Saturday, May 23, 2015

Pertanyaan Paling Horor,,, Hiii,,,


Postingan ini akan gue awali dengan permintaan maaf buat kamu–kamu yang udah mampir terus ninggalin jejak. Maaf ya, gak bisa bw balik. Gue udah di tahap ngerasa bosen buat blogwalking tapi, lebih tepatnya siiih sejak kartu axis gue gak bisa connect di modem dan mulai pake kartu 3, gue jadi boros buat ngenet. 3 emang cepet tapi boros karena gak unlimited. Axis lemot tapi, unlimited dan ngebantu buat blogwalking, gak perlu ngeluarin kocek gede, (-_-gue kan orangnya pelit, hahah =D ) mungkin suatu saat nanti gue akan blogwalking lagi tapi, nanti kalau udah nemu kartu yang oke. Mungkin sebulan, dua bulan atau bahkan setahun kemudian. =D Udah deh, maaf-maafan nya,,

Gue dilanda galau lagi nih, dan lagi-lagi galaunya karena, kawin, kawin, kapan gue kawin, kawin? Ah pusiang. Kegalauan gue kambuh berawal dari,,,



16 Mei 2015
Hari itu gue pergi ke RSUD Sumedang, rencana awalnya sih mau nengok nenek yang lagi dirawat tapi, lebih banyak maennya :|. Jam 8.30 berangkat dan nyampe di Sumedang jam 11.30. sempet kesel sama tukang angkotnya yang ngasih kembalian kurang 10 ribu. Bayangin aja dari cisalak ke tanjungsiang yang cuma tetangga kecamatan, ongkosnya 14.000 :| lah ke Sumedang aja Cuma 10.000 :| disini gue sedih tapi, gue positif thinking aja, mungkin karena gue kurang beramal. :| semoga gantinya adalah si pangeran. Hahahaseum. :|

Nyampe ruang inap, langsung saling salam-salaman, nanyain kabar dan tentu saja tak lupa pertanyaan paling mainstream dan bikin keder jiwa-jiwa kesepian. Ekhem. Dimulai dari kakak nenek gue,,berlanjut ke adik nenek dan paman gue. (-_-pembicaraannya yang intinya saja ya,,)
K.nenek: neng, sekarang sama siapa?
Gue: Hah? Owh,, gak sama siapa-siapa ko.
A.nenek: waktu itu, katanya sama orang Jawa ya? Cuma gak maen ke rumah lagi.

Disini gue bengong, dari mana dia tahu ada orang jawa yang maen ke rumah? Ah sedetik kemudian gue mulai yakin kalau “cakcak bodas” itu nyata!!! (-_-orang sunda pasti apal kan istilah ini? Cakcak bodas = cicak putih. Istilah ini digunakan jika kita hendak membicarakan orang lain dan di stop dengan kata-kata, “awas ada cakcak bodas”. Artinya, awas ada orang yang ember,,) gue yakin ada orang rumah yang ember, ngasih tahu ke orang lain, sampe keluarga di Sumedang tahu, hugh!! Subang-Sumedang itu kan jauh. Ternyata gue udah dijadiin bahan gosip keluarga sendiri :|
Gue: ah, itu mah kan cuma temen, lagian ngapain ke rumah lagi. Dia cuma maen doang ko,,

Paman gue nimbrung dan ikut ngebedil hati gue. huft.

Paman: Kapan iilajah nikah? Si imas udah dibawa ke Bogor sama suaminya. (-_-Imas ini sepupu gue yang udah nikah, ceritanya juga udah gue share disini> Hari-Hari Galau) Udah nikah aja, nyari pasangan biar ada yang nafkahin.

JLEB!! Nyelekit.
Tapi, untungnya ada nenek sang pahlawan yang ngebela gue,,,
Nenek: Kalau udah ada jodohnya tar juga bakal nikah. Belum saatnya aja,,

#Kecup nenek
Untungnya setelah itu, nenek mengalihkan pembicaraan dan gue bebas. Karena merasa situasi yang gak ngenakin bakal terjadi lagi. Gue pamit mau keluar dulu. Acara nengok nenek pun berakhir di alun-alun Sumedang. Ampir sejam lebih gue nangkring disana :| karena ngeri ditanyain itu mulu :|


17 Mei 2015
Lagi asik-asiknya nonton film horor Thailand, tetangga dateng ke rumah terus ngobrol ngalur ngidul sama gue, hingga tiba pembahasan yang lebih horor dari film Thailand.

Tetangga: il, laki yang waktu itu gak ke sini lagi?
Gue: yang mana?
Tetangga: itu yang dikasih  keripik singkong.
Gue: owh, yang orang jawa, nggak. Ngapain juga ke sini.

