Thursday, August 20, 2015

Lebay Kemudian Bingung,,,


Sekarang gue mau cerita kejadian pas akhir bulan Juli dan awal bulan Agustus. Ada kejadian yang berbeda di rumah gue.

31 Juli-1 Agustus 2015
Dua hari sebelum hari H, bapak manggil bibi ke rumah untuk membersihkan rumah. Kaget juga sih gue, ko tumben-tumbenan bapak nyuruh orang lain untuk membersihkan rumah. Biasanya kan cukup sama gue aja. Sama gue juga bersih ko,, dikit hahaha =D kebetulan sih, saat itu rumah gue baru selesai direnovasi jadi emang agak kotor disana-sini tapi, tetep aneh aja sampe nyuruh bibi. Gue sih seneng-seneng aja bo,hahah =D Pokoknya saat itu rumah dibersihkan sampe ke sudut-sudutnya, dari mulai lap kaca, nyuci gorden, dan semua-muanya. Bersihin rumahnya aja sampe dua hari bo, hahah  =D padahal kan rumah gue luasnya seuprit, x_x



2 Agustus 2015
Ini merupakan hari H nya, di jalan depan rumah gue dipasangin umbul-umbul dan ternyata gak cuma itu aja, di sawah, deket rumah gue, ya kalau jalan kaki mah tiga menit nyampe, berdiri sebuah panggung yang lumayan, sederhana maksudnya, hahah =D. Gue heran dong, “ada apa ini?”, pas sorenya barulah saat itu gue nanya sama bibi,

“bi, emang ada acara apa sih?”
“itu kan, mau ada pak bupati kesini.”
“oh,,,”
“iya, makanya bibi bersih-bersih rumah”
“hah, bupatinya mau kesini?”
“iya,,”


Ba’da ashar, bapak sama para tetangga mulai angkutin kursi keluar rumah, diganti sampe karpet. Jam 5 sore, ada tamu pake baju item-item dateng ke rumah dan ternyata mereka panitia acara. Mereka hanya meminta sebuah kamar untuk ganti baju pak kiyai. Jadi, selain pak bupati, ada kiyai jujun apaaaa gitu, (-_-dia terkenal tuh di daerah sunda mah) yang juga bakal dateng. Dia minta dipersiapkan subuah kamar.

Orang rumah pada panik dong ne, ya secara gak ada kamar yang bener-bener kamar. Kamar tidur tuh ada empat dan dari semuanya gak ada yang pantes disebut kamar tidur :| Kamar tidur bapak? Sempiitt. Kamar tidur gue? gue kan tidurnya di tengah rumah. :| jadi orang rumah berjibaku menyiapkan kamar yang amburadul biar keliatan kamar tidurnya, secara udah ampir empat tahun kali ya gak diisi. Dibanding kamar malah lebih mirip gudang. :|

Singkatnya, pak bupati dan pak kiyai alias penceramah emang dateng ke rumah sebelum acara ceramah dimulai. Lalu gue yang pemalu ini dimana? Ihik, dari magrib sampe acara selesai, mungkin jam sebelas malem gue nangkring dong,,, di dapur :| gak bisa liat pak bupatinya, hih. Padahal kapan lagi coba dia dateng :| dan hih, bikin gue kesel juga sih, ,”udah cuma gitu doang???????” yaelaaah pak bupatinya cuma berapa jam doang sih dirumah, sejam juga gak nyampe kayanya. Terus ngebersihan rumahnya ampe dua hari. Itu kan, kan lucu :| bapak emang terlalu lebay hanya untuk menyambut seseorang,,,,,, hanya karena dia mempunyai jabatan yang tinggi,,,,, hih :| bingung gue.

Lebih bingung lagi,, gue kan orang Subang ya, tinggal di Subang tapi, ini kenapa yang dateng bupati Purwakarta???? :|

Udah ah bingung,, :|

4 comments:

  1. Hahaha.... yang datang gak cukup sejam di rumah, tapi bersihin rumahnya dua hari. Terus kenapa yang datang malah bupati daerah lain. #tepokjidat

    ReplyDelete
  2. haha :D ngebersihinnya 2 hari, tapi datengnya cuman sejam :D rugi tenaga dong mba :D hihi

    ReplyDelete
  3. itu mungkin lupa ingatan bupatinya

    ReplyDelete
  4. Lahhhhhh
    Hahahaha .....
    Ebuset bersihin rumah sampe 2 hari.

    ReplyDelete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!