Thursday, November 05, 2015

Aneka Cemilan Tradisional yang Ada di Hajatan Orang Subang


Gue titip “hallo” buat kamu yang lagi baca ketikan ini. Semoga dimaafkan segala dosa-dosanya, diterima amal baiknya dan khusnul khotimah aamiin,,,,, #eh, x_x maksudnya nanti untuk di masa depan :D doain gue juga dong,, #kedip-kedip



Awal bulan oktober ini, bapak gue kebanjiran undangan entah itu undangan pernikahan atau sunatan, ampir tiap hari ada aja acara hajatan. Bapak juga sempet ngeluh sih tapi, ya mau gimana lagi, kalau gak dateng gak enak, jadi terpaksa wajib dateng meski bikin bangkrut. Apalagi kalau yang hajat, orangnya udah kenal pisan sama bapak, uang amplopnya harus aja dilebihin, katanya "gak enak". Duh!! Apesnya lagi kalau undangan nikah, pihak laki sama pihak wanita sama-sama ngadain hajatan, Terus orang tua dari yang nikah kenal sama bapak, ya terpaksa harus dateng ke dua hajatan meski pengantennya sama. Mudah-mudahan berkah ya pak #pukpukpuk. Karena banyak yang hajatan ini, di rumah selalu aja ada cemilan ala hajatan, malah pernah  nyampe satu toples yang ukurannya gede dan si gue  nya bosen ngemil cemilan ala hajatan yang itu-itu mulu :'(


Cemilan hajatan ini biasanya didapet kalau emang ada hajatan (-_-ya iyalaaah) di tempat gue, tepatnya di Cisalak Subang, kalau ada orang yang ngadain hajatan entah nikahan atau sunatan, orang di sekitar tempat tinggal suka berbondong-bondong dateng dengan bawa beras dua liter atau bisa lebih, ke rumah yang punya hajat. Nah, pulangnya, baskom bekas tempat si beras ini suka diisi sama cemilan tradisional yang bentuknya kaya gini,,


Plus ditambah dengan pisang dua biji, nasi dan lauknya berupa semur daging, kentang, mie dan sebagainya. Kalau gak diisi sama nasi paling gantinya sama mie instan dua bungkus. Hanya,,,


Beberapa tahun kebelakang, cemilan tradisional ini kadang suka diganti sama aneka jajanan masa kini, kaya wafer tango, s'lai olai, wafer rechees nabati, teh gelas dan teman-temannya. Mungkin karena pengen serba praktis jadi diganti sama jajanan masa kini. huft, gue pikir kalau terus kaya gini, suatu saat nanti cemilan tradisional ini gak bisa didapetin lagi pas hajatan. Duh, syediiiih. Ah, syudah ya curhatnya,, Sekarang gue mau kenalin, makanan apa saja yang ada di hajatan,,


1.    Rangining
rasanya asin mirip kerupuk tapi, beda ko. terbuat dari tepung beras dicampur tapioka terkadang ada yang menambahkan terasi. gue lebih suka kalau ditambahkan terasi rasanya lebih makyos. gue pernah bikin tapi selalu aja gak ngembang pas digoreng :| alat buat bikin nih rangining lumayan gede loh, biar si adonannya keluar kaya mie,,alatnya harus didudukin  =D



2.    Ranginang

rasanya asin. kalau di daerah lain ada yang nyebutnya sebagai rangginang atu rengginang tapi, ditempat gue lebih dikenal sebagai ranginang. terbuat dari beras ketan yang di kukus, dikasih bumbu terus dibentuk deh. dulu gue suka bikin dan selalu saja gak ngembang pas di goreng. :| 



3.    Kueh Ali

rasanya manis. ada yang bilang namanya ali agrem. kalau di tempat gue namanya kueh ali, inget ya pake H =D biasa orang sunda, apa-apa maunya ditambah H. gituh, :p terbuat dari tepung beras dan gula aren. gue gak pernah bikin jadi gak apal, cuma pernah liat pas kecil. jadi lupa-lapa inget.




4.    Wajit
wajit

terbuat dari beras ketan, parutan kelapa, santan, gula aren. gue lebih suka makannya pas baru diangkat dari ketel. enak loh dibanding yang udah dibungkus. menurut gue,,,
 


5.    Gegeplak

sejenis wajit, cuma terbuat dari tepung beras, rasanya juga beda, soalnya ditambah jahe.  



6.    Kolontong

gak tahu terbuat dari apa, mungkin tepung beras, terus dilumuri gula aren. tau ah puyeng. yang jelas rasanya manis


 
7.    Dodol
potongan kecil dodol. rasanya beda sama dodol garut :p ada rasa bawang merah gitu deh,,



8.    Opak Ceos

opak yang digoreng, jadi namanya opak ceos. dikasih nama opak ceos soalnya pas digoreng ada suara ngajeos, itu kata mamah pas gue kecil.  =D



9.   Opak
opak

terbuat dari beras ketan, kelapa dan gak tahu =D kalau opak ceos digoreng, nah yang ini di bakar. kalau pas hajatan biasanya opak ini yang dikasih lebih dari satu


udah deh,, sebagai generasi penerus harusnya gue udah tahu gimana cara buat cemilan tradisional ini, cuma sayang, mamahnya udah gak ada, jadi gak ada yang ngajarin gue. pas mamah masih ada, kita suka bikin bareng tetangga sekarang udah gak pernah lagi,, hiks ya mudah-mudahan cemilan ini masih ada di hajatan sampe berjuta-juta tahun ke depan :D


bye bye

5 comments:

  1. ranginang dan rangining beda ya ternyata

    ReplyDelete
  2. macam macam namanya , ya. tapi kalau di palembang, kerupuk namanya,
    dodolnya menggoda, sayang sedikit difotonya neng heheh

    ReplyDelete
  3. Sebenarnya gue lebih kepo sama penulisnya dari pada sama makanannya, hahahah

    ReplyDelete
  4. Yang familiar cuma ranginang. Tapi kalo di daerahku namanya rengginang

    ReplyDelete
  5. Familiar semua tuh.. duhh jadi pengennnn... Pokoknya kalo ada yang bahas makanan bawaannya laperrrr..

    ReplyDelete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!