Wednesday, September 18, 2013

[Story] Terjebak dalam Friendzone


Sekarang ini gue lagi inget sama seseorang, yang pada akhirnya menuntut jari gue untuk menari di keyboard. Lagi. Seseorang dengan jenis kelamin berbeda yang pernah deket sama gue, bisa dikatakan teramat deket hingga gue sendiri gak tau sampe mana batasannya, mungkin batasannya adalah dia gak bisa cipok gue kali ya, wkwkwkwk

Gue sama dia belum terlalu lama kenal, ada kali dua bulan. Cuma gak tau kenapa gue bisa sedeket itu sama dia. Jarang banget gue bisa deket sama cowok sedeket itu. Cerita banyak hal, sampai yang pribadi pun gue cerita. Gak ada malu-malunya deh sama dia, bahkan bahasa yang gue pake bareng sama dia itu bahasa sunda yang kasar banget, “sia, asia, aink, uink, maneh, sateh, anjir, koplok, dan sebangsanya”. Kita berdua juga punya panggilan khusus yaitu “gorpat” alias goreng patut.

Cuma dia satu-satunya cowok yang bisa gue ajak ngobrol kaya gitu, cablak banget! pernah sih gue coba ngajak cowok lain ngomong kaya gitu tapi, gak semua cowok nyaman ternyata. Dan gue cuma nemuin di dia, itu satu hal unik yang gue suka ketika gue kenal dengan dia. Dia yang bikin gue keluar dari zona kesopanan seorang cewek rumahan kaya gue. Dia bikin gue ngerasa bebas, ngerasin gimana ngobrol sama orang tanpa harus ngejaga omongan biar gak nyakitin hati orang. Bener-bener free, dan gue suka,,

Dari awal cuma ngobrol ngalor-ngidul dengan bahasa preman, gue sama dia udah mulai berani curhat ke masalah pribadi. Dia yang lagi putus sama ceweknya yang doyan ngambekan, gue yang lagi mendam perasaan sama tetangga sebelah. Kita berdua saling ngasih saran, ngasih semangat, ya gitu deh. Hingga dia balikan sama ceweknya dan gue berhasil deket sama tetangga.

Tiap hari kita chat, ada aja yang jadi bahan pembicaraan, nyeritain pengalaman, gimana perkembangan sama pasangan masing-masing, sampe yang mesum, wuahaha. Bener-bener free, kocak, konyol, gak ngebosenin dan gue suka.

Saat itu gue lagi galau-galaunya sama tetangga yang dimana gue berada di posisi menjadi selingkuhan. Gue cerita sama dia, gak ada yang gue tutupi, gimana sakit hatinya gue, dia ngerti posisi gue gimana dan dia gak tega ngedenger gue cerita kaya gitu sampai dia bilang kaya gini (-_-seinget gue dan intinya aja ya)

“kenapa waktu itu gak sama gue aja coba pas gue lagi sendiri. Gue pernah mikir bakal move on sama lo, lo malah bilang gak bisa, nyaman dengan kondisi yang seperti ini” 
“ayolah paaat,, gue cuma gak mau kehilangan lo” 

“maksudnya?” 

“paat,, kita tuh dah deket banget, gue udah nyaman dengan kondisi seperti ini, cerita banyak hal, ngomong cablak. Dan gue takut kalau suatu saat nanti gue putus sama lo, terus kita gak bisa kaya gini lagi, lost kontak, gue gak mau. Lagian gue ngebayangin kalau gue jadian sama lo, konyol aja, kita udah biasa “sua-sia” terus gue harus manggil lo, yank, ayank, aa? Ahahah gelii gue. 

“hahah bener juga ya,,”

Ya, dia emang pernah bilang kalau dia pernah suka sama gue, bahkan kalau gue cerita tentang tetangga, dia selalu bilang

“panas aink patt :’( “

ya gitu deh, entah gue gak peka atau bego,  gue tetep aja cerita tentang tetangga, setiap hari. Nah, karena gue ngomong kaya gitu (-_-nyaman dengan kondisi seperti ini) , dia kembali ngejar mantannya lagi, dapet, balikan dan akhirnya hubungan kita berdua tetep sebagai temen gak naik peringkat.

