Tuesday, April 21, 2015

Maafin Gue Minju


Februari, 2015
Pagi itu gue lagi ngejemur pakaian terus gue denger suara kucing kecil bahasa kerennya kitten. Gak jauh dari tempat gue menjemur ternyata ada kucing yang masih kecil, warnanya oren, kucing kampung biasa tapi buat gue kucing itu lucu, gue ajak ke rumah terus ngasih makan keripik singkong. Eh dia doyan juga.



Siangnya, ponakan maen ke rumah sambil bawa kucing kecil yang lain, berwarna hitam dan putih di bagian muka, perut, dan kaki. Itu kamu Minju. Ponakan bilang kalau dua kucing itu punya dia. Kami main bersama, kucing yang berwana oren jauh lebih lincah, loncat sana-sini, gigit ini itu tapi kamu berbeda. Kamu malah sibuk makan keripik singkong.


Karena gue belum move on sama k-drama ‘My Love From The Star’ gue putuskan ngasih nama kedua kucing itu mirip dengan dua aktor favorit gue. Yang oren gue kasih nama Songyi, soalnya dia lincah dan gak bisa diem seperti Cheon Song Yi dan kamu yang lebih pendiam gue kasih nama Minju, seperti Do Min Joon yang tenang.


Malam pertama kalian diadopsi sama ponakan, kalian tidur diluar rumah. Begitu pun dengan malam selanjutnya. Gue belum berani membiarkan kalian tidur di rumah. Gue masih ngerasa jijik ngeliat kalian yang kucel, apalagi bapak bilang kalau kalian bakal kencing sembarangan. Meski begitu siangnya kalian akan main di rumah, nemenin gue, terus tidur di pangkuan gue. Gue udah ngerasa menjadi ibu buat kalian berdua.


Lima hari setelah di adopsi, ponakan dateng ke rumah sambil membawa Minju. Ponakan bilang kalau Songyi mati terlindas mobil. Gue ngerasa kasihan sama Minju. Minju sama seperti gue, sebatang kara. Tak ada saudara atau teman disisinya lagi. Gue mulai menerima Minju, membiarkan Minju tidur di rumah, ngasih makan, memandikan Minju meski setelahnya tubuh Minju akan menggigil dan membersihkan telinga Minju. Gak ada rasa jijik lagi, yang ada hanya rasa sayang buat Minju. Kamu tau itu kan Minju? kalau gue sayang Minju.


Sejak saat itu, Minju jadi lebih sering di rumah dan jadi lebih manja karena pengennya tidur dipangkuan gue terus. Tangan gue pun jadi korban gigitan dan cakaran Minju. Meski begitu, gue bahagia, tingkah laku Minju membuat gue ketawa. Satu hal yang udah jarang gue rasain lagi. Minju ada di dekat gue, saat tak ada orang yang mau nemenin gue. Minju menjadi teman cerita saat tak ada telinga yang mau mendengar, meski hanya dibalas dengan tatapan nanar dan suara eokmu tapi itu udah cukup buat gue. Ada mahluk yang bernyawa yang mendengar cerita gue. Gue bahagia Minju, tapi kebahagiaan itu tak berlangsung lama,,


Pagi, 20 April 2015,,
Seperti biasa, subuh gue bangun karena mendengar suara Minju, gue buka pintu dapur dan mengajak Minju ke tempat tidur. Ketika gue akan tidur kembali, Minju benar-benar mengganggu. Minju loncat sana-sini, gigit ini itu dan nyakarin gue. Sampai akhirnya Minju tidur diatas perut gue. Berkali-kali gue jatuhin Minju, tapi berkali-kali juga Minju berusaha buat tidur diatas perut gue. Kamu tau Minju, meski kamu kecil tapi lama-kelamaan kamu jadi berat juga. Karena gue ngantuk, gue ajak Minju ke luar rumah dan pintu gue tutup, gue pun kembali tidur.


