Thursday, May 14, 2015

Alhamdulillah ya, Skripsinya Beres Juga,,


Biasanya sih bulan-bulan sekarang di kampus gue tuh lagi sibuk-sibuknya nyusun skripsi buat mahasiswa akhir. Gue ngerasain banget, mungkin udah satu setengah tahun yang lalu gue ngalamin hal itu. Sekarang, gue mau cerita tentang hal itu ah, telat banget ya :D hahah udah gue buat sih dulu pas awal beres skripsian tapi, sayang netbok lama gue modyar :( jadi ilang semua termasuk file skripsi, jurnal dan temen-temannya. huhuhu.


Ngomongin skripsi, bikin gue inget perjuangan gue saat itu, perjalanan gue buat mencapai gelar sarjana gak mulus-mulus amat, apalagi pas skripsinya. Sampai sidang skripsi pun gue tunda karena skripsi gue belum beres, rasanya sedih gak bisa bareng temen seperjuangan pas sidang. Huaaa,,, gue sendirian bo, sendiriaaaan,,,, nyess!!

 
Sebelum memasuki semester akhir, gue udah parno duluan. Seringkali gue cerita sama temen gimana takutnya gue bersentuhan sama skripsi, ngeri aja gitu ngebayangin gimana nanti cari perusahaan, nyebar kuesioner, ketemu dosbing, revisian, ah ya ampun,, karena keparnoan ini pula gue sepakat sama temen buat milih dosbing yang sama biar bimbingan barengan gitu,, tapi, nyatanya kehendak Tuhan berkata lain, dari nama dosen yang gue ajuin gak ada satu pun yang disetujuin, gue malah dapet dosbingnya itu, kajur gue. Mana tuh kajur baru, gue belum pernah ketemu pula!! Disini ketakutan gue bertambah parah,, berminggu-minggu gue belum nyamperin tuh dosbing, sampe akhirnya temen nganterin gue buat bimbingan hahaha =D

 
Perjalanan gue ternyata masih belum mulus, dimana gue harus nyari perusahaan, ngambil data, wawancara terus nyebar kuesioner dan ternyata susah juga yaah. Kalau masalah perusahaan sih gue udah dapet, Cuma pas ngambil datanya ya ampun lamanya,  dateng ke perusahaan terus bilang “tar dihubungi lagi ya”, perusahaan ngehubungi, eh hp gue matit, tapi ya untungnya perusahaannya ngehubungi lagi tapi pas dateng bilang “tar ya dihubungi lagi” , dihubungi lagi, gue berangkat eh orangnya gak masuk. Disitu gue bener-bener ngerasa dipermainkan. Masalahnya tuh perusahaan ngehubungi gue nya kadang 1-2 minggu sekali, :( ya ampir dua bulanan deh gue berurusan sama tuh perusahaan dan hasilnya ZONK.

 
Nyesel deh gue, gak bertingkah agresif. Setelah itu, gue ogah berurusan sama perusahaan itu, males ngedatengin lagi. Akhirnya gue putuskan untuk nyari perusahaan lain tapi, gue udah capek sama proses yang berbelit-belit. Gue putuskan buat istirahat dulu dan malah males-malesan saat yang lainnya udah ngajuin BAB 3 =D tapi eh, gue malah rajin nganterin temen buat bimbingan :D

 
Disaat temen-temen gue udah pada ngajuin BAB 4 dan bentar lagi mau sidang, gue mulai panik rasanya pengen mewek tapi air mata gak keluar. Tiap hari yang dipikiran tuh skripsi-skripsi-skripsi malah sampe kebawa mimpi, > Mimpi Dikejar Zombie tapi, gue bingung gimana ngeberesinnya. Kalau temen ngechat, nanyain skripsi, “udah nyampe mana?” gue gak bales dan  kalau ada temen say hai di chat, gue ultimatum “jangan nanyain skripsi yaaa!” . Gue juga jadi vakum liat medsos, ngeri sih temen pada update status tentang skripsinya yang udah pada beres. Nah gue? ampun deh, status tentang skripsi itu bikin keringet dingin, jantung  nambah deg-degan. Skripsi, udah kaya kata yang paling horror buat mahasiswa yang skripsinya mandeg, bikin frustasi. Disini gue pengen nyanyi, ”dimana letak surga itu,,,,” :’(