Tapi pada kenyataannya, apa yang gue takutin malah terjadi. Sekarang gue lost kontak sama dia, karena dia ngelakuin suatu hal yang gak gue suka. Mungkin karena kita terlalu deket, sampai dia gak tau harus sampai mana batasannya ngomong ke cewek. Secablak-cablaknya gue sama dia, gue tetep cewek yang lebih banyak pake perasaan apalagi pada saat itu gue lagi mau “dapet” tau lah pas masa-masa kaya gitu, emosi cewek gak ke kontrol.

Karena kenal sama dia gak terlalu lama, kenangan yang ada juga cuma dikit. Paling saat gue nyuruh dia ke kostan saat gue cemburu ngelihat tetengga bareng ceweknya ada di kostan. Sarapan bareng. Terus yang bikin gue senyum-senyum adalah ketika dia maen ke kostan dan kita nonton film “friends and benefit” berdua hahahah. Tau kan filmnya kaya gimana? Film yang banyak ekhem-ekhemnya, wkwkwkwk

Hubungan gue sama dia, bisa dibilang berada dalam posisi friendzone. Friendzone itu adalah posisi dimana ketika seseorang yang bertemen deket menyimpan perasaan lebih tapi yang satunya malah gak ngerasain dan nganggap dia hanya sebagai temen, temen curhat, temen jalan, temen yang bisa diandalkan. Kebanyakan sih yang ngalamin berada di posisi friendzone itu cowok, heheh.

Cuma dalam masalah gue, sebenernya gue juga nyaman dengan dia dan bisa saja gue jadian, hanya perasaan takut kehilangan akan kebiasaan-kebiasaan yang udah kita lewatin barenglah yang menyebabkan stuck di friendzone, so statusnya gak naik-naik peringkat deh.


Pelajaran yang gue petik dari pengalaman ini adalah cowok dan cewek itu gak akan bisa selamanya bertemen baik atau sahabatan, karena akan ada masanya salah satu diantara mereka yang menyimpan perasaan lebih dari temen. Jadi buat yang lagi deket sama lain jenis perhatiin deh apa bener perasaan dia gak lebih dari temen?

Kalau di cerita diatas gue bilang 

gue juga nyaman dengan dia dan bisa saja gue jadian, hanya perasaan takut kehilangan akan kebiasaan-kebiasaan yang udah kita lewatin barenglah yang menyebabkan stuck di friendzone”  

karena endingnya yang  seperti ini, dengan sendirinya pernyataan gue terhapuskan.

Karena ternyata pertemanan cowok dan cewek itu akan merenggang ketika salah satu punya pasangan. Bohong banget kalau ada yang bilang lebih penting temen di banding pasangan! Inget ya, Pasangan itu akan lebih diutamakan dibanding temen apalagi kalau nikah dan berkeluarga. Sesibuk-sibuknya dengan kegiatan yang lo lakuin, lo pasti sempetlah ngasih kabar ke pasangan lo, kalau ke temen? Jarang aaakkh bahkan mungkin gak ngabarin, karena buat apa?? terus siapa coba yang bakal nemenin lo sampe tua, temen? Bukan tapi pasangan!! Jadi kalau lo gak mau kehilangan temen lo, apalagi lo udah punya perasaan yang lebih, salah satu jalan biar tetep bareng ya pacaran dan nikah sama dia!

Gue sempet mikir kalau temen deket ga bisa jadi pasangan karena gue takut kalau nanti akan berubah ke gue, tapi nih ya setelah dipikir-pikir justru temen deket yang berpotensi menjadi kandidat yang terbaik untuk menjadi pasangan, karena dia udah tau baik, buruk dan busuknya lo, seenggaknya udah taulah gimana pola pikirnya.

