Tuesday, September 01, 2015

Siapa yang Lebih Binatang?


Usia anak kucing gue udah sebulan nih, dia lagi lucu-lucunya, suka ngejilatin gue dan tentu tak lupa ngegigit dan nyakarin gue tapi, gue mah terima aja sih soalnya dia itu imut banget kaya boneka yang bisa idup. Suaranya kecil tapi, cempreng banget. Gemes liatnya. Pengen deh, gue kasih formalin biar awet lucunya, jadi gak gede-gede. Hahaha. =D Sebagai nenek yang baik, ceileeh, gue udah kasih dia nama, namanya Meli. Keren kan namanya, cewek banget tapi, artinya gak sekeren itu siih,,,


Pada awalnya gue mau ngasih nama dia ‘bau’ soalnya meski dia lucu, badannya tuh bau bingiiit. Hueeek. Mau gue mandiin kasian dia masih pinyik, jalannya aja masih goyang-goyang. Mana tega gue mandiin dia. Hih. Jadi, gue suka panggil dia “bau,, bau,, bau,,” tapi, gue ko kasian ya, namanya jelek banget, gak keren pisan. Udah mah bau namanya juga bau. Duh! So, gue kasih nama dia “smell” biar kebule-bulean gitu,,,, artinya sama sih “bau,,” woahaha :)) tapi kedengerannya lebih keren kan? Cuma biar lebih gampang, gue panggil dia Meli,,, jauh sih. Maaf, habisnya lidah gue keseleo, haha :p

Meski terhibur sama kelucuan Meli tapi, gue juga lagi berduka nih, soalnya saudaranya si Meli, kucing yang berwarna putih udah mati. Hikshiks.

Tanggal 22 Agustus, ketika gue lagi bersih-bersih kamar, gue menemukan si kucing putih udah gak bernyawa di kasur yang udah gak dipake. Hih, baunya itu loh, bau bangke, untung belum membosok. Sekitar tiga harian deh tuh kucing matinya, soalnya ya ampir tiga hari tuh kucing ngilang. Selama itu pula, bapak sama gue suka saling nanya,
“pak liat kucing yang putih gak?”
“enggak,,”
 atau gak, bapak suka nanya
“anaknya yang putih kemana?” 
dan gue jawab
“gak tahu”

Terus aja gitu,, tiap hari nanya itu mulu. Hih dan ternyata si kucing putih udah gak bernyawa. Syediiih mana gue belum ngasih dia nama. Berasa jadi nenek yang gagal. :( Setelah menemukan si kucing, gue kasih ke bapak. Gue pikir bapak bakalan ngubur tuh kucing ternyata bapak Cuma ngebuang ke selokan deket rumah. Tragis emang. Hingga,,

Pas subuh, gue ke dapur, niatnya mau nengok si Meli dan ketika gue buka pintu dapur,,,, ohmaygot!!! Kamu tahu apa yang gue lihat? Hueeek,,tepat di depan pintu dapur, gue lihat Meli lagi asik tiduran deket saudaranya, si kucing putih yang udah mati. Hii. Syerem, jijik sekaligus terharu, huhuhu. Si Meli lebih milih tiduran di lantai, deket saudaranya dibanding diatas kain yang udah gue siapin. Rasanya tuh nyess,,

Gue lihat pintu dapur sedikit terbuka dan gue tahu itu perbuatan siapa. Siapa lagi kalau bukan si Neo, ibunya. Gue ngerti, kalau si Neo ini sayang sama anaknya sampe gak bisa bedain anaknya yang udah mati atau dia gak rela ya? Huhuhu. Setelah itu, bapak ngebuang si kucing putih ke sawah yang jaraknya lumayan jauh dari rumah. Pesan yang tersirat dari postingan ini adalah kalau kucing mati lebih baik dikubur saja. huehehe

Setelah kejadian ini gue mikir satu hal dan malah bikin gue bingung,,, bingung kenapa?
Begini teman,,,
Terkadang kalau ada orang yang kelakuannya minus, suka ada yang komentar “kelakuannya gak jauh beda dengan binatang” tapi, dari apa yang gue lihat, kucing gue yang binatang tuh sayaaang pisan sama anaknya, padahal si Neo ini hamil di luar nikah mana gak jelas yang ngehamilin siapa.  x_x Coba deh lihat di kalangan manusia, berapa banyak bayi yang di siksa, di bunuh, di aborsi atau di buang  hanya karena hamil di luar nikah atau hasil hubungan gelap?  Banyak. Jadi siapa sih yang lebih binatang? Padahal, binatang yang gak punya akal saja bisa punya rasa kasih sayang sama anaknya. Ko manusia yang di kasih akal, kelakuannya kaya gitu,, hih. Suka sebel gue sama orang-orang yang tega-teganya ngebuang apalagi ngebunuh darah dagingnya sendiri. keseeel.
Udah ah,, bye bye










2 comments:

  1. kadang suka gak bisa ngebedain, mana binatang mana manusia :D hihi

    ReplyDelete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!