 
Dan,,

 
Pada akhirnya, temen-temen ngeduluin gue sidang, (-_-sekitar bulan Juli deh) sedangkan gue masih bergalau ria. Gue juga udah jarang ke kampus, mau nemuin dosbing, ya ampun malesnya, ditambah maluuuu. Dua bulan menjelang sidang skripsi periode selanjutnya, gue akhirnya memutuskan untuk banting setir, ganti judul dan ganti mata kuliah. Dari awal gue kekeh pengen ngambil MSDM karena ‘katanya’ mata kuliah itu yang paling mudah buat dijadiin skripsi, gue nekat ngambil Manajemen Pemasaran yang ‘katanya’ ribet. Dari sini gue mulai searching tentang jurnal Pemasaran dan baca-baca buku pemasaran dan akhirnya ya,, gue dapet judul tentang Pemasaran Online gitu, gak perlu repot cari perusahaan lagi deh gue :D disini gue bener-bener ngerasa bebas dan gue nyesel karena percaya ‘katanya’ padahal kalau dijalanin, mudah-mudah saja,, :p

 
Tapi,,

 
Tetep aja si males itu suka menyerang tanpa ampun. Udah diniatin hari ini mau beresin BAB sekian dari subuh mulai ngerjain tapi, si males menyerang dan gue kerjain jam dua siang, selalu kaya gitu :( dan pada akhirnya gue keteteran ketemuan ama dosbing. Pernah waktu itu gue bimbingan  malem, pas dosbing mau pulang. Gue pun bimbingan sambil berdiri dan si dosbing duduk di motor. :D untungnya ya dia baik.

 
Semingguan mau deadline untuk pengumpulan skripsi dan pengajuan buat sidang, skripsi gue belum beres revisian bab 5.  Udah di periksa sih, cuma masih salah. Pas ngehubungi dosbing mau konsul, dosbing bilang dia lagi di Lampung. Disini gue bener-bener kalut, revisi belum beres terus belum ngajuin buat sidang pula tapi, setelah ngehubungi dosbing, dosbing bilang skripsi gue udah beres dan bisa ngajuin buat sidang. Ya ampun,, rasanya tuh seneeeeeng banget, leganyaaaaa meski gak puas soalnya belum diperiksa keseluruhannya tapi yang penting gue udah bisa ngajuin buat maju sidang :D. Nah, pas mau ngajuin sidang, tuh skripsi harus udah ditanda tangani ama dosbing, lah dosbingnya aja belum pulang padahal tanggal buat ngajuin sidang udah kelar tapi, berhubung dosbing gue kajurnya, jadi gue selamet :D 

 
Kalau diitung hari nih ya,, gue ngerjain skripsi itu Cuma 2 bulan kurang, beres deh. :D Persiapan nyari bahan akhir Agustus. Mulai ngerjain skripsi September, beres sekitar akhir Oktober dan sidang 6 November <masih inget banget nih tanggal terhoror =D Padahal gue bergalau rianya ampir setengah tahun lebih, woahahah =D Itu juga gue ngerjainnya gak rajin-rajin banget.

29 comments:

  1. duhhhh . . sebegitu menakutkan kah proses pengerjaan skripsi ..??
    jadi nggak pengen buru2 ngerjain skripsi nih ..

    etapi lo bilang, ngerjain skripsi yg tema terakhir cuma butuh waktu 2 bulan .. wuihhhhh ... canggih !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. cobain aja geura sok :D
      makanya nikmatilah masa-masa bahagia menjadi mahasiswa ya dek :(
      hahah canggih ya =D ya secara skripsinya asal lulus x_x

      Delete
  2. Replies
    1. ya rumit tapi kalau dijalanin bakal beres juga

      Delete
  3. Kalah gue, ampe sekarang skripsi gue belum juga kelar. Mana data yang gue dapat pas-pasan lagi, mau di paksain adanya cuma segitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangat!! alon alon asal kelakon, tar juga beres ko :D

      Delete
  4. Ibarat kata dosbing tu horor ya il, mau ngadep aja dulu ku mpe istikoroh saking horornya...
    btw ila emang jurusan apa pas skull?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener pisaaan, horor pisan deh ketemu dosbing itu, takut gini, takut gitu. padahal sebenarnya dia itu malaikat, kalau gak ada dosbing, gimana gue mau lulus :D
      jurusan manajemen bisnis

      Delete
  5. Aku 5 bulan 19 hari.
    lama banget yak? tapi mau seminar proposal itu dari pemrograman sampe sempro ada 3-4 bulanan. Aku takut ngadep dosbing, bgitu ngadep, beliaunya bilang kalau uda dikoreksi nanti dihubungin. Ada sebulan, gada kabar.

