Thursday, August 15, 2013

[part 2] Matahari disamping gue,,





Entah harus bahagia atau sedih ketika postingan ini berlanjut ke part 2,. Gue gak pernah nyangka kalau pada akhirnya postingan tentang perasaan ini  akan berlanjut,, lagi-lagi tangan Tuhan yang menuntun,, gue percaya itu,, 



23 Juli 2013,,
Hari itu,, ketika malam tiba sekitar jam 7, pintu kamar kost gue diketuk dan ternyata itu dia, sang surya. Bahagia gue dan lebih membahagiakan lagi ketika dia,, emmm minta no handphone gue sekaligus nanya nama gue,, aagghhhrr setelah setahun setengah gue kost disini, setelah setahun setengah hanya bisa mengentrok tembok, setelah setahun setengah hanya bisa memperhatikan dia dalam diam, akhirnya telor itu pecah juga, saat-saat yang gue tunggu akhirnya datang juga. Tanpa basa-basi gue langsung ngasih no handphone gue. Karena gue gak ingin percakapan gue berakhir begitu saja, gue mulai nanya tentang dia sekaligus masalah printer gue. Malam itu adalah malam pertama dia masuk ke kamar gue. Sialnya kamar gue lagi berantakan. Satu info yang penting adalah dia kerja di Kandaga. 

Malam itu juga kita lanjut smsan,, dan dia ngirim sms yang bikin gue jingkrak-jingkrak gak karuan, bahagia gue. 

ari kenal kieu mah saling kenal raoseun jadina la, sebenerna mah abi teh hoyong ngobrol-ngobrol sareng ila teh, ngan abi jarang dikost.

oya, gue juga dikasih tahu alamat facebook dia dan mulai malam  itu gue berteman dengan dia di facebook tapi gue belum berani nanya status dia.


foto gue sama dia yang diedit sama dia, kenang-kenangan,huahaha


Hari berikutnya  24 juli 2013
Gue kembali ketemuan dengan dia, karena sebelumnya dia bilang bersedia buat benerin printer gue. Ibaratnya nih ya, sambil menyelam minum air, gue sih happy saja, selain bisa lihat dia, printer gue juga bisa baikan. Mana gratis lagi, hahah lumayan kan masbro! Malam itu merupakan malam yang panjang yang gue lewatin bareng dia, sampai jam sebelas malem gue ngobrol ngalor ngidul. Dari sana gue mulai banyak tahu tentang kehidupan dia, sikap dia dan status dia! yeah ternyata dia belum nikah masbro!! Jadi selama ini dia sama cewek itu??? Ooow,, gue mulai ngerasa firasat yang gak baik sama nih cowok tapi karena penasaran gue tetep ngorek tentang kehidupan dia, kehidupan orang yang gue kagumi selama ini.

Jam sebelas dia pamit pulang buat ke kamar dia, lanjut lagi smsn. Harusnya saat itu gue mulai jaga jarak dengan lelaki seperti itu, hanya yaitu karena penasaran, gue ladenin. Dia ngirim sms yang pada intinya dia ngungkapin perasaan dia sama gue kalau dia suka sama gue sejak pertama kali ketemu, hanya karena nanya gue itu susah jadi ya dipendam saja.


Ya Tuhan, gue serasa mimpi, orang yang gue kagumi ngomong kaya gitu. Saat itu gue pikir perasaan gue gak bertepuk sebelah tangan. ya, gue sadar dia punya cewek, hanya ah peduli amat dah gue cuma pengen mengenal dia lebih dekat, saat-saat yang seperti ini yang gue tunggu. Begonya malah kebablasan, sialan!!

Dia bilang dia gak bisa tidur, terus sedikit pemaksaan dia minta buat ke kamar kost gue lagi, awalnya gue tolak dong, gak enaklah sama tetangga. Hanya eh, dengan sembunyi-sembunyi mirip maling ayam dia masuk ke kamar kost gue tanpa gue izinin ya, anjir beranian amat nih cowok, gak ada etikanya tapi tetep aja gue senyumin, huh!

Katanya sih dia gak bisa tidur tapi gue lihat nih cowok beberapa kali nguap, duh masbro kalau ngebokis pinteran dikit, tapi ya sudahlah. Gue sama dia akhirnya memutuskan nonton film “wrong turn 4”. Sampai jam 3 pagi dia ada di kamar gue tapi gue gak ngapa-ngapain y, meski dia nyerempet-nyerempet gue.

