Monday, June 17, 2013

DIGITAL LOVE: [ketika dunia maya menjadi ajang sebuah kepura-puraan, bikin JLEB "dude"!!]



Nama gue iilajah. (-_-aneh ya?haha) oke,panggil gue ila. Gue udah ngalamin cinta dunia maya berkali-kali, pengalaman gue kenal dengan orang dunia maya lumayan bejibun dan kali ini gue akan ceritain pengalaman gue yang terbaru,hohoho kenapa? Mumpung masih inget, next,,,


 Akhir-akhir ini gue lagi kecanduan chat di wechat, kenapa? Karena gue bisa kenalan sama orang yang ada di sekitar gue dengan menggunakan fitur “look around”  dan tentunya dengan semakin dekat jaraknya dengan gue, semakin besar peluang gue untuk memanfaatkan mereka,, hahah  (-_- ceritanya bisa dibaca di postingan gue tentang kenalan dunia maya) tapi disamping itu gue juga suka menggunakan fitur “shake”  kenapa? Karena gue suka denger suaranya ketika gue shake handphone, (-_-gue gak bisa menuliskan suaranya seperti apa, mungkin seperti “srek, srek, srek,,?”)

Cerita ke satu,,
Sore itu gue lagi asyik chatingan dengan orang gak jelas di wechat, bosen sih  tapi gue happy seenggaknya gue gak terlalu kesepian meski di kostan gue sendiri. Salah satu hiburan gue dikala kesepian ya chat. Iseng-iseng gue gunain fitur  shake, bukan karena gue pengen cari kenalan baru tapi gue suka denger suaranya. Setelah gue shake berkali-kali, lumayan banyak tuh yang add gue buat jadi temennya. Salah satunya adalah dia.

Pada awalnya gue anggap dia sama seperti kenalan chat gue yang lain. Gue bisa chat dengan belasan orang sekaligus bahkan bisa sampai dua puluh orang lebih loh,hahah. Karena banyaknya yang chat sama gue, mana jempol gue udah kaku, akhirnya gue ngebales chat mereka voice note. Hanya sedikit kenalan gue  yang ikut ngebales dengan voice note dan dia salah satu dari yang sedikit itu.


yang chat sama gue, buanyak -_-

Awal kenalan, gue sama dia udah saling terbuka, cerita banyak hal, gue yang lagi stres karena skrip dan dia yang cerita tentang kehidupan dia, ayah, penyakit aneh dia. Gue jarang nemuin orang yang baru kenal sudah cerita banyak hal, biasanya orang kalau baru kenalan ngomong standar, beda dengan dia. Hal ini yang membuat gue cepat ngebales chat dia dibanding yang lain, karena gue ngerasa ada temen cerita, yang lain? Membosankan dengan obrolan-obrolan yang standar!

Dengan semakin gencarnya gue dan dia chatingan, gue udah mulai ngerasa nyaman sama dia. Kalau orang lain chat sama gue, gue cuma read doang, sama dia nggak, gue langsung bales chat dari dia. Kadang kalau dia lama ngebales chat gue, gue suka berharap dia  cepet ngebales. Kalau sudah begitu gue suka ngedengerin lagi voice note gue sama dia pas awal kenal.

Pernah nyicip permen karet?kalau pernah pasti tau kan kalau permen karet itu awalnya manis banget tapi setelah lama di icip manisnya berkurang. Sama seperti gue ke dia. Setelah beberapa hari chat sama dia gue mulai ngerasa jenuh sama dia, gue mulai anggurin dia, chatnya gak gue bales, sekalinya dibales telat sampe berjam-jam. Apalagi ditambah banyak yang chat sama gue dan lebih kece dari dia,haha. Meski gue begitu dia tetep gencar chat sama gue.

Karena  gue orangnya gak tegaan, akhirnya gue bales chat dari dia dan dia minta no handphone gue. Tentu saja gak gue langsung kasih, gengsi dong langsung ngasih no handphone ke orang asing, haha. Ternyata dia gak pantang menyerah buat tau no handphone gue, karena gak tega lagi, gue pun ngasih. Gue cewek yang lemaah, aagrrhh!!

