Wednesday, September 03, 2014

Selingkuh, diselingkuhi, selingkuhan, mana yang paling enak?


 





Ini kisah tentang aku yang cintanya kandas slalu,,,
kepada para pencinta dengar laguku,,,,
Apakah aku tak,,, ah malesin deh liriknya T_T

Lirik lagu diatas memang pas buat jadi backsound hidup gue, tapi pas dinyanyiin ko kayanya menyayat hati banget ya, hati gue tuh kaya disiletin terus dikasih perasan air jeruk nipis, periiiiiih, gue ngerasa jadi orang yang paling malang  sekota Subang  deh (-_-bukankah kehidupan percintaan gue emang malang mulu ya? Aggrrh sialan!) Postingan ini emang bakal nyeritain tentang pengalaman pahit yang udah gue alami tentang perselingkuhan.


Selingkuh, diselingkuhi, selingkuhan, mana yang paling enak? Jujur saja ini merupakan pengakuan yang memalukan, gue pernah menjadi pelaku tiga hal diatas dan berdasarkan pengalaman gue, yang paling enak adalah tidak menjadi bagian dari tiga hal tersebut!! Kesetiaan tetap menjadi hal yang membahagiakan, jadi berbanggalah buat orang-orang yang menjaga kesetiaan. Orang-orang yang dapat menjaga sebuah komitmen. Gue acungi jempol deh ^_^v


SELINGKUH



 


Selingkuh, mungkin ada yang berpikir kalau yang namanya selingkuh itu enak, bisa diperhatiin, dicintai, di sayang, oleh dua orang (-_-bisa lebih)  sekaligus, kalau bosen sama si A bisa jalan sama si B, kalau si B sibuk bisa minta si A buat nemenin, kalau berantem sama si A  ada si B yang bikin happy tapi, di satu sisi mau gak mau gue pasti pernah bohong sama mereka. Paling degdegan tuh kalau si A ngehubungi pas lagi bareng sama si B, mana si B pengen liat hp.
Udah deh, ujung-ujungnya suasana jadi gak ngenakin.




Meski punya keuntungan ini itu tapi, sebagai orang baik (-_-baik gitu??hehe) ada rasa gak di enak di hati, rasa bersalah itu tetap ada karena pada dasarnya gue nyakitin hati orang, gue ngebohongi banyak orang, membuat 1 kebohongan yang ditutupi oleh kebohongan lain. Duh gak banget deh!  Tapi semakin sering lo selingkuh, rasa bersalah itu akan semakin memudar, bahkan bisa saja selingkuh dianggap sebuah tantangan atau petualangan yang menyenangkan.  Iih bahaya banget gak sih? Jadi jauh-jauh deh dari selingkuh.

Kenapa bisa selingkuh? Setiap orang punya alasan kenapa bisa jadi pengkhianat, kalau gue sendiri  karena gue mencari yang terbaik (-_-alasan tabu!) gue bingung milih diantara dua, mereka bersikap baik sama gue, bikin gue nyaman  dan alasan konyolnya gue pengen ngerasain jadi peselingkuh karena gue pernah diselingkuhi. Apa sih enaknya? Apa yang dikhawatirin sama peselingkuh?
Kalau perasaan? Gue rasa gue gak begitu cinta, karena kalau cinta hal itu gak akan terjadi dan untungnya sampai saat gue udahan sama mereka, mereka gak tahu kalau pernah diduain,heheh pinter kan gue? :P

Gue pernah nanya sama mantan gue yang doyan selingkuh, salah satu alasan dia katanya karena dia ingin diakui didepan teman-temannya, dia pengen ngelihatin ke orang kalau dia laku, seperti sebuah kebanggaan tersendiri gitu. Gue juga pernah baca artikel yang bilang kalau selingkuh bisa terjadi karena genetik, kurangnya perhatian dari ortu di masa kecil dan rata-rata orang peselingkuh punya penyakit jantung, bener gak ya?