Heran deh, kenapa tetangga gue bisa tahu. Gue curiga cakcak bodas itu gak lain adalah bapak gue sendiri. Huft. Anaknya dijadiin bahan gosiiip. :(

Tetangga: terus yang kemarin ke sini, orang mana?
Gue: itu orang Majalengka.
Tetangga: yang waktu itu ke rumah sakit nengok si mamah?
Gue: bukan, beda lagi, itu mah orang Sumedang.
Tetangga: owh, terus kapan ke sini lagi?
Gue: ya, gak tahu.

Pertanyaan kepo tetangga gue pun berlanjut hingga dia ngomongin hal yang berbau gaib.  Dia ngomongin teman anaknya, sebut saja Euis, yang ngedatangin “orang pintar” buat nyembuhin “yang gak baik” di badannya. Katanya Euis ini berkali-kali dideketin sama laki tapi gak jadi-jadi nikah. Hingga Euis ngedatangin si “orang pintar” dan sekarang Euis udah punya anak.

Gue udah ngerti sih arah pembicaraan tetangga gue, apalagi dengan terang-terangan dia ngajak buat ketemu si “orang pintar”. Gue tahu ko, gue udah mengenal lumayan banyak pria, ada beberapa yang gue ajak ke rumah dan diantara semua itu belum ada yang ngajak serius buat nikahin gue. huhuhu :( tapi, dengan ajakan seperti itu, gue ngerasa direndahin, sebegitu putus asanya kah gue dalam mencari si pasangan hingga harus ke “orang pintar”? gue kan masih muda, 25 aja belum nyampe tapi, udah disuruh pakai yang begituan? :|

Gue: emang ada yang salah dengan iilajah? Kenapa harus ngedatengin “orang pintar”?
Tetangga: ih, bukan gitu. Kalau il mau, tar sama ### dianterin ke sana. hhehe,, ya kan kalau mau,,
Gue: emang kenapa kalau iilajah belum nikah? Apa ngerugiin orang? Toh selama ini, iilajah bahagia ko hidup seperti ini.
Tetangga:  nya nggak Cuma ### ngerasa sedih
Gue: iilajah, gak percaya yang begituan, lagian buat apa. Kenapa mesti sedih juga. Emang salah ya kalau belum nikah? Tar kalau udah waktunya, jodoh bakal dateng sendiri ko.

Dan berlanjutlah obrolan ngeselin yang lebih menyerupai debat. Dimana tetangga ngebahas ada orang yang berpenyakit ini lalu sembuh. Kemudian gue ngebantah dengan pandangan gue soal pernikahan dan keselnya gue sama orang yang ikut campur urusan orang lain.

Gue kesel beneran sama orang yang ikut campur urusan orang lain, seakan mereka paling pengertian, perhatian sedangkan yang namaya keluarga gak seperti itu ko. Huaah. Apa serendah itukah orang yang belum nikah? Kenapa juga harus selalu berurusan dengan si katanya “orang pintar”? selaluuu,, bukan Cuma sekali dua kali, bukan Cuma tetangga, keluarga gue waktu masih ada mamah, lumayan sering “ngobatin” gue ke “orang pintar” tapi, hasilnya apa?

Ayolah, kalau toh misalnya kehidupan gue ‘ancur’ karena si gaib, gue pikir itu bukan sebab utamanya, tapi akibat. Di rumah juga, gue gak ada yang nemenin, ngajak ngobrol pun gak ada. Hingga gue lebih banyak ngelamun. Dan kalau si gaib ini merecoki kehidupan gue karena pikiran gue kosong. Haruskah gue nyalahin si gaib, sedangkan keluarga yang mendiamkan gue, yang membuat pikiran gue kosong, gak dipersalahkan? Hah, lucu. Bingung? Gue udah cerita disini asal muasalnya > Saya, Rumah dan Dia .Gue mencoba mengerti alasan mereka seperti itu tapi, tanpa sadar mereka menyakiti hati gue, ngerendahin gue.

Balik lagi soal kawin, kawin, kawin!! Kalau ada orang yang bilang gue pilih-pilih. Gue jawab iyaaa. Hemm, apa gue harus comot orang begitu saja buat nikahin gue? Makan di warteg aja gue milih mau makan sama apa. Masa untuk pasangan seumur hidup, gue gak boleh milih. Karena umur? Gak masalah buat gue. Daripada nikah muda tapi, dua tahun langsung bubar. Udah banyak contohnya, temen gue waktu SMA, udah ada yang berstatus janda. Temen main waktu kecil, sekarang udah janda, malah ngerinya dia gak bisa ngelihat anaknya sendiri, parahnya lagi, suaminya selingkuh saat dia lagi hamil!! Gue takut.