Setelah tau no handphone gue, kadang dia telpon gue dan pernah juga sms gue. Kenapa? Karena gue jarang ngebales chat dari dia. tapi tetep aja meski dia sms gue, gue jarang bales, sama saja seperti chat. Telpon juga kadang gak gue angkat. Hanya ketika gue baca sms dia, gue berubah, sedikitnya gue gak cuek banget. Sms-sms dia masih ada dihandphone gue. Seperti ini,,

Dia: lagi apa dear?
Dia: jangan lupa shalat, jangan telat makan (-_-3 kali dia sms yang sama seperti ini dan gue gak bales)
Dia: kalau wechat ga di bales, semoga smsnya di bales.. main hati jadi cape hati.. peka atuh ila  -_-#
Gue: chatnya gak nyampe kayanya,, da gak ada,, sinyalnya gak ada haha,, sorry.. (-_-padahal jujurnya sih chatnya nyampe, tapi gak tau kenapa gue maleeees aja bales chat dari dia)
Dia: oh, ya deh,, maaf ya,, (-_-2 kali dia sms kaya gini)
Gue: iya gpp.
Dia: dear, selayaknya cowok yang pada hakikatnya naksir cewek,, sekarang ini mungkin aa punya perasaan yang seperti itu ke ila, tapi aa nyadar, dengan segala kondisi aa yang sekarang, aa gak pernah pantes untuk dapetin cewek seperti kamu,, aa tau mungkin terlalu cepet, tapi ya inilah nyatanya, emang gak logis, aa serasa dapet antibiotik pengganti acetram yang dosisnya tinggi setelah kenal sama ila meskipun cuma via wechat. Sekarang ini aa di vonis gejala kanker otak dan vertigo akut.. kalau Tuhan berkehendak ngambil nyawa aa besok atau lusa, aa cuma bisa bersyukur dan berterima kasih sama Tuhan, karena di detik2 akhir umur aa, Tuhan ngasih aa kesempatan untuk kenal sama kamu. Makasih ila, makasih Tuhan..(-_-3 kali dia sms kaya gini)

Edan dong, shock gue ketika gue baca sms dari dia. Ohmaygat, benarkah ini?? Antara percaya dan gak, gue takut kalau dia ngibul tapi kalau benar, gimana? Gue serasa ada di ftv, kenal dengan orang yang menderita penyakit kanker. Ini baru pertama kali dalam hidup gue. Gue gak tau harus gimana, gue bingung ngebales sms dia, gue ingin ngasih semangat sama dia tapi, gue gak nemuin kata-kata yang pas buat dia, sampai smsnya gue baca berkali-kali. Otak gue stuck. Lumayan lama gue mikir bales smsnya. Hingga dia sms gue lagi.

Dia: kalau sms yang panjangnya udah ke terima, bales ya
Gue: maaf baru bales, tadi sibuk ngetik skrip. Kata siapa itu teh? Ya Allah, aku mah gak nyangka penyakitnya sampe gitu, yang sabar ya, jangan ngomongin umur ah, siapa tau bisa sembuh, banyak-banyak berdoa aja.. lagi apa sekarang? Jangan tidur malem terus atuh.

Akhirnya gue ngebales seperti itu, tadinya gue pengen ngebales sms yang bijak kaya ustad-ustad gitu, tapi ya cuma segitu kalimat yang berhasil gue rangkai.

Dia: kata dokter atuh, ya ini emang kondisi aa sekarang, ngidap penyakit berat, dan aa gak punya siapa2, ibu udah meninggal, bokap sibuk sama istri barunya dan aa anak tunggal, selalu ngurus diri sendiri, gpp dear kalau aa meninggal, aa mau ngucapin makasih sama Tuhan, karena udah bisa kenal dulu sama kamu,,
Dramatis banget kan? Sebagai cewek tentu saja gue terenyuh, meski seperti ftv sih.

Gue: kapan ke dokter? Di humz sama siapa?
Dia: di rumah sendiri tiap hari juga, aa udah lama di vonis gejala kanker otak, sempet di operasi, semuanya serba sendiri, udah 1,3 tahun aa sakit, sumpah dear harta aa habis, nyisa rumah gubuk dan motor butut.
Gue: hmm bukannya a waktu itu bilang gak tau penyakit a apa, yang bener yang mana? Bapa dimana? Beda rumah?

