Monday, June 20, 2016

Kejadian yang Tidak Masuk Akal


Kamu pernah mendengar kejadian atau hal yang tidak masuk akal? Gue pernah dan gak tahu kenapa sampai sekarang gue masih inget terus. Hingga akhirnya terbitlah postingan gak penting ini :p saking keingetan terus ckckck. Mungkin karena gue tidak mendapatkan jawaban atas kejadian tidak masuk akal itu kali ya? Kejadian yang gue ceritakan disini ketika gue masih unyu, usia belasan, anak SMA geto looh :D


maaf photonya jelek, coba tebak, gue yang mana? hahah =D

Ketika SMA, gue suka bergerombol nongkrong di tangga sekolah bareng teman ‘se-geng’ (habisnya yang nongkrong itu-itu aja :D). Biasanya sih ketika sebelum masuk kelas, kelas kosong dan jam istirahat. Seringkali pas lagi duduk-duduk cantik nunggu pangeran dateng, kita tuh suka ngegosipin orang. Emang ya, gak afdol rasanya kalau lagi ngumpul tapi, gak ngomongin orang. Hahaha =D Entah orangnya yang sekelas sama kita atau bahkan gak kita kenal.  Nah, ketika lagi ngumpul bareng, ada teman gue cerita kejadian yang gak masuk akal dan ini dia ceritanya,,


Kejadian ke satu. Ada sebuah rahasia yang sudah menjadi rahasia umum tentang sekolah gue, yang buat gue sendiri gak masuk akal. Gue sekolah di SMA Negeri 2 Cimalaka Sumedang, 
aula sekolah gue iniih, aduh kangen -_-"

letaknya tepat di kaki gunung Tampomas dan dekat dengan galian pasir. Sekolah gue sendiri berdiri diatas tanah bekas galian pasir. Beredar rumor kalau katanya untuk mendirikan sekolah, ‘penghuni’ yang ada disana meminta tumbal tapi, pihak yang berkepentingan melakukan perjanjian dimana tumbalnya digantikan dengan,,, setiap tahun di sekolah gue akan ada siswi yang hamil diluar nikah. Percaya gak percaya itu selalu terjadi, bahkan di angkatan gue sendiri ada siswi yang hamil di luar nikah. Masuk akal gak sih? ah kalau berhubungan dengan hal yang gaib memang selalu gak masuk akal.


Kejadian ke dua. Teman gue namanya Esih, dia cerita kalau ada anak tetangganya yang hamil di luar nikah tapi, anehnya ayah si jabang bayi tidak diketahui. Hingga si anak diperiksa oleh bidan. Bidan ini bilang kalau kemungkinan si anak hamil karena sperma ayahnya yang ada di handuk. Soalnya anak dan ayah ini menggunakan handuk yang sama. Gue bengong dan bingung tapi, teman gue meyakinkan kalau kejadian itu nyata adanya. Hingga akhirnya gue percaya sama apa yang diceritakan sama teman gue. Sampai gue parno, gak mau pakai handuk yang sama dengan bapak, kan ngeri kalau gue hamil sama sperma yang ada di handuk?!  Sejak saat itu, gue gak mau pakai handuk berjemaah. Ngeri, ngebayangin gue punya anak dan ketika orang lain bertanya siapa bapaknya? Masa iya gue jawab, handuk. :| Dan sekarang gue mikir emang bisa gitu?! rasanya gak masuk akal tapi, koq bisa teman gue cerita kaya gitu?? ini masih menjadi misteri buat gue.


Kejadian ke tiga. Kalau cerita yang ini gue lupa tahunya dari siapa, yang jelas ada teman gue yang cerita dan gue anteng ngedengerin. Kejadiannya ketika gue kelas tiga SMA. Jadi ceritanya begini, ada siswi kelas dua bernama Bunga (samaran) yang ternyata kerja sambilan sebagai wanita panggilan. Teman gue punya teman lelaki yang sekolah di SMK sebut saja dia Kumbang. Kumbang cerita ke teman gue kalau dia telah ‘memakai’ Bunga dengan dua orang temannya. Setelah beres ‘memakai’,  Kumbang membayar Bunga sebesar Rp.5.000 dan gak masuk akalnya adalah ketika Bunga memberi uang kembalian kepada Kumbang sebesar Rp.3.500. itu artinya, satu orang bayar lima ratus perak!!! Pas ngedenger cerita itu, gue sama yang lain ngakak parah dan gak percaya. Ya ampun, lima ribu aja itu udah muraaah banget ini malah dikasih uang kembalian. Bayangin aja lima ratus perak,  cukup buat beli gorengan satu biji :| Sejak saat itu, gue melihat Bunga dengan pandangan yang berbeda. Murah dan kasihan. Dia itu terlalu polos atau bego sih?!!


Nah udah deh ceritanya tapi,,,
Adakah yang mau membantu menjawab pertanyaan yang belum bisa gue mengerti untuk kejadian yang kedua? Karena selama ini gue masih penasaran. Emang bisa?

Thanks ya sudah mampir. Bye,,


0 comments:

Post a Comment

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!