Hari-hari berikutnya gue laluin dengan smsn dan telponan sama dia karena gue udah balik lagi ke kampung halaman gue, dia udah berani bilang sayang sama gue. Hah, rasanya gue pengen nimpuk dia pake barbel, udah tau punya cewek tetep aja genit, duh. Tapi begonya, gue malah ladenin, hahaha. Saat itu rasa kagum gue sama dia udah mulai memudar karena rasa penasaran gue udah terjawab, gue mikir apa gue tuh beneran jatuh hati atau hanya rasa penasaran doang??



Semakin intens nya gue berhubungan sama dia, gue tangkep sih dia itu banyak bohongnya, gue pancing dia untuk berkata jujur eh, malah omongannya kemana-mana. Saking keselnya sampai gue ngirim pesan di facebook ke dia kaya gini,,

A, aku gak peduli a anggap aku apa, dijadiin alat buat cemburu, okay ‘m fine ataupun dijadikan sebagai pembunuh rasa bosan aku terima, hanya cobalah untuk jujur, gak ada ruginya ko sayang, aku ga akan ninggalin kamu atau berubah ke kamu ko  pikirkan baik-biak ya,,

Entah begonya level berapa dia gak ngerti-ngerti juga maksud gue. Saat itu, gue emang gak peduli soal status dia ataupun karma yang bakal menimpa gue, gue cuma pengen kenal deket sama dia, gue pengen tahu kelakuan orang yang gue kagumi selama ini. Ternyata kebanyakan bokisnya, sampai gue udah tahu dia bokis juga masih tetep gak mau  ngaku, mythomaniac kah dia?? prihatin!

11 Agustus 2013,,
Gue kembali ke tempat kost, rencana awal buat ngerjain tapi duh malesnya minta ampun. Oya gue dan dia yang sama-sama lagi pulang kampung balik ke kostnya barengan  hari itu. Gue sampai di kostan pagi sedangkan dia? malem sekitar jam setengah sebelas kali ya dan itu pun karena dia langsung masuk kamar gue padahal gue baru aja memejamkan mata, nah kan dia tuh gak ada sopan-sopannya masuk kamar orang seenak udel, huh, emosi sih, tapi gue tetep senyumin dia. Dia bawain gue kue mochi, gue emang minta bawain itu, seneng sih apa yang gue mau di bawain tapi, gak mesti malem-malem juga kali ngasihnya.




Gue sama dia kembali nonton film meski gak fokus sama jalan ceritanya karena,, yeah, satu hal yang membuat gue menyesal seumur hidup, bukan  karena gue nyerahin keperawanan gue ke dia ya. Awalnya gue pikir malam itu malam yang terindah buat gue tapi kalau dipikir lagi ya Tuhan kenapa gue separah itu. Gue nyesel? Banget!! First Kiss [sama dia]!! 


Sisi positifnya gue tahu kalau orang yang gue kagumi gak jauh lebih baik dari orang yang pernah nyakitin gue. Dia seorang cowok agresif!! Keesokan harinya gue masih berhubungan baik dengan dia, masih bisa berbicara selayaknya manusia yang punya nurani.

13 Agustus 2013,,
Perasaan gue gak enak, gue inget terus sama dia. Seharian itu gue nangis karena inget apa yang udah gue lakuin bareng dia apalagi sejak kejadiaan itu dia gak ada di kostan. Pikiran gue langsung tertuju ke cewek dia, gue yakin dia lagi sama ceweknya. Hati gue sakit banget, gue sadar posisi gue hanya seorang pelampiasan. Gue mencoba mengerti posisi dia, tapi tetep saja sakit. Gue ngerasa seperti permen karet yang dibuang ketika rasanya sudah tidak manis.

Sampai akhirnya perasaan gak enak itu terjawab ketika dia bilang kalau dia akan membawa ceweknya ke kostan. Hati gue? Serasa di timpa besi panas, gue cemburu, gue ingin marah.


Tapi siapa gue buat dia, jelas-jelas gue hanya seorang pelampiasan, seorang selingkuhan yang gak pantas buat nuntut macem-macem. Gue coba menerima, tapi hati gue gak bisa. Gue gak sangggup ngebayangin apa yang dia lakukan bareng cewek dia di kamarnya dengan kondisi pintu tertutup. Gue ngebayangin apa yang gue lakuin sama dia, dia lakuin juga bareng ceweknya. Gue gak sanggup, hati  gue teriris, saat itu juga gue sadar kalau hati gue udah beneran jadi milik dia. gue sayang sama dia.


