Wednesday, October 28, 2015

Ngobrolin Bapak,,,


Bapak termasuk orang yang super cuek, gak pernah bisa ngobrol panjang lebar apalagi curhat-curhatan bareng anaknya sendiri yaitu,, gue tapi, kalau sama tetangga, apalagi laki, beuuuuh bisa ngobrol panjang lebar kali tinggi. Ketawa ngakak. Ada aja bahan obrolan, kaya gak kehabisan topik buat diomongin sekalipun itu hal yang gak penting. Seringkali gue iri sama tetangga, “kapan ya gue bisa kaya gitu?” Gue akuin, gue bukan orang yang bisa nyapa duluan sama orang, suka kebingungan mau ngebahas apaan, kalau ngobrol basa-basi sama orang, gue nya juga gak minat sih. Jadi emang susah buat ngobrol bareng bapak.


Adakalanya gue sama bapak gak nyapa seharian meski tinggal serumah. Duh, kebayang gak sih sepinya rumah gue. Kalau gak ada tv, rumah sama kuburan gak ada bedanya, sepiiii binggit. Apalagi sejak gak ada mamah. Dulu ketika ada mamah, rumah gak terlalu sepi. Bisa dibilang mamah tuh kaya jembatan antara gue sama bapak. So, ketika mamah gak ada, itu sama aja kaya jembatannya roboh, mau ngomong sama bapak tuh, mesti dipikirin dulu, segan euy. Meski begitu, gue tahu bapak itu sayang sama gue. Bapak gak pernah pelit sama gue kalau soal uang. Tinggal bilang, bapak pasti penuhin, ini salah satu yang gue syukurin punya bapak seperti beliau.  Cuma gue tuh orangnya gak neko-neko, jarang minta ini itu, akibatnya ya,,, gue jarang ngobrol sama bapak.

Bapak adalah orang yang akan selalu ada buat gue ketika orang lain pergi menjauh. Ketika gue sama mamah bentrok alias marahan, diem-dieman. Bapak gak ikut ngediemin gue, toh udah biasa sih gak ngobrol sama bapak. Nah, pas lagi marahan sama mamah, bapak itu suka ngejajanin gue. Entah itu roti, kerupuk, pokoknya cemilan yang ada di warung deh. Kadang suka bawa se-kantong kresek penuh jajanan warung dan cara ngasihnya cuma bilang “la,, nih” udah gitu aja,, seperti itu cara bapak menunjukkan kasih sayangnya sama gue.

Bapak tuh selalu inget sama gue. Lagi panen manggis, bapak pasti ngasih tuh manggis buat gue. Dikasih rambutan sama tetangga, pasti gak lupa ngasih sama gue. Jambu di halaman rumah udah matang, langsung dikasih sama gue. Jajan jus buah di tetangga, bapak dateng ke rumah dengan nenteng gelas yang berisi jus buah terus dibagi dua sama gue. Hal kecil seperti itu yang menurut gue adalah cara manis seorang bapak menunjukkan betapa besarnya kasih sayang beliau.

Hal yang paling gue nyesek saat inget cerita mamah yang bilang ketika gue lahiran, bapak nyambut kelahiran gue dengan menangis. Bapak satu-satunya orang yang nangis karena gue lahir ke dunia. Ugh,, andai aja bapak tahu betapa gue benci dengan hidup ini. Huft. Maafin il ya pak,,,

Sejak mamah meninggal 3 tahun yang lalu, gue cuma punya bapak yang peduli dan sayang sama gue. kalau bapak gak ada, entah gue harus gimana lagi, gak ada alasan lagi gue untuk hidup. Percuma kan hidup tanpa ada orang yang peduli. Kemungkinan, gue bakal nyusul,,,

Karena gue cuma punya bapak, gue gak suka ketika ada orang yang ngomongin jelek tentang beliau. Mau itu teman, mantan atau saudara seibu sekalipun, gue ogah kenal lagi sama mereka. Rasanya sakit hati, nyesek. Sekalipun orang berpikiran jelek tentang bapak, mau seburuk apapun perilaku dan sifat bapak, dia tetap bapak gue. Gue cuma punya satu bapak di dunia ini, gue gak akan terima kalau ada orang yang ngomongin jelek tentang bapak, apalagi kalau ngomonginnya di depan gue. Rasanya gue pengen mutilasi tuh orang, duh gue koq jadi kejam begini sih,,

Meski bapak tak setampan Lee Min hoo, tak segagah Ade Rai dan tak seramah bapak kostan. Gue bersyukur bapak adalah orang yang setia sama mamah, setelah mamah gak ada bapak gak berniat ngasih ibu baru buat gue. Mau nyoba, bapak inget terus sama mamah. Gue bersyukur bapak adalah orang yang bertanggung jawab kepada anaknya, bukan hanya seorang yang numpang buang sperma doang terus anaknya gak dinafkahin. Ditinggal begitu saja setelah lahir. Gue juga bersyukur, bapak bukan orang yang nyiksa anaknya dengan kekerasan. Gak pernah sekalipun gue ditampar sama bapak. So, alhamdulillah,,,,

Mau ngomongin jelek tentang bapak?  sini berantem sama gue!!!!

1 comment:

  1. Salah satu hal yang bisa gue tangkap adalah lo itu anak tunggal, bener gak?

    ReplyDelete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!