Tuesday, February 03, 2015

[Story] Dia Si Permen Jahe



Banyak yang bilang kalau bulan Februari adalah bulan penuh cinta dimana ada hari di bulan ini yang dinamakan hari kasih sayang, ehem, tapi, buat gue hari kasih sayang bisa dirayakan setiap hari. So, gue buat postingan ini bukan karena ada hari kasih sayang itu. Cuma emm lagi pengen cerita tentang uhuk-uhuk kisah cinta di masa lalu. Entah ini cinta atau bukan, gue gak ngerti juga sih. Kata orang cinta bisa disebut cinta kalau dua pihak merasakan hal yang sama tapi ada yang bilang kalau pun hanya sepihak perasaan itu bisa disebut cinta. Ah entahlah, apapun sebutannya buat gue ini hanya sebuah perasaan menggebu setiap kali bertemu dengannya.


Cerita ini terjadi ketika gue masih kelas 3 SMP

Saat teman gue yang lain sudah mengenal jatuh cinta dan saling bertukar cerita tentang pasangan masing-masing. Gue cuma bisa ngedengerin doang sesekali ngasih senyum, karena gak ada yang bisa gue ceritain, saat temen gue cerita gimana dia jalan sama si pacar, dikasih hadiah atau saat temen gue cerita dia mergokin temen gue yang lain lagi cipika-cipiki sama si pacar, emmm malahan temen gue ada yang punya pacar dua. Ckckck
Iri? Tentu saja ada, gue juga pengen ko kaya mereka, melalui masa remaja bareng si mahluk mars tapi masalahnya gue belum naksir sama cowok lagi setelah zaman SD dan sedihnya gak ada cowok yang naksir gue, hiks nasiiib.


Hingga perasaan itu datang kembali,

Lelaki itu bernama Andy, teman sekelas yang bangkunya bersebelahan. Awalnya gue gak suka ngelihat dia. Ngelihat dia aja, hati gue suka bermonolog:

“iyuuuh gak banget sih tuh orang”
“apanya yang bagus sih dari dia?”
“iiih, jadi laki ko tengil banget sih”

Gue akuin dia memang termasuk salah satu siswa yang terkenal disekolah, ibunya merupakan ibu guru di sekolah, dia juga pintar peringkatnya di sekolah gak jauh dari peringkat 1, selain itu dia juga kesohor karena punya pacar yang cantik.

Mantannya pas kelas 1, Mira. Anak salah satu guru di sekolah gue juga, gak teralu cantik tapi dia tuh gak cupu dan supel, deket sama banyak orang, sampe seorang introvert kaya gue aja tau siapa dia. Pernah denger juga sih dia jadian sama si Dira, siswi yang lumayan kesohor juga tuh dan ketika kelas tiga dia jadian sama Mimi, anak kelas dua yang cantiiiik,, ih senyumnya manis ngalahin gula, ditambah lesung pipitnya, ampun deh!

Gosip tentang dia emang udah gue denger dari dulu sejak gue kelas satu, meskipun saat itu gue gak kenal sama dia, ya namanya juga salah satu siswa yang kesohor. Malah di kelas dua pun, temen  gue namanya Rossy pernah curhat kalau dia suka sama Andy dari zaman SD. Rossy ini dulunya satu Sekolah Dasar sama si Andy. Aneh juga sih kenapa temen gue bisa suka sama si Andy.

Pas kelas tiga, kebetulan banget gue sekelas sama si Andy, malah bangkunya bersebelahan dengan gue. Gue selalu perhatiin dia, perasaan dia gak menarik-menarik banget deh tapi, kenapa ya ko bisa dia bisa dapetin cewek-cewek cakep di sekolah.

Untuk ukuran anak SMP dia termasuk bongsor, jauh lebih tinggi dibanding rata-rata anak laki-laki SMP yang lainnya, berat badan yang seimbang, warna kulitnya berwarna tembaga dengan mata yang sipit tapi gue belum melihat ada hal yang menarik dari dia.

Karena keseringan merhatiin dia apalagi setiap hari duduknya deketan, gue malah jadi keingetan terus sama dia. Karma kali ya,, dari semenjak itu mulai ngerasain degdegan, malu-malu, salah tingkah tiap ketemu si dia apalagi kalau deket sama dia, duuuh rasanya jantung udah  kaya mau copot. Terkadang gue juga suka curi-curi pandang ketika belajar di kelas.  Aaah, manisnya,,,

Gue akuin dia emang punya daya tarik dan,,, berhasil memikat gue. Apalagi dia tuh demen banget metik gitar saat pelajaran kosong, ugh makin kesemsem dan karena dia juga gue suka ketika ada orang yang metik gitar.

