Thursday, March 17, 2016

Review Drama Taiwan Love Never Forgetting


Judulnya keren ya bo “review”  :D Love Never Forgetting merupakan sebuah judul drama Taiwan dan disini gue gak akan berbagi sinopsis seperti biasanya. Gue hanya mau komentar soal drama Taiwan yang diperanin sama kang Jerry Yan, yang cool itu. Gue pikir kalau pemainnya kece, kemungkinan dramanya juga kece tapi, kenyataanya tidak selalu pemirsa.


Drama Taiwan yang gue tonton pertama kali adalah Meteor Garden, drama yang udah kesohor banget meskipun, jujur saja gue gak pernah beres buat nonton. Entahlah, ketika orang bilang meteor garden adalah drama yang bagus, menurut gue ko monoton, gak greget, mungkin karena yang cakepnya Cuma Vicky Shu doang, :D  atau karena gue kalah cantik sama San Cai?!! Sial.


Drama yang membuat gue kepincut sama drama Taiwan itu adalah The Way We Were. Akting para aktornya masih bisa diterima hati nurani gue, meski sedikit annoying sama yang jadi Ah Qing karena ketika melakukan akting yang lucu, jatohnya malah garing, krik kirk krik tapi, ya udah Cuma dia doang yang ganggu dan untuk pemain yang lainnya? Oke! apalagi ada si Cantik Rubby Lin terus ada Weber Yang, si pria paruh baya yang manis, maafkan daku kakanda meski kepincut sama lesung pipit mu, dinda tidak bisa berbohong kalau kakanda mukanya TUA!! Drama ini memiliki ending yang bikin hati gue meronta-ronta karena sedih tapi, karena Sad Ending itulah yang membuat drama ini menjadi spesial di hati. Ohmaygat, hati gue jadi sahdu dan mulai sadar kalau kita gak boleh menyianyiakan waktu untuk mengatakan cinta kepada si dia yang dicintai, kalau telat? Mampuslah, waktu gak bisa diputar ulang, kalau si dianya keburu dipanggil, nyeselnya gak ketulungan. Bayangkeun 10+5 tahun hanya bisa memendam cinta, padahal dua-duanya saling cinta. Kasihan.

Balik ke topik semula ya bo, karena The Way We Were yang memiliki cerita ‘hidup’ itu yang bikin gue bertekad buat nonton drama Taiwan lagi. Berharap bisa merasakan sensasi yang sama nyatanya,,buset dah,, Memang, gue baru nonton drama Love Never Forgetting ini sebanyak 6 episode tapi, nih jari greget banget pengen komentarin.

Jadi begini, ada cewek yang ‘ditidurin’ sama cowok kaya ketika si cowoknya mabuk yang mengakibatkan si cewek hamil di luar nikah, 4 tahun berlalu anaknya udah gede dan si cewek membesarkan anaknya sendirian. Satu ketika, si cewek ketemu lagi sama si cowok kaya. Singkatnya karena anaknya butuh donor darah dan hanya darah si cowok kaya yang cocok, maka terpaksa si cewek minta bantuan si cowok. Mulai dari sana diketahuilah kalau si cowok kaya punya anak. Hal ini membuat media heboh  dimana si cowok kaya punya anak di luar nikah. Ibu si cowok kaya yang judesnya minta ampun, meminta si cowok kaya untuk mendapatkan hak asuh si anak karena nantinya si anak akan dijadikan pewaris perusahaan.

Mulailah dari sini si cewek bingung, karena nyatanya si cewek gak mau melepaskan anaknya begitu saja, jadi dengan annoyingnya dia meminta si cowok kaya untuk menghentikan tuntutan atas hak asuh anak.  Dan yang bikin gue ganggu itu aktingnya booo,, over akting banget deh. LEBAY.

Gue pikir Cuma sinetron indonesia yang lebay aktingnya, dengan backsoundnya yang menggelegar tapi nyatanya drama Taiwan juga bisa melakukan hal yang sama. Hiks hiks,,  ceweknya cantik sih Cuma ekpresinya ko gak natural, keliatan banget lagi akting. Apalagi pas lagi sidang, dia nangis sekejer-kejernya dengan mulut yang tak henti ngomong, bahasa China yang enak di dengar di telinga gue, jadi ganggu ketika dia ngomong, suara yang naik turun, dengan air mata yang turun, dengan dada yang naik turun, emm,, dengan nafas yang tersengal-sengal, duh gak bisa gue nikmatin deh. gak cool gitu loh, kalau gue ada dideket si teteh, pengen gue bisikin,, “kalem teh kalem,,,”

Di setiap adegan yang menayangkan si teteh cantik ini, gue gak bisa nikmatin ekpresinya,, tapi kang jerry yan juga lucu, ketika ada adegan dimana si anak lagi buat bubur dan si kompor nya malah kebakaran, si teteh marahin si anak, kang jerry yan yang ada disana ngebantu si teteh memadamkan api. Nah, pas memadamkan apinya nih,, kang jerry yan yang panik, miting leher si teteh sambil memadamkan apinya,, duh itu kan jadi ribet, kenapa juga si teteh pake dipiting lehernya. Gue pengen bilang,, “akang, udah lepasin dulu ya si tetehnya, biar gak ribet madamin apinya,, si tetehnya aman ko,, iyaaaah..?”

Terus terus,, pas si ceweknya kecelakaan nih, kakinya terluka sampai jalan juga tertatih-tatih. Susah banget deh buat jalan, mengaduh kesakitan di setiap langkah, Jerry Yan kemudian berinisiatif buat menggotong (?????) nah ganggunya, pas keesokan harinya, si cewek ini yang kakinya diperban karena terluka, nyata-nyata malah pake HIGH HEELS pemirsa dan gak tertatih-tatih lagi. Ekpresi gue? APA-APAAN ini!!! Masalahnya, pas pake sendal jepit aja dia kesusahan buat jalan kaki, ini pake HIGH HEELS?? Halloo, are you kidding me?!!! Mungkin sang sutradara lupa kalau adegan sebelumya si cewek begitu kesakitan pas jalan atau mungkin karena si cewek udah berobat sama ponari jadi langsung bisa sembuh dalam hitungan jam. Keren!! Zzzzzz,,,,

Ah udah aaah, kalau gue  kometarin setiap adegan di drama ini, rasa-rasanya gue bakal darah tinggi, udah mah kepala gue lagi pusing pula!! Yang jelas, Jerry yan yang menjadi magnet buat gue untuk nonton drama ini tapi huft,,,, mungkin si sutradara salah pilih pemain cewekny jadi jatuhnya over akting, gak senatural Rubby Lin atau bisa jadi karena karakter cewek yang digambarkan penulisnya memang seperti itu,, tau aaah bete.

Haruskah gue turun tangan untuk menggantikan pemeran ceweknya??!!! Yaelah il,,, siapa elu? hahaha =D =D =D

0 comments:

Post a Comment

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!