Gue hubungi temen gue, temen curhat gue yang tahu semuanya tentang gue dan dia. gue minta buat dateng ke kostn. Seenggaknya dengan adanya temen gue, hati gue sedikitnya bisa terobati.

Malam itu, dia kembali tidak tidur dikostn. Sekitar jam setengah sepuluh malam, dia ngehubungi gue, ngsms gue. Intinya dia minta gue buat berpikir positif, gak mikir macem-macem. Dia bilang kalau dia udah gak sedeket dulu sama ceweknya, ya dia pernah cerita kalau ceweknya itu udah dijodohkan dengan orang lain. Jadi posisi hubungan mereka berdua itu gantung. Salah satu alasan kenapa gue mau deket sama dia karena yaitu, hubungan mereka gantung, dan gue  masih punya harapan untuk menjadi pilihan dia ketika suatu saat nanti mereka sudah tidak berhubungan dan ternyata itu keputusan terbodoh yang pernah gue ambil!!


Dia bilang kalau hari itu dia diajak main keluar sama ceweknya, dan dia mau karena dia mau ngejaga perasaan dan menghormati perasaan ceweknya tapi tanpa dia sadari dia gak ngejaga perasaan gue. Ya, harusnya gue sadar sih namanya juga yang kedua , sabarnya juga harus dua kali lipat.

Karena pikiran gue kalut dan hati gue yang  gak menentu, gue ngomong jujur sama dia,,

A,, gak enak ya gini, kaya kucing-kucingan, aku juga ngerasa dihubungi a cuma pas  a lagi sendiri atau a lagi butuh temen. Seneng-senengnya sama dia,, aku tahu dari awal resikonya bakal kaya gini. Aku pikir aku cukup kuat nerima ini tapi, nyatanya aku gak kuat a, sakit. Oke mungkin aku yang terlalu banyak berharap lebih ke a, yang pada kenyataannya  harapan itu gak akan terwujud. Jujurnya aku seneng deket sama a sampai sejauh ini tapi, aku beneran nyesel banget udah ngelakuin hal yang terlalu jauuuuuh sama a. Mungkin a juga ngelakuin itu sama dia. a mending kita kaya dulu lagi, sakit a diginiin teh. Maaf kalau ada salah.

Entah kebegoan apapula yang ada di otak gue, gue sebenernya gaktau hubungan kita tuh kaya gimana hanya gue ngerasa hubungan kita udah lebih dari temen apalagi sejak kejadian itu. Dia ngejawab seperti ini,,

Maafin a kalau bikin sakit hati kamu. Tapi a gak bermaksud tuk nyakitin hati kamu, cuman a sekarang belum siap ngomong jujur sama dia. takut nyakitin hati dia (-_-terus hati gue gimana?? Apa lo gak pernah ngerasa takut buat nyakitin hati gue!! Oke, lo hanya yang kedua il). Dan a juga gakmau nyakitin hati kamu (-_-tapi pada kenyataannya lo nyakitiin hati gue!!) sedikitpun a gak niat. Cuman stuasi kaya gini a bingung harus gimana menyikapinya?  A tetep sayang sama kamu la, jujur aa sayang banget sama kamu! (-_-gue hampir tersentuh masbro!!)

Jujurnya, hati gue tersentuh saat dia bilang dia sayang banget sama gue. Bego ya?! Harusnya gue nyadar itu hanya  kata-kata modus seorang player! Meskipun kata-kata yang dia ucapin manis banget tapi hal itu gak membuat hati gue untuk tetep bertahan dengan keadaan yang seperti ini. Gue tetep milih mundur. Sampai dia bilang sama gue, dia harus ngebuktiin kaya gimana. Gue bilang gue mau dia ngomong dihadapan ceweknya gimana perasaan dia sama gue dan dia gak bisa! Emang berlebihan sih, selingkuhan minta kaya gitu, yang namanya selingkuhan tuh harus bisa nerima keadaan apapun dan nyatanya gue  gak berbakat menjadi seorang selingkuhan. Ya gue masih ingin menjadi prioritas bukan hanya alternatif. Gue jawab seperti ini,

Ya udah kalau a gak bisa, aku juga gak bisa sama cowok yang gak tegas. (-_-maksudnya tegas sama perasaan sendiri)

Setelah gue jawab kaya gitu dia gak ngebalas lagi, hahaha, dia emang bocah yang terjebak dalam tubuh seorang dewasa. Pikiran dan perasaan dia masih labil. Keputusan yang sangat tepat ketika gue memilih mundur dan menjauhi dia. 