Di dunia maya juga, udah banyak ko yang statusnya janda tapi, usianya dibawah gue. Di facebook gue, malah ada anak umur belasan tahun yang udah nikah dua kali, mana suami yang kedua pengangguran dan si cewek yang nafkahin. (-_-gue tahu karena tuh orang suka curhat di statusnya). Gue ngeri, kalau nasib gue sama kaya mereka karena asal milih pasangan hidup. Gue cuma pengen satu kali aja, gak ada yang namanya nikah untuk yang ke dua apalagi ke tujuh kali. 


bukti

Dan, gue juga takut kalau seandainya nanti gue punya anak terus nasibnya kaya gue. Mamah gue waktu nikah statusnya janda dengan anak satu. Gue punya kakak lain ayah tapi, sekarang gue gak berasa punya kakak setelah mamah meninggal. Bapak gue yang cuek, gak pernah ngajak gue ngobrol, gue ngerasa antara ada dan tiada. Gue kesepian, iya. Gue haus perhatian dan kasih sayang? Iya! Karena di keluarga, gue gak dapetin semua itu. Makanya gue gak mau anak gue, ngerasain hal yang sama kaya gue. Gak enak. Untuk menghindari hal itu, satu-satunya jalan, gue harus lebih selektif buat milih pasangan. NGERTI KAN??

Lagian nikah itu bukan Cuma soal menyatukan dua hati tapi, banyak hal yang mesti dipikirin, contohnya biaya hidup.

Panjang ya curhatannya, semoga bisa menjawab mereka-mereka yang nanya, kapan gue nikah? Atau kapan gue kawiiiiiin?!! Huaaah,,,


11 comments:

  1. Hahaa , , jadi gimana kabar si orang jawa itu , , apa sudah dijadikan cmemew sama situ ., .?? *ditimpuk powerbank*

    hayooo lo . . kalo nggak punya calon, ntar bakal disiti nurbayain lo sama ortu lo . , hayoooo . ,

    ReplyDelete
  2. kak umurnya berapa sih sampai dibredelin pertanyaan-pertanyaan horor gitu...

    kayaknya kita kebalik, malah aku mau nikah, tapi belum dikasih sama bapak, katanya tunggu 25, sementara aku otw 22. Pekerjaan udah tetap dan mapan ini. tinggal nyari gadis yang mau ke pelaminan.

    ReplyDelete
  3. satu lagi, setelah kapan nikah, kapan punya anaknya ? heheheheh

    ReplyDelete
  4. pertanyaan yang horor dari gue, jadi mau gak kamu jadi pacar gue?, hahaha becanda...

    ReplyDelete
  5. Sabar, sabar. :') Pangeran berkuda masih di perjalanan. Kelak ketika dia datang, kamu akan diselamatkan dari siksa kesendirian.

    ReplyDelete
  6. Kebiasaan turun temurun yang entah kapan akan berubah. Pertanyaan seperti ini selalu saja di tanyakan, padahal kalau udah waktunya tanpa di suruh pun pasti bakalan menuju ke jenjang yang satu ini. Penyakit gak sabar dan suka mencampuri inilah yang harus dihilangkan sejauh mungkin.

    Mba Iilajah tenang aja, ntar juga pangeran impiannnya bakalan datang dengan sendirinya dan menyatakan keseriusan untuk urusan yang satu ini.

    ReplyDelete
  7. perasaan kartu 3 lemot deh -_- lebih enak pake simpati

    ReplyDelete
  8. Saya juga sering nih ditanyain hal seperti ini.
    sampe dibilangin ntar jadi bujang lapuk kalau nanti nggak nikah.

    harsnya yang nannya gitu mikir. Nikah itu butuh banyak kesiapan
    Kesiapan keuangan, bukan hanya pas pesta pernikahan tapi juga saat memulai hidup baru. Kan nggak mngkin nikahin anak orang tapi kitanya nggak bisa kasih nafkah

    kesiapan untuk bertanggung jawab... harus bertanggung jawab sama istri, terus kalau nanti punya anak juga harus tanggung jawab.

    Kesiapan mental. memulai hidup baru dengan pasangan pasti butuh kesiapan mental agar diri juga yakin sama pilihan itu.

    masih banyak deh kesiapan yang lainnya.

    ReplyDelete
  9. aku juga lagi galau karena koneksi pakai 3 -_-
    kalau lagi ngumpul sama keluarga atau tetangga yg sudah akrab,sering juga sih ditanya macam ini.

    pangeran bertopeng belum datang juga ya *loh

    ReplyDelete
  10. Menurut ane jodoh ya harus di usahain juga sih.

    ReplyDelete
  11. dengerin sja kta mereka dan lakukan. apa slahnya mlakukan yg positif :D

    ReplyDelete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!