Dia pernah cerita kalau dia punya penyakit aneh, yang dokter pun gak tau nama penyakitnya apa, bahkan orang yang “pintar” bilang dia kena santet!! Ada ketidaksinkronan cerita disini, tapi ya meski udah “cangcaya” gue tetep ladenin dia.

Dia: gak mungkin aa blak-blakan  ngomongin aib atau penyakit sama orang yang baru kenal atuh, malu a kemarin ngomongnya, bapak a beda rumah tapi, a tiap hari ditemenin sama sodara atau temen-temen kuliah aa, aa butuh orang tua dear, aa ingin mati di depan bokap a.
Dia: maaf ya jadi curhat
Gue: iya juga sih tapi tetep ajaa itu namanya bohong, ya bagus atuh kalau gitu jadi gak kesepian, selama orang disekitar masih peduli kenapa ngarepin ortu yang gak peduli, kalau peduli ya Alhamdulillah, kalau gak ya mau gimana lagi.
Dia: dear, kalau aa bohong sama penyakit aa, sama aja aa ngedoain diri sendiri kena penyakit. Iya jelas aa butuh ortulah, apalagi aa anak tunggal, mau ke siapa aa ngadu kalau ga ke ortu,,
Dia: besok-besok kalau mau tidur ngomong ya, jadi aa ga ngahuleng nunggu balesan kamu.

Setelah dia sms kaya gitu, gue gak bales sms dia, bukan karena gue tidur tapi, gue bingung mesti bales apalagi, ada rasa gak percaya dihati gue, ceritanya seperti skenario film yang dia buat untuk membuat gue simpatik ke dia lagian gue anggap dia itu tukang sepik yang doyan ngerayu cewek. Kenapa? Karena dia bilang “dia suka sama gue”, dia peduli sama gue”, “dia bogoh sama gue” , “dia anggap gue seperti obat buat dia”. Padahal baru berapa hari dia kenal sama gue, belum ketemu pula, dia sudah sebegitu lebaynya. Gue pernah bilang “ah, itu hanya perasaan sesaat saja” tapi dia bilang tidak. Nah, dengan omongan dia seperti itu apa bisa dipercaya? Gak kan. Terlalu mengada-ada.

status dia di wechat, pak apip itu bapak gue-_-" 
dia juga pernah upload foto gue, cuma udah dihapus, telah screnshoot,, uuhh


Hari berikutnya gue masih seperti biasa, tetep cuek. Sms dan chat dia masih jarang gue bales, kalau pun gue bales, seperlunya saja. Sampai dia sms gue seperti ini,,

Dia: kenapa menghilang mulu? Hiks
Dia: test test,,,
Dia: kenapa no ini susah di telf? Aa pengen ngomong bentar aja, apa ada no  lain yang bisa dihubungi?? (-_-2 kali dia ngirim sms seperti ini)
Dia: aduh ay, kenapa menghilang aja

moment dia di wechat,, huhu


Suatu ketika gue chat sama dia, dia bilang penyakitnya kambuh lagi padahal ketika itu dia sedang main bilyard sama temennya. Seinget gue, gue bales gini

Gue: aku gak tau mesti gimana, mau nolongin a, jauh.
Setelah nunggu lama, akhirnya chat gue dibales, tapi bukan sama dia

Dia: si abang pingsan , sekarang mau dibawa ke klinik, nanti dikabarin lagi.

Keesokan harnya dia ngabarin lagi kalau dia lagi ada di klinik, dia juga ngirim gue foto dia yang lagi diperiksa sama suster. Mulai saat itu, keraguan gue terjawab, dia memang sakit.

Kalau dulu (-_-gak lama-lama amat sih) dia suka chat sama gue dan jarang gue bales, sekarang gue pasti langsung bales chat dia, kalau dulu telponan hanya sebentar, sekarang gue telponan sama dia bisa berjam-jam. (-_-*sekarang disini adalah ketika gue sudah yakin dia memang sakit). Waktu di telpon, dia cerita banyak hal kepada gue tentang penyakitnya, perjuangannya, seringnya dia pingsan, perlakuan ayahnya ke dia, dan saat gue dengerin cerita dia, mata gue kadang berkaca-kaca malah pernah sampai nangis (-_- cuma disini gue jujur tentang kecengengan gue!)