DISELINGKUHI


Diselingkuhi, ini gak ngenakin, beneran! Pas tahu kalau gue dikhianati sama orang (-_-yang kebetulan gue lagi cinta-cintanya) rasanya sakit banget, gue sampe nangis berhari-hari, gak seharian banget sih, cuma semingguan awal deh, kalau inget gimana dia udah nyelingkuhin gue tuh, nih air mata maunya ngalir mulu,, dada tuh sesek, huaah! Ya gimana ya,, Kesetiaan yang gue jalani dibales dengan perselingkuhan?  Uh gak adil banget sih.

 


Gue ngerasa dibodohin, dibegoin. Bawaannya pengen marah-marah mulu, curigaan, setiap apa yang dia omongin tuh rasanya gak percaya aja. Sikap gue juga jadi berubah, lebih kepo dan lebih kasar, pokoknya gue udah berani ngomong kasar, mukul, nampar, nendang dia, segala emosi yang gue rasain jadi berubah ke tindakan kasar ke dia. Gue pengen dia ngerasain gimana sakitnya gue tapi tetep aja gue maafin meski sakit hatinya masih aja nempel (-_-sampai sekarang) sikap gue juga gak berubah lebih baik dan akhirnya dia ngulangi nyelingkuhin gue, lagi, lagi, lagi, berkali-kali sampai gue udah hapal omongan pembelaan dia, janji berubah, janji ini itu, omongannya manis bener sampe nama Tuhan dibawa-bawa buat ngelindungi omongan bokisnya. Miris ya? Sering banget deh gue nangis gara-gara dia. 








 Saat itu gue diselingkuhi sekitar  5 kali (-_-gak yakin euy) itu yang ketahuan, yang gak ketahuan? Au ah gelap T_T mana dia doyan kenalan sama cewek. Gak tau deh kenapa gue bisa bertahan dengan dia selama dua tahun, dibohongin dan dibegoin, dan bodohnya gue mau aja nerima dia kembali, sampai dia bilang kalau gue seperti rumah, (-_-dan cewek lain dianggapnya kontrakan kali ye) . Pesan gue sih, kalau lu diselingkuhin lebih baik jauh-jauh deh, gak usah ngasih kesempatan kedua buat orang yang kaya gitu, gak pantas tau dikasih kesempatan karena ada kemungkinan dia bakal ngelakuin lagi.

Gue pikir selingkuh adalah sebuah tanda kalau dia gak beneran sayang dan cinta. Gue masih percaya sama teori kalau orang yang sayang dan cinta sama kita gak mungkin ada niat  nyakitin terus ada yang bilang orang yang paling kita sayangi adalah yang paling sering nyakitin hati kita? Bener gak ya? Uh,mencintai itu terkadang memang menyakitkan apalagi kalau sepihak doank T_T

Tapi temen gue hebat loh, dia pacaran tuh udah dari SMA (-_-atau dari SMP gitu ya? Lupa!) , dia juga sama ngalamin nasib kaya gue, diselingkuhin berkali-kali sama pacarnya, sampai dia bilang “tiap tahun pasti dapet bonus” (-_-bonusnya diselingkuhi,hihihi) dia maafin, sekarang dia udah tunangan sama pacarnya, katanya sih bentar lagi mau nikah. Gue bilang, “ko bisa sih sabar banget, gue aja nyoba gak kuat, rasanya sakit tau”


SELINGKUHAN





Selingkuhan, ini nih orang yang suka dibilang biang kerok, perusak, dan entah apalagi, pokoknya suka dianggap jelek deh. Menurut gue selingkuhan itu dibagi menjadi dua tipe, yaitu:
Pertama, selingkuhan yang gak tahu kalau dia dijadiin selingkuhan.
Kedua, selingkuhan yang tahu kalau dia dijadiin selingkuhan dan bersedia menjadi selingkuhan.
Diantara dua tipe itu, gue pernah menjadi salah satunya, yaitu tipe yang kedua, ajib kan gue? Ahahahah. Masalahnya kalau yang pertama, gue gak tau, apa pernah ya gue dijadiin selingkuhan tapi gue nya gak tahu? Au ah puyeng.  