Jam 6 pagi,,
Gue terbangun ketika ponakan ngomong,

“ateu, kucingnya kegeleng mobil lagi”

Gue bangun dan bengong. Beberapa menit, gue cuma diam, gue masih positif thinking saat itu. Ah mungkin kucing yang lain tapi kemudian bapak datang dan bilang,

“itu kucingnya kegeleng mobil lagi”
“hah, terus dimana kucingnya”
“dibawa sama supirnya, mau dikuburkan”

Gue udah gak bisa ngomong lagi, rasanya gak percaya. Padahal sejam yang lalu Minju masih disini, tidur di atas perut gue. Gue nyesel, kenapa gue gak biarin Minju tidur malah ngusir keluar rumah hingga akhirnya ah :'( dan tambah nyeselnya gue gak tahu kuburan Minju dimana. Gue ngerasa kalau kepergian Minju itu kesalahan gue. Maafin gue Minju. Maaf.


Gue yang masih shock jalan keliling rumah, ke tempat biasa Minju main dan pada akhirnya gue sadar kalau Minju bener-bener udah gak ada lagi. Mungkin kalau Minju hilang, gue akan lebih ikhlas karena gue tahu Minju ada di dunia yang sama dengan gue meski dengan tempat yang beda tapi, Minju udah mati, udah meninggal itu artinya Minju gak ada di dunia yang sama dengan gue lagi. Gue gak akan lihat Minju lagi. Air mata gue gak bisa gue tahan lagi. Gue nangis seharian bahkan ketika jemari ini mengetikkan cerita Minju, gue masih nangis. Gue gak rela. Ah mungkin tepatnya gue belum rela. Gue kangen Minju.


Gue bener-bener kehilangan Minju. Gak ada lagi suara Minju yang membangunkan gue di waktu subuh. Gak ada lagi yang tidur diatas perut dan pangkuan gue. Gak akan ada lagi yang ngikutin gue kemana pun gue pergi. Gak akan ada lagi Minju yang nungguin gue di depan pintu ketika gue mandi. Gak akan ada lagi yang ngerecokin gue ketika ngenet, tidur diatas netbook gue. Gak akan ada lagi yang nyakarin dan gigitin tangan gue. Gak akan ada lagi yang ngejilatin kaki gue setelah gue mandi. Gak ada tempat gue curhat lagi. Kamu udah gak ada. Minju udah pergi. Semua itu gak akan terulang lagi. Semuanya hanya jadi kenangan. Yang tersisa cuma mainan kamu, tempat tidur kamu, bekas cakaran kamu di tangan gue dan pup kamu yang belum gue bersihkan. Setiap sudut di rumah ini ngingetin gue sama Minju. Bagaimana minju yang lari ke sana ke mari. Minju yang tidur di kamar. Minju yang minum air jamban. Ah, gue kangen Minju.


Disini, di postingan ini gue cuma mau bilang,,
Maafin gue Minju. Maaf kalau selama ini gue suka gangguin Minju tidur. Maaf kalau selama ini gue cuma bisa ngasih Minju makan nasi campur pindang. Maaf kalau selama ini gue suka nyentil telinga Minju. Maaf kalau gue suka garukin perut Minju yang  buncit itu Maaf untuk segala kesalahan yang gue buat. Maaf gue belum bisa menjadi majikan yang baik.

Dan,

Terima kasih untuk segala kenangan yang tercipta.
Terima kasih telah menjadi bagian hidup gue, meski singkat.
Terima kasih untuk semua tawa yang Minju berikan lewat tingkah lucumu.

Minju tau kan, kalau gue sayang sama Minju? Gue harap, disana Minju tau kalau gue sayang sama Minju. Meski belum lama hidup dengam Minju, gue udah beneran sayang sama Minju. Gue yakin kalau yang namanya rasa sayang bisa tumbuh bukan karena berapa lama waktu yang telah dijalani  bersama tapi bagaimana kita bisa saling mengisi satu sama lain sehingga rasa sayang itu benar-benar tumbuh.

Tapi,,

Kamu tega Minju. Bagaimana bisa Minju pergi sebelum gue ngasih makanan yang layak, mandiin Minju dan tanpa ucapan selamat tinggal. Bagaimana bisa Minju pergi setelah gue membuat postingan ini > [Story] Si Kucing yang Pemalas  yang isinya,, ah. nggak ko, Minju gak ngebebanin gue, meski Minju suka nyakar, gigit dan cuma bisa maen sama tidur doang. Minju udah bisa memberikan kebahagiaan buat gue. maaf ya

ini bagian isi postingan yang terinspirasi dari Minju. setelah Minju pergi. gue nyesel. Kepikiran terus. apa mungkin Minju tersinggung ya?