Hari itu gue telponan sama dia, magrib. Dia bilang dia mau ketemu sama gue, mau ke kostan gue. Gue gak percaya, dengan kondisi dia seperti itu mana mungkin dia mau ke kostn gue yang jaraknya lumayan  jauh dari rumah dia (-_-gue bandung tengah dan dia bandung barat) tapi, sekitar jam setengah delapan malem dia bilang kalau dia udah di deket kostn gue. Aw,, omongannya bisa dipegang juga ternyata. 

Dia datang dengan seorang temannya. Hari itu pertama kali gue ketemu dia dan mungkin yang terakhir. Dari segi fisik dia bukan tipe gue. Dia tinggi, gue suka. Gue suka yang kurus, dia sebaliknya, dan setiap ngeliat dia, gue greget pengen maen beklen,hahah  kenapa? kepala dia bulet, hohoho mirip boboho atau gak doel sumbang hihihi. Jam setengah sepuluh/sembilan ya? Dia pulang. Sesampainya dia di rumahnya, dia sms gue, seinget gue dia bilang kalau dia “tambah suka sama gue?” benarkah? Entahah. Yang jelas dari sejak itu dia sering telpon gue.

Lama-kelamaan dia suka telponin gue diwaktu malem jam 9 ke atas deh. Gue gak tau kenapa dia jadi seperti itu, apa memang  ketika siangnya sibuk atau dia anggap gue kalong?? (-_-Oh, no!!) Tapi gak gue masalahin sih secara dia membuat gue nyaman ketika gue ngobrol sama dia,  iya dia buat gue ketawa, dia buat gue bisa ngelupain sejenak masalah gue, rasanya beban hidup gue terlepas begitu saja ketika gue ngobrol bareng dia. (-_-lebay il, Nyata tau!!) . Gue selalu nunggu malam tiba, berharap malam itu cepat datang karena gue bisa ngobrol sama dia. Dia membuat hidup gue berwarna meski semu.

Rasa penasaran gue ke dia pun mulai meninggi, gue mulai kepoin dia, gue cari akun facebook dia. Kebetulan nick dia pake nama asli. Akhirnya ketemu. Gue lihatin status-status dia, gue lihatin album foto dia dan gue menemukan kenyataan yang pahit. Nyesek, mendadak asma stadium akhir! Kenapa? Dia punya pacar? Atau dia homo? Bukan! Dia seorang duda anak satu yang mempunyai tato!! Ya jadi selama ini gue telponan malem berjam-jam dengan seorang duda anak satu. DUDA ANAK SATU!! *capslock error*

nih  status dia buat anaknya -_-"


Meski gue udah tahu fakta yang sebenarnya gue gak langsung ngomong ke dia, gue pengen dia yang cerita sama gue tapi, setelah sekian lama nunggu, dia gak cerita juga. Akhirnya gue inisiatif untuk mancing dia. Berhasil, hore, hore!! Ya dia akhirnya nyadar juga, dia cerita, dia bilang “belum saatnya buat bilang, tapi katanya dia bener-bener serius sama gue” dan mau buktiin sama gue. Buktinya adalah dia nyuruh mantan istrinya untuk telpon gue dan bilang kalau “dia bener sudah sayang sama gue”. Gue percaya? Entahlah. Yang jelas gue bakal tetep baik sama dia. Sikap gue ke dia masih sama ko, gue tetep telponan setiap malem berjam-jam sama dia, bercanda, ngobrol. Hanya perbedaannya kadang gue suka nanya keadaan anaknya dia. yeaaah.

Suatu ketika gue stalking akun twitter dia, gue lihat tweet dia ke mantan istrinya. Kesimpulan gue saat itu, sepertinya sih dia masih ngarep. Ternyata apa yang gue simpulin kenyataannya seperti itu. Kenapa? Dia upload foto dia bareng mantan istrinya, mesra banget. Terlalu mesra untuk seorang mantan istri. Di akun twitternya, dia banyak  nyimpen foto mantan istrinya. Hati gue? Nyelekit masbro! Gue serasa dibodohi, lagi! 