Nah, jangan sampe lo ngelewatin dia yang udah baik, bikin lo ketawa, ngertiin, bikin nyaman, ngobrol nyambung, care sama lo. Dan kalau lo nemuin hal yang kaya gitu di temen deket lo, ya udaah ngapain mesti cari lagi kalau ternyata yang terbaik ada di depan mata lo???  Jangan sampai terlambat kemudian lo menyesal terus bilang “kenapa dulu gue gak jadian aja ya sama dia, gue belum pernah nemuin sosok yang seperti itu”.  Tapi ternyata lo terlambat karena dia udah punya pasangan kemudian cepet atau lambat  dia akan berubah. Pasti sih, hehe.


Gue percaya setiap orang yang gue temuin, akan punya jalan cerita sendiri yang berbeda. Gue gak akan nemuin dua sosok yang berbeda dengan cerita yang sama karena sifat manusia berbeda. So kalau cari pasangan jangan cuma perasaan doang yang diandelin tapi logika yang jalan.


udah deh,, terima kasih ya udah mampir, byeee ^_^v
  

18 comments:

  1. salah satu jalan biar tetep bareng ya pacaran dan nikah sama dia!
    gw setuju sama perntaan ini, dan akhirnya kita pacaran smp nikah :)



    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, itu salah jalan yang terbaik :d ketika berada di posisi friendzone,dalam catatan kalau keduanya emang udah nyaman bareng dan gak mau kehilangan :)

      Delete
    2. eiits,, "akhirnya kita pacaran smp nikah?" kayanya pengalaman friendzone nih :))

      Delete
  2. terkena friendzone emang menyakitkan #TrueStory -__-

    ReplyDelete
  3. Friendzone... kejadian yang paling sering menimpa gw. Untungnya gw tetep masih bisa nganggep mereka temen temen gue. Ueeeee... aneh tapi nyata...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sering? apa gak nyesek tuh :D
      senengnya kalau masih bisa berteman,, beda nasib sama saya :'(

      Delete
  4. Btul juga yahh...
    Y ud deh.. Gk usah ad friendzone :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau gak usah ada friendzone lalu adanya apa dong? masih banyak yang kena friendzone x_x
      diganti namanya aja kali ya =D

      Delete
  5. aku banget, apa lg kalau dia cuma anggep aku adik/sahabatnya. dan dia selalu bilang "aku udh anggep kamu spt adik aku sendiri" tp entah dia bilang bgtu jujur apa enggk. entahlah semuanya terasa sangat menyakitkan apa lagi kalau harus bertahan saat dia cerita cwe yang dia suka ooooh so sick.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang nyesek uy,, kita suka dia eh dianya curhat tentang orang yang dia suka, secara gak langsung dia bilang kalau "aku gak melihat kamu sebagai wanita, hanya teman saja" uuugh untung gak pernah ngalamin :D

      Delete
  6. Yank ngga enak itu kalau friendzone posisinya gebetan kita itu pacan sama temen kita sendiri... :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciyeee, pengalaman sendiri nih ya :D
      yang sabar qaqa :(

      Delete
  7. Duh...hahaha friendzone.... ini nyata?
    gue juga ada cerita nyata gue di blog gue wkwkwkw
    sangkin sedihnya friendzoned gue sampe nulis di blog hahahaha

    visitbackyaa:http://knowledgewink.blogspot.com/

    ReplyDelete
  8. keren,,, sedikit miris emg rasa


    visit back ya : http://nandriandriansyah.blogspot.com/

    ReplyDelete
  9. Sedih ceritanya hampir sama kayak yang aku alamin sekarang, kita udah sahabat 2 tahun malah. Dan udah banyak yang kita alamin sama2 sampai sekarang.
    Semua kegilaan kita sama. Obsesi kita sama. kerusuhan kita sama juga. Terlanjur nyaman sampai gatau batas nyamannya sahabat sampai dimana.

    ReplyDelete
  10. Karena pacar kita itu calon teman hidup selamanya kalau teman belum tentu juga kan jadi teman hidup....jd pasti pilih pacar daripada teman

    ReplyDelete
  11. Udah yang paling sakit itu pas temen gua bilang "gua itu gabisa dan mungkin gakan pernah bisa jatuh cinta sama lu. Lu itu udh kayak ade gua" sakit najong!

    ReplyDelete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!