Minju,,
Gue tahu ko, seberapa banyak air mata yang gue keluarkan dan seberapa puitis rangkaian kata-kata untuk Minju, gak akan bisa mengembalikan Minju ke sini. Segala yang ada di dunia ini titipan Tuhan, termasuk kamu Minju. Jadi ketika akhirnya kamu kembali ke pemilik yang sebenarnya, harusnya gue ikhlas kan? harusnya gak apa-apa kan? iya,, gue akan coba ikhlas ko. Baik-baik ya disana, jangan nakal apalagi nyakar. Itu sakit tau. Apa mungkin Minju pergi karena kangen sama Songyi ya? :D ya udah titip salam ya buat Songyi. Gue disini gak akan ngelupain Minju dan Songyi.


Minju,,
Kepergianmu membuat gue sendirian lagi,,
Kepergianmu membuat gue kesepian lagi,,
Kepergianmu membuat gue kehilangan tawa lagi,,
Ah, bagaimanapun,,
Kehilangan selalu menyisakan lubang dihati. Rasanya sakit,,


Gue belum sempat foto Minju tapi gue dapet foto kucing yang mirip dengan Minju. Lihat deh kucing yang berwarna hitam dengan corak putih, Minju seperti itu.

http://www.kaskus.co.id/thread/52d141511f0bc36a328b462e/sedihnya-ditinggal-mati-kucing-kesayangan/4

 "Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy"



55 comments:

  1. Walaupun yang diceritain itu kucing . . tapi kok jadi sedih gitu yess . .?? Duhh . .
    Gue juga pernah punya kucing yang "juga" gara2 aku telantarin (nggak ku kasih makan, terus sering gue jewerin) akhirnya dia pergi kabur, nggak pulang2 sampe saat ini . . Mungkin dia udah punya majikan baru yg lebih baik dari aku . . :'((

    Semoga Minju tenang aja disisi-Nya yess . . :'((

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya menurut kamu mungkin dia itu cuma kucing tapi buat gue yang udah sama-sama bareng ama dia, gue udah anggap dia jadi bagian keluarga
      ko bisa gak ngasih makan? kan kasian :(
      aamiin,,

      Delete
  2. Bener kata Azka, kenapa gue bacanya jadi ikutan sedih banget gini. Pernah ngalami nasib yang sama dulu. Pas di kampung ada pengasapan nyamuk di tiap rumah, kucingku ketinggalan di dalem rumah. Keluar-keluar die keliyepan. Sering oleng. Tapi masih bisa berjalan normal. Cuma larinya semakin lambat. Tiap malem dia suka keluar rumah ama kucing-kucing yang lain. Aku biarin aja sih, udah kebiasaan mereka. Tapi malem itu ternyata ada anjing kampung yang ngincar, dan kucingku hilang pada malam itu. Padahal malemnya udah kedengeran suara gukgukguk ama ngeongngeongngeong. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin kamu bacanya dibawa perasaan :(
      aduh kasian,, dimakan anjing kah? gue juga pernah sih punya kitten dan berakhir dengan di keroyok sama anjing :(

      Delete
  3. Jadi banjir air mata deh habis baca kisah Minju yang malang. Semoga minju tenang di alam sana.

    ReplyDelete
  4. Hayohloh.... Minju sekarang dikubur dimana. Kasihan sekali nasib minju. Didalam hatinya mungkin bilang 'aku tlah diusir, bahkan majikanku udah nutup pintu buat aku. Sekarang aku mau kemana? Ke jalanan depan ah, nyari lubang buat nyebar paku' terus ketabrak. Duh....