Jujur saat itu gue udah mulai ada rasa, ada harapan ke dia. kenapa? Karena setiap nelpon gue, dia selalu bilang dia beneran suka sama gue, peduli sama gue, bahkan dia bilang “dia gak akan menjadikan gue sebagai pacar tapi akan menjadikan gue sebagai istri”. Sering loh dia ngasih harapan-harapan seperti itu, harusnya gue sadar kalau itu hanya modus dan begonya gue gak nyadar. Gue hanyut dalam kenyamanan, rayuan, dan harapan yang dia kasih. Mendapatkan kenyataan pahit seperti itu, gue masih tetap bersikap seperti biasa ke dia, gue gak menunjukan kecemburuan gue, kesakitan hati gue, gue berusaha tetap terlihat happy di mata dia, eh telphone maksudnya!

Selama gue deket sama dia, gue gak pernah ngehubungi duluan, jadi selalu dia yang nyapa gue duluan. Ketika dia gak ngehubungi gue pun, gue gak nyapa dia, sekangen-kangennya gue ke dia, gue gak pernah bilang duluan. Gue juga gak pernah menunjukan rasa suka ke dia (-_-menurut gue) dia pernah nanya ke gue,

“Kamu sayang gak sama a?”
“Gak tau. Aku merasa nyaman cerita sama a. A suka bikin aku ketawa. Kadang ketika a gak ngehubungi aku, aku merasa kehilangan. Tapi aku gak mau terlalu cepat mendefinisikan apa yang aku rasa sekarang, aku takut ini hanya perasaan sesaat”

Hingga suatu ketika, sekitar empat/lima hari  berturut-turut dia gak ngehubungi gue, dia ngilang gitu aja. Kangen gue, tapi gue gak bisa bilang sama dia, gengsi, gue cuma stalking akun dia, cukup sih buat gue, seenggaknya gue tau dia masih ada. Walaupun rasa kangen gue gak bisa terobati sepenuhnya. Gue kangen suara dia, kangen ketawa dia, kangen ketika dia nyanyi buat gue, kangen obrolan gak pentingnya, kangen candaan dia, kangen ledekan dia, ya, gue kangen moment itu. Bukan orangnya, karena ketika gue lihat foto dia, gue ngerasa asing, gue gak kenal .Gue pun menunjukan rasa kangen gue dengan ngtweet di twitter  tentang rasa kangen gue, gue gak bilang langsung ke dia cuma gue ngasih kode tapi, dia gak peka. Ketika kangen gue udah di puncaknya, gue cuma bisa nangis. Cengeng?ya!

Hingga akhirnya dia telpon gue, rasanya happy dong, salting gue, sampe jungkir balik ketika gue mau angkat telpon dia. Cerita ngalor-ngidul dan dia bilang “aku sudah punya pacar”. Rasanya? Sakiiiit, nyeseknya minta ampun, omongan dia tuh kaya granat yang dilempar ke hati gue, ancuuurr!! Apa lagi ketika gue denger cerita dia tentang cewek itu yang membuat dia kagum, yang nerima dia apa adanya, yang mau nganter dia  cek up, yang bla,bla,bla. *mendadak tuli*. Sebagai cewek yang kuat, gue gak menunjukan rasa sakit hati gue, cemburunya gue kaya gimana, gue berpura-pura mendukung hubungan mereka berdua, ikut seneng. Padahal sih dalam hatiii “kampreeeeeeett, sakit hati gue, koplok!”.  


Dia bilang juga bilang sama gue kalau dia emang punya chemistry  yang kuat sama gue hanya dia ragu, gue gak ngasih respon,. WTF gak ngasih respon gimana, gue udah ngasih kode,, aaaahh cowok itu emang GAK PEKA, GAK PEKAAAA!! huft,,

Gue yang lagi kangen-kangennya malah mendapat kabar seperti itu. Rasanya? Meletus hati gue. Dia gak tau kalau  gue sampe gak ngelakuin apapun karena kangen dan dia juga gak tau kalau gue gak keluar kost karena malu, mata gue jadi sipit unyu-unyu gimana gitu. Eh, disana dia malah asyik pacaran -___-".

