-kenapa, mana gue gak tau tuh tempat apa namanya, gue naik lagi. Terus si supirnya ngomong,

“ kalau mau ke leuwipanjang neng naik mobil elang cibiru dari sana (-_-sana disini gue gak tau dimana, gue angguk-angguk aja.) harusnya tadi nanya dulu”
“iya, da gak tau” (-_-gue gak tau kenapa gue malah jawab kaya gitu, gak nyambung banget, tadinya gue mau bilang mau ke tegalega, tapi ah tar gue malu sendiri)

Jadi gue tuh salah naik bus damri, ini malah ke jurusan elang, duh!! Akhirnya gue sampe di tempat bus damri yang mesti gue naikin. Alhamdulillahnya si bapaknya baik udah ngasih tau, dan begonya gue langsung turun gak bilang makasih dulu,  #tepokjidat makanya melalui tulisan ini gue mau ngucapin terima kasih sama bapak supir dan kondektur damri. Thanks you,,,

Ini kondektur busnya J. Thanks ya pa,,


Sesampainya di terminal leuwipanjang bingung lagi dah gue, gue udah biasa ke terminal leuwipanjang tapi gue ngerasa asing sama tempat ini meski sama-sama bernama leuwipanjang. Gue nanya ke  bapak yang udah sepuh tapi dia gak tahu, mana harus nanya berkali-kali pula. Sempet galau juga gue, lanjut ke tujuan semula atau pulang aja. Ah gue pikir udah sejauh ini masa gue pulang gitu aja. Gue nanya ke ibu-ibu disitu dan akhirnya gue dikasih tau, gue harus naik angkot cibaduyut turun di perempatan cigereleng baru naik angkot tegalega. Gak lupa gue ucapin makasih. Otak gue bilang. Oh my God. Duit gue!!

Ini terminal leuwipanjang yang asing buat gue


Setelah ngikutin saran si ibu, akhirnya gue sampai dah di lapangan tegalega. Rasanya? Happy dong, gue sampe ke tempat yang gue tuju, sendirian pula!!
Gerbang masuk lapangan tegalega bandung. Plus preman -_-“


Pas gue mau masuk ke dalam eh, gue di halangi sama preman disana. Katanya gue mesti bayar seribu rupiah. Beuuh ya udah gue kasih. Gue pikir gak mungkin nih preman disuruh pemkot bandung untuk narik duit masuk ke pengunjung, asumsi gue tuh duit masuk ke kantongnya sendiri, tapi yasudahlah itung-itung amal.  Lagian gue ngeri ngelihat tuh preman, soalnya keliatan abis mabok! Dan pemandangan pertama pas gue masuk adalah,,,,


 


Sampah everywhere,,


Gue tau gue bukan warga asli bandung, ya gue cuma pendatang yang numpang hidup di kota "kembang" ini tapi masya Allah,, ngenes gue, kesel, jengkel, sedih gue ngelihatnya. tempat bersejarah yang harusnya dijaga ini malah lebih mirip bantar gebang!! Sorry kalau sarkas tapi pada kenyataannya seperti itu. Otak gue bilang kalau kesadaran warga bandung untuk membuang sampah pada tempatnya bener-bener kronis, udah semaput kali ya?!

Gak ada tempat sampahnya kali??? no,, no,, no,, salah besar kalau lo mikir gak ada tempat sampah disana. nih buktinya,,

tempat sampahnya masbro!!

di sepanjang jalan gue lihat ada ko tempat sampah, jadi salah siapa sih ini?? salah kita semua sebagai warga bandung, baik yang asli maupun pendatang, coba kalau kita cinta sama tempat tinggal sendiri gue pikir hal kaya gini gak bakal kejadian. So, mulai sekarang ayo kita cintai tempat kita bernaung.  Bandung pasti bakal lebih indah kalau gak ada sampah dan buat pemkot bandung tambah lagi dong petugas kebersihannya, lumayan kan mengurangi angka pengangguran atau buat aturan yang buang sampah sembarangan didenda sejuta-juta, kaya singapura! terus duitnya bikin taman yang banyak pohonnya, hutan kota deh, terutama daerah cicadas, huahahaha. Satu kalimat dari gue buat lo semua!

Lo mau bandung disebut bandung kota kembang atau bandung kota sampah? lebih sadisnya,, lo mau bandung disebut bandung lautan api atau bandung lautan sampah?? be smart,,

Lanjoooott (-_-gaya ariel, huehehe) jalan lagi menuju tujuan gue,,


                      


  Pohon masbro dan mbasist  
Nah, ini yang gue suka, ngelihat pohon, ijo-ijo gimana gitu, setidaknya mata gue ada penyegaran,, gue suka ngelihatnya adem, kenapa? soalnya di tempat kos gue, yang gue lihat beton semua. SUMPEK!!



Next,,, di tengah-tengah jangan menuju ke monumen tuh ada taman, eh, bukan deh,, eh apa ya, bingung gue nyebutnya, intinya tuh ditengah jalan ada taman kecil yang ditanami bunga, kaya gini,









Nih lapangan gue jamin bakalan indah dan gak kalah sama yang diluar negeri kalauuuu,,, ya bersih. So, "Katakan Tidak untuk Membuang Sampah Sembarangan!!". Sebagus-bagusnya desain sebuah lapangan  atau taman, tetep gak bakalan enak dilihat kalau banyak sampah yang bertebaran, kalau duit sih,,, gue persilahkan, tar gue kumpulin duitnya, huahahha. Jujur gue gereget banget pengen nyapu di lapangan ini!! (-_-mental penyapu halaman rumahnya keluar dah!)



