Saturday, October 18, 2014

Gue Beda,, Masalah Buat Lo??!



Postingan ini merupakan curahan isi hati gue atas orang-orang yang sekarang  kebanyakan udah gak punya tenggang rasa lagi, yang ngerasa pendapatnya paling benar sejagat dan salah satu contohnya mengenai tanggapan miring tentang postingan gue yang dicopas (-_-tanpa minta izin dulu ke gue ya bro) di sebuah forum terbesar di Indonesia (-_- you know lah).

Sempat gerah juga sama tanggapan yang kasar, ngehina, ngemaki dan menertawakan apa yang gue ungkapin, padahal gue gak ngetes mereka, kenal juga kagak! Bingung kan, kenapa mereka marah-marah padahal yang dites juga bukan mereka, yang dites juga kagak marah ke gue (-_-yang bodoh siapa sih?) Kadang, eh seringkali gue bingung sama orang kaya gitu, beda dikit langsung protes apalagi kalau bedanya bejibun udah di setan-setanin kali ye? Asem beneer,,,

Kenapa sih manusia-manusia ini doyan bener ngerecokin hal yang gak umum, hal yang gak biasa dijalanin sama kaum mayoritas? buat gue selama hal itu gak ngerugiin hidup lo, lebih baik mingkem deh apalagi kagak ada urusan apapun sama hidup lo yang lebih hebat dibanding gue. Kenapa gue bilang lebih hebat? Ya gimana gue gak bilang hidup lo lebih hebat dibanding gue secara gitu postingan gue dimaki-maki sedemikian hinanya, berarti hidup lo perfect banget yeee,,,


Satu hal yang gue yakini bahwa tidak semua pandangan umum yang dianggap pantas itu bisa cocok sama semua orang. Ambil contoh nih ya, ketika lo lagi belanja sepatu sama temen lo. lo nyobain sepatu A dan lo rasa sepatu itu pas di kaki lo. eh, ternyata temen lo malah milihin lo sepatu B, dia bilang sepatu B lebih cocok buat lo. kalau lo orangnya gak bisa komit, lebih mentingin komentar orang lain, lo terbujuk buat beli sepatu B. Namun, setelah dicobain sepatu B gak nyaman dipake malah bikin lecet kaki lo, yang ngerasain lecetnya siapa? Lo atau temen lo? lo bro lo,,,

Mungkin buat kepantasan sepatu B emang cocok ya,, tapi yang ngerasain gimana perihnya tuh lecet kan bukan temen lo yang milihin tapi lo yang make! Begitupun dengan pandangan, pendapat dan  keyakinan seseorang, gak bisa lo paksain pendapat lo yang super bener tuh buat dipraktekin di kehidupan orang lain. Apa yang menurut lo baik belum tentu baik juga di hidup orang lain. Karena yang tau gimana rasanya ya Cuma dia yang ngejalanin.

Pantes ya  di negara ini yang namanya  masalah ras, suku apalagi agama masih aja ada (-_-kagak percaya? Cek dah tuh di internet banyak bener orang yang saling ngehina keyakinan seseorang) karena ya itu banyak orang yang ngerasa dirinya lebih baik dibanding orang lain sampai dia maksain pandangan dia yang menurutnya paling bener itu buat dipraktekin ma tu orang. Padahal belum tentu bikin orang itu jadi jauh lebih baik.

Selama apa yang diyakininnya itu baik buat hidup dia ya udah ngapain sih lo repot cuap-cuap gak guna? Apalagi kagak ngerugiin hidup lo. kalau masalah umum , yang ngerugiin salah satu pihak, bertentangan sama agama, norma apapulah itu, gue masih maklumin, tapi kalau yang namanya privacy orang? Duh ya bro hormati dikit kek, tenggang rasa lo mesti di asah!

Gue kan cuma ngingetin, nyaranin?!!
ngingetin boleh tapi sebelum ngejudge benar atau salahnya lo gak bisa hanya lihat disatu sisi doank, cuma karena terlihat diluar gak bener lo tuduh salah atau gak bener?



Nyaranin boleh sih kalau,,,,, lo kenal sama gue luar dalam, lo tau isi hati dan kepala gue, lo tau gimana gue ngajalanin hidup, karena balik lagi apa yang menurut lo baik belum tentu baik buat gue. Apalagi kalau lo yang orang asing gak tahu alasan dasar kenapa gue ngelakuin hal itu. Sotoy bener!!
Lagian gue tahu ko risiko yang bakal gue dapet.

Ini kan negara demokrasi, gue bebas dong ngasih pendapat?!!!
ya gue tahu, lo bebas ngasih pendapat di muka umum tapi ngenesnya ko banyak yang kebablasan ampe gak bisa ngontrol apa yang bakal dikeluarin  dari otak super lo itu. Dengan entengnya bahasa barbar, hinaan, makian, sumpah serapah kek gitu dikeluarin tanpa mikirin gimana perasaan orang lain.

Rasanya saling ngehargain dan ngehormatin pendapat orang tanpa saling caci maki koq jadi gak ada. Tenggang rasa yang diajarin waktu SD juga udah ilang. Entah mungkin karena ini zaman internet kali ya. orang bebas berkoar-koar tanpa takut diketahui identitas aslinya tapi, bukannya yang seperti itu disebut pengecut?

Akan lebih bijaksananya kalau sebelum ngeluarin energi buat berkoar-koar lo nanya dulu ke si pemilik pendapat, kenapa lo gini? kenapa lo gitu? Setelah lo tahu jawabannya baru deh lo ngasih masukan yang super dari otak genius lo, kalau lo ogah nanya sedangkan menurut lo itu salah, mingkem akan jadi pilihan bijak. Idup gue ini bukan idup lo. Ngasih makan aja kagak, berani banget ngasih makian!



Udah ah ngebacotnya,,,, capek ati

4 comments:

  1. sabar gan,, balas dg kata-kata baik aja gan,,

    salam kenal vmatmanegara.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak akan ngefek,, dibiarin ajalah,,, post ini cuma ngungkapin emosi aja,, kalau ngomong sama mereka kaya ngomong sama patung
      salam kenal kembali :)

      Delete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!