Untuk kesekian kalinya gue dibodohi sama dia.  Sama gue dia bilang gak mau menjadikan gue sebagai pacar tapi langsung istri tapi ke cewek itu? Dia pacaran!! Gue sadar sih, gue hanya wanita biasa, gue gak cantik, gue gak sexy, gue gak punya kelebihan yang membuat orang kagum, tapi gue punya hati yang kuat menahan rasa sakit, #tsssaaaaaaaahh, gue punya hati yang tulus layaknya angel,,HAHAHAHA

Gue akuin cewek itu cantik, dia sexy, punya karir yang bagus, jauh sih dari gue. Nyadar diri gue T_T. Meski hati gue sakit, meski gue kangen saat-saat sama dia, gue coba ikhlas ngelihat dia jadi milik orang lain, selama dia bahagia. Gue sadar *lagi* gue gak sekuat cewek itu dalam menerima kekurangan dia. Ya gue masih ragu meski gue tau rasa yang rasain adalah rasa cinta. Gue jatuh cinta dengan suara dia,  dengan obrolan gue dan dia,,,

Cukup sebulan dia mengharubirukan hati gue.



Cerita ke dua,,

Cerita kedua ini gak akan sepanjang yang ke satu, karena ini bukan cerita utama hanya ada kesamaan yang membuat gue  #tepokjidat

Setelah gue broken heart sama cowok yang pertama. Gue mulai jaga jarak sama dia, ya  gue sadar dia udah jadi milik orang lain, gak sepantasnya gue deket seperti dulu lagi. Untuk ngelupain dia,  gue mulai chat dengan banyak orang lagi.

Dari sekian banyak yang chat sama gue ada satu orang yang menarik perhatian gue, gue suka gaya dia di foto, meski di lengan dia ada tatonya -_-“. Sebut saja namanya “kunib”. Chat sama kunib standar sebenarnya, gak banyak juga yang diceritain. Sampai akhirnya kunib minta nope gue dan mulai modusin gue. Percaya? Tentu saja gak! 
gombalannya si Kunib, sok-sok inggris gitu deh

dia juga nyebut nama gue di profil wechatnya,, ckckck


Gencar banget si Kunib ngehubungi gue. Kunib juga minta foto gue, terus foto gue dijadiin wallpaper di hpnya, wtf lah ya!



Waktu itu gue lagi ada di kampung halaman tepatnya di Subang "nyingcet" (-_-ya gue seorang perantau di Bandung) kunib bilang mau ngejemput gue, kunib mau bolak-balik dari Bandung-kampung gue yang jaraknya lumayan jauh, kalau cepet dan gak macet, sejam deh. Awalnya, gue gak mau, kasian aja, kunib kerja jam sepuluh pagi dan kunib harus ngejemput gue pula. Duh! Tapi kunib tetep ngeyakinin gue, gak masalahin soal dia kecapean.

Setelah dipikir-pikir, kenapa enggak, lagian ada keuntungan yang bisa gue dapet yaitu,, tentu saja ngirit duit!! Ongkos dari tempat gue ke Bandung tuh bisa ngabisin duit Rp 25.000, lumayan kan, mana udah gitu gue diajak makan pula, gratis lagi, hahah.

Kunib berangkat dari Bandung jam setengah lima subuh, jam setengah 6 pagi Kunib nyampe di tempat gue. Itu hari pertama sekaligus hari terakhir gue ketemu Kunib. Gak tau kenapa setelah itu Kunib gak ngehubungi gue lagi, wtf lah ya. Mungkin si Kunib kecewa ngelihat penampakan gue, gue gak pikirin. Mungkin si Kunib tertarik karena ngelihat fisik gue di foto aah,, ya sudahlah  lagian lumayan "ojek gratisan". Berkat Kunib ngejemput gue, duit ongkos gue, gue beliin buku. Ya, buku #DigitaLoveKK. Gak cukup sih tapi, lumayan buat nambah-nambahin, hehe. Terima kasih Kunib.


buku Kancut Keblenger punya gue nih


Karena penasaran kenapa si Kunib gak ngehubungi gue lagi, gue cari akun facebook si Kunib dan gue menemukan fakta yang lumayan bikin gue tercengang, shock dan ketawa ngakak. Kenapa? Ternyata Kunib itu seorang DUDA dan PUNYA ANAK!! Untungnya gue belum ada hati sama si Kunib!



status si Kunib yang buat tercengang, haaah!!