Kenapa sih gue mau jadi selingkuhan, sampai ada yang bilang kalau gue itu cewek yang bodoh, mau-maunya dijadiin orang ketiga? Alasan waktu itu karena gue udah merhatiin dia selama setahun setengah, gue seneng aja tiap ngelihat dia, sampai satu hari gak disangka dia ngajak kenalan dan jeder bilang kalau dia sayang gue. Gak percaya sih, secara gue tahu kalau dia udah ada yang punya tapi gue seneng. Orang yang selama ini gue perhatiin ternyata merhatiin gue juga, nganggap gue ada, ih seneng deh ternyata gak di pihak gue aja. Gue pikir inilah saatnya gue tahu lebih banyak tentang dia, yang selama ini tiap ketemu bikin gue tersipu. Walaupun dengan resiko harus menjadi orang ketiga. Bodoh ya? Dan memang saat itu benar-benar kesempatan terakhir gue untuk mengenal dia.


Awal ngejalani gue happy-happy aja, tapi lama-kelamaan gue ngerasa ada yang janggal. Gue gak suka saat hubungan dia sama ceweknya di umbar, hubungan bareng gue malah dirahasiain.  Gue gak suka saat dia gak ngehubungi gue seharian karena lagi jalan sama ceweknya. Gue gak suka saat dia ngapel ceweknya, disini gue nungguin dia buat dateng ke tempat gue. Gue gak suka saat dia terang-terangan ngedatengin rumah ceweknya,  dia harus sembunyi-sembunyi tiap mau ketemu sama gue. Padahal apa yang gue utarakan diatas adalah suatu hal yang seharusnya bisa diterima dengan lapang dada oleh seorang selingkuhan tapi, gue gak bisa nerima itu. Hajjuuuh  #tepokjidat. 

Gue ini orangnya cemburuan apalagi sama orang yang bener gue suka. Tiap dia telat ngehubungi, pikiran gue tuh jelek mulu, lagi ngapain ya dia sama ceweknya? Mau ngehubungi, takut dia lagi bareng ceweknya. Mau marah? Lah ini kan resiko jadi orang ketiga? Jadi yang bisa gue lakuin saat itu mencoba sabar, sabar, sabar. Orang ketiga tuh sabarnya mesti 3 kali lipat loh! Saat tau dia lagi bareng ceweknya, gue muter musik kenceng-kenceng, pengen teriak tapi takut tar dikira stress, jadi bisanya ya nangis, namanya juga cewek T_T dan lagu ini yang menguatkan gue saat itu.
Biarlah cintamu terbagi, asal jangan cintamu hilang untukku,,
Cintaku padamu biar Tuhan yang tahu,,

Tapi akhirnya gue gak kuat jadi orang ketiga, ngebatin tau. Gue masih ingin menjadi prioritas bukan hanya menjadi alternatif! Jadi ya gue akhiri, lagian gue sadar sih dengan dia bilang sayang sama gue saat dia udah ada yang punya, itu menunjukkan kalau dia bukan lelaki yang baik.  Masih pantaskah orang seperti itu dikagumi? Eh, bukannya dengan gue mau jadi selingkuhan juga itu bukan prilaku yang baik ya?? Haduuh #tepokjidat, au ah gelap.

Pesan gue sih kalau mau menjadi selingkuhan, gak usah pake hati biar gak ngebatin.


 


Berdasarkan pengalaman gue diatas, gue tekankan lagi diantara peselingkuh, diselingkuhi dan menjadi selingkuhan tidak ada yang lebih baik, gak ada yang enak ne, karena pada akhirnya hati tetap tersakiti. Jadi pengen nyanyi lagunya si lesung pipit deh (-_-hah si lesung pipit? Afgan syahreza my love ne,, hehehe)
Katakan tidak pada selingkuh, katakan tidak pada mendua,,,
Lanjutannya gue gak apal,, jadi udahan ah,,,
 

Thanks ya udah mampir ^ _^v

0 comments:

Post a Comment

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!