    Nulis latar belakang revisi dari hati pertama ngajuin sampe mau dijilid. Susah banget bikin latar belakang yg pas. Duit abis! Buat ngeprint. Wuh nggak mau ngulangin lagi wkwkwkw...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wajar aja sih, dibanding gue kelamaan galaunya dibanding ngerjainnya, hahaha =D
      sama, gue juga takut ketemu dosbingnya,,
      ya paling lama tuh latar belakang sama bab 3 pas metodeloginya sih gue mah. ribet nyari metodenya , ganti-ganti mulu :|, gue abis 3 rim kertas buat skripsi XD

      Delete
  6. Nggak tahu masalah skripsi

    Jadi 2 bulan itu singkat ya, emang biasanya berapa lama.
    Dan saya juga sering denger mahasiswa yang kayaknya takut banget sama skripsi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lumayan sih, ada juga ko yang lebih singkat dari dua bulan :D dengan beli skripsi #eh :|
      eh beneran ada yang dua minggu juga, cuma isinya ya gitu,,,
      iya, suka parno duluan :D

      Delete
  7. Yosh skripsi, segitu horror kah skripsi? Aku juga klo liatin senior yg lg pada skripsi suka gimana gitu, soalnya ada yg sampe nangis nangis karena pembingbing, ada juga yg seneng, pokonya bener bener galau deh muka muka yg lg ngurus skripsi., Tapi di smping itu, pasti punya nilai lebhnya, yaitu sebuah pengalaman yg gk bisa di lupain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya awalnya bikin parno setelah dijalanin ternyata cuma begitu :D
      betul sekali pangalaman yang gak bisa dilupakan tapi ogah untuk ngulang ke dua kalinya :p

      Delete
  8. Haduh, itu galaunya setengah tahun ternyata skripsinya selesai 2 bulan. Pakai sistem kebut pasti itu :P. Tapi, kalau dihitung-hitung dari awal lama, kalau dihitungnya sama waktunya seperti teman-teman lu yang udah mendahului lu sidang skripsi. Dan satu-satunya yang bikin lu lambat itu karena males, emang ya males itu susah dihilangin :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sistem kebut, tapi beneran deh energi orang yang lagi kepepet itu super sekali, tiap hari begadang ngubek skripsi, paginya skripsi lagi, dan setiap hari begitu terus.

      Delete
  9. Perjuangan skripsi di mana-mana emang gak ada bedanya. Selalu saja penuh derita, tantangan, kesulitan, pembimbing yg sulit ditemui, dan dedline yang sengaja dibuat cepet2 biar kitanya makin gila. Itukan gak keren banget...

    Alhasil, gue sendiri sering banget ngalamin bad mood gegara referensi yang tak kunjung ditemukan. Kadang ketemu, tapi gak terlalu mendukung. Kadang ketemu, tapi meleset banget. Padahal yg dibahas sama. Entahlah, dunia sedang menguji banget. Semoga mereka dikuatkan dengan kondisi ini.

    Meskipun ini tampak gue curhat dan bakalan buat komentar seperti layaknya post. Gue akhiri dulu sampai di sini, ya. hehehe. takut buat post di komentar. :D

    ReplyDelete
  10. Walau penuh dengan lika-liku tapi pada akhirnya skipsi bisa kelar juga ya mba :)

    gue yang belum masuk kuliah aja, melihat dari gambaran mba bergulat dengan skipsi, jadi kepikiran tar kalau gue bikin skipsi bakalan kaya gimana ya, ngerasain jadi mahasiswa akhir yang sibuk dengan skipsinya. tapi mungkin kuncinya untuk mengatasi itu semua, gue harus semangat dan gak boleh males-malesan.