Yeaaahh,, dua kali berturut-turut gue kenalan di dunia maya sama  cowok dengan status duda punya anak. Apa gue setua itu ya? Apa muka gue boros ya? Kenapa kenalan gue duda mulu? Gue gak masalahin sih soal status tapi aneh aja, lagi-lagi duda T_T. Ngenes. Yang satu, udah maling hati gue, malah ngacir sama cewek lain, yang baru malah langsung ngacir setelah ngelihat penampakan gue,huaaa emang hina banget ya muka gue? T___T 

Tips mencari gebetan:
-pasang foto yang cakep, itu perangkap pertama untuk membuat cowok mau berkenalan tapi resikonya pas kopdar berpeluang besar bikin si dianya ilfeel apalagi kalau si dianya lihat fisik doang. gue rekoemdasikan sih pasang foto lo sejelek-jeleknya jadi ketika ketemu, dia gak aneh ngelihat penampakan, hahaha hanya,,akan sedikit yang nyapa :(((
-buat dia senyaman mungkin chat sama lo. sok asik, sok ramah,, 
-cari tahu asal-usul dia, masa lalu dia dan status. Jangan kaya gue.
-jangan mudah percaya apalagi mudah jatuh hati, banyak tukang modus yang berkeliaran di dumay!!
Cukup deh tipsnya, gue aja gagal mulu cari gebetan di dunia maya :((((


Ini postingan terpanjaaang yang pernah gue buat dan postingan ini gue buat untuk mengikuti #LombaNgeblog yang diadakan oleh @KancutKeblenger dan @Bukune.

@KancutKeblenger sendiri adalah komunitas blogger muda kreatif indonesia. Baru-baru ini telah mengeluarkan buku yang merupakan kumpulan cerita para anggotanya yang terpilih mengenai Digital Love sedangkan @bukune adalah penerbit yang menerbitkan bukunya.

Bukunya berjudul #DigitalLoveKK, yang merupakan kumpulan cerita pengalaman para anggotanya tentang cinta dunia maya. Buat kalian yang pernah atau sedang mengalami cinta dunia maya, buku ini cocok deh buat kalian, karena ketika membaca buku ini, kalian akan bilang!!”, “ceritanya gue banget!”, atau “gue pernah ngerasain kaya gitu”. Namun, bukan berarti buku ini gak cocok sama yang belum pernah ngalamin, kalian yang belum mungkin akan tertarik mencoba gimana serunya cinta dunia maya.

Penasaran? Ayo buruan beli buku ini di toko buku terdekat di kota anda! Harganya murah ko hanya Rp 38.500 selain itu dengan membeli buku ini kalian juga bisa sambil beramal untuk  kegiatan sosial di Yayasan Pita Kuning. Kapan lagi bisa dapet buku kece sekaligus pahala? Dijamin deh gak nyesel! Gue juga udah beli :D


sumber gambar:
-pribadi
-http://2.bp.blogspot.com/-EfPhm0Ja1pM/UbPRFEklZGI/AAAAAAAABCM/XJlVkB42XZc/s1600/979864_10200641040420388_44964576_o.jpg




10 comments:

  1. Hahaha sial banget sih la.. :D
    Eh tapi gue gak setuju kalo dibilang cowo gak peka.. -__- Bukan gak peka, cuma males aja. Cewek sering ngasih kode. Emangnya kite anak pramuka :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, ngenes T_T
      ya tapi aku sebagai cewek malu aja (-_-lebih ke gengsi sih) kalau ngomong langsung, :D

      Delete
  2. waduh ceritanya mengharu biru..., bener ieu carita teh..? sanes cerpen kitu..?
    punten nya neng...!

    ReplyDelete
    Replies
    1. leres kang, true story alias kisah nyata alias pengalaman hidup si saya :'D
      mangga,,,

      Delete
    2. aduh karunya..., sing sabar neng..!
      akang doain lah biar dapet yang lebih baik & soleh...!

      Delete
    3. muhun,, aamiin ya Allah,,
      nuhun kang pidu'ana :)

      Delete
  3. ceritanya bagus , kayak ftv gitu. tapi ftv gagal hehehe...
    buat iila tetep semannggaatt yaaa :))

    ReplyDelete
  4. aduh pedes mata gw bacanya,tp sip deh lanjut.. :D

    ReplyDelete
  5. nuhun neng infonya..baru td sore aku di cekokin leader"nya...kwkwkwk

    ReplyDelete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!