Sejak saat itu, gue gak bales setiap sms yang dia kirim. Niat gue cuma satu, gue ingin mengembalikan keadaan yang seperti dulu meski dengan perasaan yang berbeda. Gue juga mencoba menjadi  cewek dia, dalam artian seandainya gue ada di posisi cewek dia gimana perasaan gue. Pasti sakit hati kan saat pacar sendiri mesra-mesraan, sayang-sayangan dengan cewek lain. 

Sulit sih ngejauhin dia saat gue sayang sama dia, apalagi ketika gue kangen sama dia tapi ini keputusan yang harus gue ambil. Resiko dari keputusan  yang gue ambil sebelumnya saat gue bersedia menjadi sandaran kedua buat dia.

Karena hal itu,  dia pikir gue benci sama dia. gue jawab gue gak benci sama dia dan gak akan pernah benci meski sebelumnya tanpa dia sadari dia udah nyakitin hati gue. Mana mungkin gue membenci seorang lelaki yang pernah ada dalam hati gue, seorang lelaki yang pernah membuat gue tersenyum bahagia saat bersama dia, seorang lelaki yang pernah menjadi orang spesial dalam kehidupan gue meski itu sangat singkat. Gue gak akan pernah bisa membenci dia meski keadaan mendukung gue untuk membenci dia.




15 Agustus 2013,,
Sekitar jam 3 subuh dia kirim sms kosong sama gue, karena gue kesel gue sms dia dengan bahasa yang kasar mungkin buat dia, sampai dia bilang kalau gue bicara gak pernah disaring dulu.. uugghh pengen nya sih gue bales gini, apa perasaan lo gak pernah disaring dulu. Hanya perkataan seperti itu diributin tapi lo gak pernah coba ngerti perasaan orang lain! Aggrhh Tuhan kenapa harus dengan lelaki seperti ini gue melabuhkan tali sauh gue. Lagi-lagi gue jatuh hati dengan seorang lelaki yang gak tepat.


Memendam rasa kagum hingga satu tahun setengah. Setengah memiliki hanya dua minggu dan semuanya hancur dalam waktu lima hari. Sebuah rasa yang udah gue simpan lama, hilang dalam waktu sekejap. Serasa gak adil tapi ini kenyataan yang harus gue terima, sebuah kenyataan yang  menyakitkan. So, mulai hari ini gue akan coba tuk ngehindarin dia, ngejauhin dia, membuat dia membenci gue. Gue lakuin hanya untuk menetralkan perasaan gue, mengembalikan keadaan seperti sedia kala.



Orang yang gue kagumi ternyata gak pantas untuk dikagumi,,,

Fakta tentang dia,,
1. Dia seorang cowok yang pemarah, sedikit salah saja, bisa ngambek, huft,, emosian tapi mudah memaafkan sih. Cowok sensi.
2. Dia bukan tipe cowok yang setia, buktinya dia ngedeketin gue, bilang sayang meski statusnya berpacaran.
3. Kalau ngambek,, hemm bahasa sundanya lebih kasar dari gue.
4. Dia gak terlalu tampan ternyata, hueheh. Mungkin karena gue nunduk setiap ketemu dia dan hanya sekilas,, gue ngelihat dia itu cakep. Jauh sih dari foto cowok yang ada di postingan gue sebelumnya.
5. Dia agresif. If you know what i mean.
6. Seorang perokok berat.
7. Anak ke 8 dari 8 bersaudara.
8. Dia kayanya sayang banget sama cewek dia, meski tuh cewek selingkuhin dia sampe 5 kali dia tetep  bertahan. Walaupun pernah kegoda sama gue, wkwkwk dia tetep bertahan, hugh andai saja itu gue!
9. Warneter addict. Alaah gak enak panggilannya.
10. Dia masih inget loh, kejadian yang berhubungan dengan gue. Misalnya dia masih inget ketika gue “tisorodot” alaah bahasa indonesinya apa ya?. inget ketika gue selalu nunduk setiap ketemu dia. inget ketika gue gak jawab setiap kali dia nanya. Hal itu menunjukan kalau selama ini dia merhatiin gue.
11. Sekian dan terima kasih.

2 comments:

  1. wessstt,,manteeepppp !!!!!!!!!!
    jeroo bgtt,,,kata2 romantisnya,,sindirannya,hinaan'a ,kumplit kaya es campur wkwkkwkk...

    ReplyDelete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!