    Eaaaa. Maaf maaf. Kaburrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaaaa,,, ko gitu sih? tapi eh bisa jadi pikirannya kaya gitu ya, duh maaf :(
      hey, jangan kabur gitu, tenang aja gak akan gue gigit paling gue timpuk pake palu godam eaaaaa :|

      Delete
  5. Kok bisa ya mereka matinya dengan cara yang sama gitu, apa jangan-jangan minju merasa sedih karena temennya songyi udah meninggalkan minu dan minju pingin nyusul songyi. Duh ngomong apa sih aku

    Tapi aku bacanya jadi ikut sedih nih padahal baru beberapa hari dipelihara kan? ya udah deh turut berduka cita ya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue pelihara minju dari bulan februari jadi ya ampir dua bulan lebih,, ah bacanya secepat gatot kaca terbang ya :(

      Delete
    2. Gara gara sedih jadinya nggak fokua deh bacanya *ngeles

      Delete
  6. Mungkin umur Minju emang diizinin Allah SWT cumak segitu, jadi kita ngga bisa berbuat apa-apa.. Jadi ikutan sedih deh, soalnya aku kan jugak punya Kuro :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya, kalau udah takdir gimana lagi tapi nyesel, kenapa juga gue biarin dia keluar rumah, padahal dia pengennya tidur di deket gue :'(

      Delete
  7. gue juga suka kucing kecil, lucu, hihi... Kehilangan yang sangat menyakitkan, saya jadi ikutan sedih membaca tulisan ini, kucing kecil lucu yang tidak bersalah, menjadi korban tabrak lari. Saya jadi kesel sama sopirnya, gimana sih ngendarain mobil, nggak pake mata dengan baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan tabrak lari ko, si supirnya gak lari. malah bawa si kucingnya pergi :(

      Delete
  8. kecantikan mbak naik 10% karena suka kucing ahahaha
    semoga tenang dialam sana si minju XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. oya? dikit amat, tapi makasih segitu juga uyuhan ;)
      aamiin

      Delete
    2. kan mbak iilajah sudah mentok cantiknya.
      #bayarnyabelakangan

      Delete
  9. turt berduka atas kehilangan kucingnya...

    ReplyDelete
  10. huwaaaa minjuuu ga adaaa...:'(
    ikut cedihh...

    kenapa ya klo mereka mau pergi tuk selamanya ga pamit ngasi tanda huhuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya, coba kalau ngasih tanda dulu kan sebagai pemilik yang baik, gue bakal ngasih makan enak dulu, mandiin dulu biar wangi, foto dulu buat kenangan, jadi gak ngerasa dosa gitu :(

      Delete
  11. Wahhhh, Minjunya kelindes mobil, ya. Jahat banget keadaan, ya. Gue juga gak tegaan kalo ngeliat kucing ketabrak. Kemaren pernah liat kucing sekarat pas ketabrak mobil. Pengen nangis liatnya. "Biarlah dibilang lelaki lemah."

    Gue juga punya kucing kesayangan pas SMP dulu. Dia paling patuh sama gue, ketimbangan sama keluarga gue yang lain. Setiap pulang sekolah, dia langsung menghampiri dan garukin kaki gue.

    Kalo gue kesiangan, badan gue di pinjakin sama dia. Kangen banget masa itu.

    Tapi, sewaktu gue kuliah di Pekanbaru, dia gak keurus. Dia pergi dari rumah, dan tau2nya dia mati ditabrak dan dibuang di bawah jembatan rumah gue. "Nyess, gue mewek." Tapi gak berhari2. Semoga ada kucing pengganti, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lelaki yang bisa nangis gak bisa disebut lelaki yang lemah juga sih, itu kan pertanda bahwa kamu masih punya hati. :D ah ko gak dikubur ya, kan kasian :( tragis banget itu

      Delete
  12. duuh...kasihan Minju. daerah situ banyak kendaraan lewat ya mbak? semoga nggak terulang lagi sama kucing yang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak terlalu sih, cuma rumahnya persis di depan jalan

      Delete
  13. Kucing ? tidak sebenarnya gue tajut sama kucing.

    kehilangan hewan peliharaan yang sangat kita sayangi itu memang menyakit dan membuat kita sedih. tapi inilah yang namannya kehidupan, suatu saat kita pasti akan mengalami kehilanga (seperti yang gue bilang pada postingan gue).
    ya gue tau kok keadaan lo, pasti lo sangat sedih kehilangan minju. tapi saran dari gue walaupun lo merasa sedih jangan sampe kehilangan semangat untuk beraktivitas seperti biasanya.