Entah kegeeran atau guenya yang kepedean, kadang kita berdua suka beradu pandang, seperti hari itu. Saat itu hari jumat, pelajaran bahasa sunda. Setiap siswa disuruh maju kedepan dengan mambawa hasil kerjaannya, tiba giliran gue dan ketika akan kembali ke tempat duduk gak sengaja gue lihat mata dia mengarah ke gue dan cepet-cepet gue nundukin kepala selanjutnya gue menahan senyum. Ketika kita berpapasan di jalan pun hal ini kadang terjadi.


Yang bikin penasaran,,

Hari itu gue bareng Devi lagi ngobrol, gue lupa apa yang diobrolin cuma gue inget gue ngomong gini,

“gue gak suka laki yang badannya tinggi besar”

Emm, padahal orang yang gue sukai orangnya seperti itu, ya namanya juga remaja kadang suka menyangkal apa yang dirasain. Gue lihat ekor mata dia ngelirik ke arah gue, gue rasa dia ngedenger apa yang gue omongin barusan. Rada nyesel juga sih tapi bodo amat. Toh dia juga udah punya pacar.

Ketika pulang sekolah, gue bareng temen lagi jalan menuju ke arah gerbang, gue denger suara Galang (-_-temen deket Andy) ngomong gini,,

“Ndy, tuh si iilajah”

Karena penasaran gue tengok ke belakang, ya di belakang emang ada dia dan temennya tapi dia gak ngelakuin apa-apa dan gak nyapa gue juga. Sampe sekarang masih penasaran sih, dia bakal ngomong apa ya, atau mau ngelakuin apa ke gue?

Gak berapa lama setelah kejadian itu, dia pindah bangkunya ke jajaran yang lain, otomatis bangku dia dan gue jadi jauhan, sedih sih.


Ketika perpisahan sekolah,,

Waktu itu setelah acara perpisahan sekolah selesai, seluruh murid kelas 3 bersalaman satu persatu dengan siswa yang lain. Semua siswa rapi berjejer dan tiba giliran gue bersalaman sama dia. Gue lihat dia memalingkan wajah ketika salaman sama gue. sedih? Iyaaa,,,


Pertemuan terakhir,,

Meski kelulusan telah diumumkan, siswa kelas tiga tetep masih diwajibkan masuk ke sekolah. Hari itu sekitar tanggal 8 Juni 2006, gue lihat dari kejauhan, dia lagi bergerombol bareng teman-temannya dan itu terakhir kalinya gue ngelihat jasad dia, karena setelah itu gue dijemput oleh keluarga untuk pergi ke Sumedang. Ya gue ngelanjutin SMA di Sumedang sedangkan dia di SMAN 3 Subang,


Kabar dia sekarang,,

Dan ternyata kita berdua sama-sama kuliah di bandung. Tahun 2010, sempat sih saling sapa di facebook, malah dia ngajak maen bareng, tapi saat itu kita berdua udah punya pasangan masing-masing. Jadi gak jadi. Pacar dia saat itu adalah em,, se-SMP sama kita berdua dan pacarnya cantiiik, mukanya baby face!!! Ya dia memang jago untuk ngedapetin cewek cantik.


Perasaan itu?

Perasaan itu tak sedalam dulu bahkan mungkin perlahan memudar tapi, terkadang ketika tak sengaja gue memimpikan dia, gue masih bisa merasakan betapa manisnya perasaan saat itu. Kangen saat melihat dia memetik gitar di kelas. Cara dia berbicara dan bagaimana dia berjalan samar-samar masih gue ingat setelah 9 tahun tak pernah bertemu. Perasaan gue buat dia seperti permen jahe, manis, hangat dan menyegarkan. Sebuah perasaan yang tak pernah gue rasakan lagi. Rasa yang berbeda ketika zaman SD dulu, perasaan yang jauh lebih dalam.


Aaaah,, bikin postingan tentang masa lalu suka bikin kangen deh,, udah ah mau ngestalk akun facebook dia dulu,, hihihi



0 comments:

Post a Comment

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!