    ReplyDelete
  11. Dari awal ngebaca, kek sering dengar keluhan tentang kuesioner dari teman-teman di jurusan manajemen pemasaran. Ternyata memang ribet toh. Dan ternyata memang alumni mahasiswa jurusan manajemen pemasaran.

    Gue belum menuju kesitu, masih belajar buat proposal skripsi aja. Itupun kebanyakan nyontek proposal orang. Mungkin cerita yang di sini juga bakalan gue rasain nantinya. Ketemu dosbing, revisi dan lain-lain lah. Masih semester 6 aja gue pusing buat proposal. Kek gitu, wisuda direncanain semester 8.

    Gue mahasiswa jurusan manajemen keuangan, punya temen jurusan ini juga gak yang bisa ngasi contoh ke gue tentang skripsi keuangan :D?

    ReplyDelete
  12. gue belum pernah ngerasain yang namanya skripsi. Masih SMA. Hadeh..

    ReplyDelete
  13. Nyusun skripsi dua bulan dan itu dibilang cepat?
    memangnya normalnya berapa bulan sih?
    abangku yg skrng lg nyusun kayaknya adem ayem aja, dari tahun lalu dia bilang kalau dia lg nyusun tp kok gak siap-siap ya?

    ReplyDelete
  14. Nyusun skripsi dua bulan dan itu dibilang cepat?
    memangnya normalnya berapa bulan sih?
    abangku yg skrng lg nyusun kayaknya adem ayem aja, dari tahun lalu dia bilang kalau dia lg nyusun tp kok gak siap-siap ya?

    ReplyDelete
  15. iya benar bnget,ditunda jadi gunung,jadi lebih baik,dikerjain pelan2.
    kalo anak itu skripsinya lebih sakit,karna harus bikin program -_-
    semoga aja ntr skripsiku lancar,doain ya mbak xD

    ReplyDelete
  16. Yoih.. Makanya pas uda kelar langsung leganya luar biasa yah.. :D

    ReplyDelete
  17. kasihan di php-in sama perusahaan. Jadi ngeri juga ngerjain skripsi, yang katanya sulit, eh ternyata nggak sulit, makanya jangan percaya kata orang lain :P

    ReplyDelete
  18. Sebagai mahasiswa semester 4, tulisan seperti ini bikin parno banget tau. Secara gak langsung, jadi ada gambaran kalo skripsi itu serem banget. :(

    Tapi, seriusan itu selesai kurang dr 2 bulan? Cepet banget.

    ReplyDelete
  19. Dan aku pun bernyanyi, "ambilkan bulan bu... ambilkan bulan bu.."

    Hash.. apaan sih ahhaha.

    Seenggaknya dari postingan yang panjang dan mengerikan di atas, aku mendapatkan beberapa poin yang bisa diambil. Hehe. Salah satunya adalah: musuh terbesar dalam hidup adalah diri kita sendiri. Dan poin yang lainnya adalah: ketika melakukan sesuatu kita merasa senang, maka sesusah dan seribet apa pun itu, akan selesai juga :D Aku salut sama perjuangannya gimana bisa nekad ganti judul dan ganti matkul di saat-saat genting, tapi dengan begitu ternyata skripsinya bisa selesai juga. Selamat-selamat...

    ReplyDelete
  20. Njirrr bayangin aja jadi bikin ngeri gini..
    Kampret emang :((

    ReplyDelete
  21. Kamu akhirnya pake jurus the power of kefefet abis liat temen temen lo udah bisa move on ypi lo masih di kubangan yang sama. Haahha..mikirnya brapa bulaaaaa.bikinnya cmn2 bulan, mana bkinnya ngak rajin2 amat. Gue bisa bayangin gimana pucingnya masa masa skripsi sih krena gue jga pernah ngerasain..gue smpe ke playgroup, observasi 10 kali dgambah interview guru 10 kali mana percakapan hrus ditranskrip. Capek abisss...tpi smua perjuangan terbayar lunas saat ujung toga disibakkan sedemikian rupa oleh rektor. Hehehehehe...syelamat yaaaaaaaakkkk. Terus lanjutannya gimane??

    ReplyDelete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!