    iklaskan kepergian minju, semoga minju bahagia di alam sana. dan biar lo gak kehilangan semangat, saran dari gue, jangan lupa gosok gigi sebelum tidur. (kampret kenapa saran ini lagi yang berikan) :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ko takut,, kucingkan lucu :(
      aamiin, mungkin Minju lagi main sama Songyi disana :D
      ah, awalnya kalimat kamu itu bagus, tapi lagi-lagi saran kamu gak nyambung, iya deh makasih atas perhatiannya, segitu juga uyuhan :(

      Delete
  14. Haduh.... jadi ikutan sedih deh, aku juga ingat kucing di rumah yang 'kabur', mungkin dia marah sama adikku yang sering jailin jadinya kabur. Kalau kabur masih bisa dicari, tapi ini, mati :(

    Yang paling penting mah kita ikhlas, bener kata lu, semua yang ada di dunia ini cuma titipan, harta, nyawa, keluarga, pacar, bahkan kucing, semuanya milik Tuhan. Kita cuma dititipin, dan kita dari awal dititipin sesuatu sudah menerima apabila titipan itu diambil kapanpun. Jadi, relakan saja Minju, biarkan dia bahagia bersama Songyi di sana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. adem bener baca komentar kamu :D
      ya, Minju cuma titipan, dan gue mesti ikhlas meski ngerasa kehilangan :)

      Delete
  15. kehilangan binatang memang terkadang lebih galau daripada kita kehilangan pacar.
    BTW... itu kucing namanya keren minju, nama artist korea lagi.
    jangan-jangan ntar dia bisa ngedance kayak suju?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan nama artis korea ko, cuma nama peran di sebuah drama

      Delete
  16. Ini ceritanya yang emang sedih, apa akunya yang bacanya baper ya ? Jadi ikutan sedih gara-gara meninggalnya Minju. Terus meninggalnya juga sama kayak Songyi. Tapi untungnya sopirnya baik ya, kucingnya dibawa. Semoga aja emang mayat Minju di kuburkan dengan baik.

    Aku juga pernah punya kuicng, tapi itu udah lama banget, pas SD. Namanya Pupus, kucingnya warnanya kuning, dan ada putihnya. Dia cowok, terus tampan banget (?). Tubuhnya bersih. Tapi sayangnya pas hari minggu pagi-pagi Bapak aku nemuin dia udah tergeletak dan enggak bernyawa. Jadi sedih, dan sampai sekarang belum pernah punya kucing lagi :'(

    Kayaknya bener kata kak Iila, Minju kangen sama Songyi, dia pengen main lagi sama Songyi disurga. Walaupun enggak secepatnya bisa ngelupain Minju, tapi ikhlasin ya kak. Semoga Minju bahagia disana, dan bisa ketemu Songyi lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kamunya mungkin yang baper :(. ya mudah-mudahan beneran dikuburkan gak di buang di selokan :(
      namanya ko sedih banget, pupus. kenapa ko bisa matil?
      aamiin,, :)

      Delete
  17. Ya ampuuuuuun sedih banget. aku juga pnya cerita duka kehilangan kucing kesayangan :'(
    pas papahku meninggal, kucingku juga entah kemana sedih banget lah pkoknya. aku aja gatau kemana perginya kucing aku udah sedih, apalagi kamu yang kucingnya ketabrak :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kehilangan yang berturut-turut ya, turut berduka buat papah nya,, :(

      Delete
  18. Gak kebayang rasanya kehilangan sosok yang bener bener kita sayang, walaupun gue pernah mengalaminya sama manusia sih karena banyak alasan, tapi bukan karena alasan kematian.

    Miris rasanya kalau kematian jadi penyebab sebuah perpisahan.
    Spesies yang berbeda bukan berarti bisa jadi alasan supaya kita gak sedih. Karena yang menjadi batas itu sendiri adalah seberapa besar kita memberikan kasih sayang kita kepadanya.