Walau kesadaran membuang sampah ke tempatnya kronis, tapi masih bisa ngikutin aturan soalnya sepenglihatan gue di sepanjang alur yang ada tanda itu gak ada yang jualan. Nah, dibelakang pagar yang ada tulisannya itu ada kolam loh. Kolamnya itu di pagarin gitu. kenapa ya? apa takut ikannya gue colong? OH, NO!!

Di sebelah kiri (-_-dari arah gue) ada lapangan bola yang lumayan luas dan kebetulan ada yang lagi maen disana, tadinya gue mau nonton, tapi,,, lo lihat sendiri ada penampakan!! (-_- yakin penampakan ?) Oke, bukan penampakan sebenarnya, tapi aaahh bakalan bikin gue ngenes kalau gue ke sana. Lihat aja sendiri, ada dua pasang muda-mudi yang lagi asik indehoy, bedua-dua T__T. Nah gue? gue sendirian kaya anak ilang? ngenes banget masbro!!


bang ayo bang kita main  pacar-pacaran,, -_-"
tapi yang bikin gue iri adalah ini,,,


Gue gak bisa banyak komen soal foto ini. Di benak gue yang ada hanya pertanyaan,,,"nah, gue kapaaaaan??" SO,,, NEXT!!




Pas gue ke sana gue lihat banyak tenda yang lagi dibongkar, kayanya sih semalemnya udah ada konser di lapangan tegalega, secara sering banget diadakan konser di tempat ini. Mungkin ini sebabnya di lapangan banyak banget sampah tapi, kalau buat gue itu bukan alasan, yang tepat adalah kesadaran masyarakatnya yang sangat kronis!!




Saking luasnya nih lapangan alias lega, mobil juga bisa masuk! Disana juga gue sempet kebingungan buat ke monumennya soalnya dipagar gitu, tapi akhirnya gue nemu jugaa tuh gerbang, masuklah gue kesana, nih foto-fotonya (-_-walau cuma 2 biji)




lihat bagus bukan? cuma sayang banyak yang warna-warni. biasanya kalau pelangi berwarna-warni bagus ya, tapi kalau ini? JELEK!! why? soalnya itu SAMPAH!! Di deket monumen gue sempet duduk di tangganya dan gue ambil foto  dari sana . Ternyata pintu masuknya tuh ada 4! Salah satunya ini,,,


Setelah cukup lama gue duduk sendirian (-_-ngenes!!) ditangganya,, gue putusin tuk pulang lewat gerbang itu, tapi ketika gue lihat ke sebelah kiri ada jalan yang menuntut gue tuk ke sana (-_-"alah!!) Nih jalannya,,,





 Gimana bagus bukan? adem banget dah! gue ngebayangin, gue  berjalan berdua bergantengan tangan sama "pangeran berkuda putih" gue di jalan ini, di tambah gerimis, DAMN, its so romance! wuahahaha,, kaya ini,,,



Coba perhatikan foto diatas, ada warna putih dan hitam deket pohon. itu orang lagi pacaran! tapi yang di bawah lebih konyol -_-"

Gimana ada yang aneh di foto yang diatas?? di foto itu ada warna oranye?? nah tuh orang berdua lagi pacaran di atas pohon, mirip penghuni ragunan ya, wkwkwk,, upss!! (-_-iri lo il??emang!). 



Pantes aja tuh orang pacaran di atas pohon, lah pohonnya aja kaya gitu, meringkel gak jelas -_-. Foto yang lainnya,,,







daaaaann,, lihat!!




Pas gue lihat nih tempat, anjritt apaan tuh? udah merinding aja gue, mana gue sendirian, gue pikir ini pemakaman, eh ternyata  permisa,, pas gue deketin ternyata,, dibawah,,,


 Bukan pemakaman ternyata, jadi apa dong? gue aja gak tau, hahahah. Setelah gue puas  keliling lapangan tegalega, gue memutuskan untuk pulang lagian udah sore pula,, ketika gue keluar gerbang gue nemuin ini,,,



pasar dadakan yang memakan setengah bahu jalan!!! langsung deh ngacir ke leuwipanjang,, pulang, pulang,,



Jam setengah lima sore gue nyampe terminal leuwipanjang, terminal yang biasa, yang gue tau kalau ke leuwipanjang,,, 


Di sepanjang jalan terminal leuwipanjang gue lihat banyak yang jualan, tiba-tiba gue inget kalau dari pagi gue belum makan, pantesan tadi ada yang ngemiscall terus, ckckc,,

itu pengalaman gue ke monumen bandung lautan api, ya gue berharap tulisan gue bermanfaat buat semua yang penasaran sama monumen bandung lautan api..Mungkin kita gak bisa membalas perjuangan para pahlawan yang berjuang untuk kemerdekaan dan kebebasan untuk negeri ini, tapi kita bisa menghormati dan mengenangnya,  salah satunya adalah dengan membuat monumen  dan menjaganya. STOP buang sampah sembarangan!

Sekian dan terima sudah mampir,, semoga manfaat ya ^_^

0 comments:

Post a Comment

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!