    Anyway sorry for your lost,
    dan buat Minju, Songyi selamat jalan yah... :)
    A bit speechless.
    cerita kehidupan kalian mungkin singkat, tapi setidaknya kalian berarti buat seseorang dan telah menciptakan gambaran moment moment indah bagi kami yang membacanya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. suatu saat tiap manusia pasti akan kehilangan orang yang disayang dan itu pasti :)
      kalau sayang mah ya sayang gak mandang itu apa :D
      ah, makasih ya komentarnya,,

      Delete
  19. Minju baik-baik yaa disana. gue kok jadi ikutan sedih yaa ngebaca postingan ini. jujur, gue juga suka sama kucing, apalagi kucing yang manja banget kayak Minju gitu.

    ini pasti kehilangan yang sangat berat yaa bagi lo. tapi beruntung saja deh si sopir nggak melarikan diri ketika setelah menabrak Minju. dia bisa bertanggung jawab.

    yaa, meskipun berat, coba untuk ikhlas aja. setiap pertemuan ada pepisahan kok. mungkin setelah Minju pergi, bakalan ada kucing lagi yang bakalan gantiin Minju di hati lo. yang sabar aja yaa :)

    ReplyDelete
  20. emang nyesek ya rasanya kehilangan hewan yang kita sayangi. dulu waktu masih sd kucing gue mati keracunan gue sampai nagis berjam jam.

    ReplyDelete
  21. ini kebawa suasana bacanya la, jadi inget piaraan gue yang kelindes mobil juga.
    gue punya kelinci, dari dia kecil sampe dia gede gendut gue urus, waktu itu gue kejar-kejar dia da pengen gue ajak maen, eh si kampret malah lari ke jalan, terus ada mobil lewat, diapun kelindes dan tewas seketika didepan mata. :/

    ReplyDelete
  22. Iya sih, uda pasti ada penyesalan yah.. Yang penting Minju uda bahagia di sana :'D

    ReplyDelete
  23. Kok gue jadi nyesek ya baca ini. Hiks.

    By the way, gue pernah bilang nyawa kucing itu ada banyak loh. Kok Minju langsung matik gitu aja ya :v

    ReplyDelete
  24. yah, aku juga sedih deh dengernya...seharusnya jangan sampai dibawa keluar, kan si Songyi juga udah pernah kejadian ditabrak mobil..harusnya jangan cc...tapi ya udah lah, namanya juga udah kejadian...kalau gitu beli lagi aja cc, tpi ingat satu hal. jangan dibawa keluar nanti ditabrak lagiiii...

    ReplyDelete
  25. Sedih abis. Tapi ada penawarnya di kalimat akhir, "Apa mungkin dia kangen Songyi?"

    Dari yang tadinya gini :'( jadi gini :')

    ReplyDelete
  26. kasian Minju yah, udah nurut gitu malah ke geleng mobil. untung nggak ke geleng kapal pesiar.

    emang stiap makhluk hidup mah bakal meninggal. kecuali kalau kucingnya punya jurus rawarontek hehehe
    turut berduka cita nih..

    itu kucing yang bawah lucu2 ;))

    ReplyDelete
  27. Tissue dong, udah mau luber ini

    ReplyDelete
  28. Minjuuuuuuu.......!
    Aku nangis :'(
    Aku pecinta kucing banget, dan aku bisa ngerasain kehilangan yang teramat dalam itu. Nggak ada lagi tingkah kucing kesayangan yang justru itu adalah wujud mereka bahagia... hidup bersama kita. ;'( *mewek

    ReplyDelete
  29. Uh, sedih pasti ya :'( dan kamu juga pasti nyesel banget udah naruh dia di luar rumah. Barangkali emang itu cara dia pergi, dengan gitu kita jadi belajar supaya lebih sayang dengan sesuatu yang kadang nyebelin, tapi pas nggak ada kita jd ngerasa kehilangan. Aaa~ jadi pengen pelihara kucing. Selama ini cuma kasih makan kucing liar yg kadang lewat samping rumah. ><
    Thanks ya udah share ini, aku yakin Minju udah ada di tempat terbaik di sisi-Nya :')

    ReplyDelete
  30. Huahua... Ikutan sedih juga mbak saya... ceritanya bagus... apalagi yg diceritain itu kucing kecil, pasti lucu kan... jadi terharu saya, membaca ceritanya...

    ReplyDelete
  31. Kasihan banget kucingnya. Tapi, nyawanya kok gak 7 ya ?? Harusnya masih hidup. Pengen banget deh piara kucing, tapi gak boleh gara-gara suka kencing sembarangan

    ReplyDelete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!