Friday, August 19, 2016

Lagi Lagi Duit,,,



Bulan-bulan ini gue kena sial mulu. Gak tahu kenapa, ini si sial ko betah banget di dekat gue, apa karena gue sejenis lem aibon jadi maunya nempel mulu? Uhuk, dasar nyebelin!  Di awal bulan, kesialan yang terjadi adalah ketika charger handphone yang dipake berjamaah sama bapak dan gue rusak, gak bisa dipake dan ternyata chargeran notebook gue juga gak bisa dipake setelah dicolokin di ‘terminal’ yang sama ketika menggunakan chargeran handphone. Kayanya ‘terminalnya’ yang udah jelek deh.




Selama seminggu, gue absen pakai notebook karena baterainya habis dan chargerannya gak bisa ngisi! Sesekali gue coba lagi ‘ngecas’ notebook di colokan yang berbeda tapi, sama sekali gak ngerespon walaupun gue udah khyusuk minta sama Tuhan biar bisa ngecharge. Sampai akhirnya gue memutuskan untuk beli chargeran notebook, gue pun pergi ke BEC di Bandung tanpa bilang sama bapak  gue mau ngapain, takut dimarahin  dan diceramahin!


Pagi-pagi gue berangkat ke Bandung dengan dandanan necis alias feminim, adeuuuh. Sesampainya di Bandung semua berjalan dengan lancar hingga gue turun dari angkot di depan BEC. Bruut!! Sol sepatu flat gue yang kanan copot dan telapak kaki gue bisa merasakan hawa dinginnya angin. Hati gue deg-degan, muka udah panas dan mata gue pedih pengen nangis. Gue berdiri sebentar dan memikirkan apa yang harus gue lakukan. Gue bingung, BEC di depan mata tapi, kalau gue berjalan ke BEC, gue takut sol sepatu gue copotnya makin lebar. Nanti gue malu, mana banyak orang. Gue memutuskan untuk pergi ke gramedia yang berada di sebrang BEC buat beli sepatu dulu. Dengan kaki yang terseok-seok gue berjalan perlahan diantara banyaknya orang yang lalu-lalang. Gue berjalan senatural mungkin dengan wajah datar.


Sesampainya di gramedia, mata gue melihat dengan liar untuk mencari sepatu cewek, lirik kiri kanan tapi, sampai gue berada di pintu keluar, naas gue gak menemukan satu pun sepatu atau sandal cewek!! Gue bertanya sama SPGnya, SPGnya berkata kalau gak ada sepatu untuk cewek. Ya sudah gue memilih untuk membeli sandal cowok yang warna hitam. Itu loh kaya sandal untuk naik gunung gitu,,, rasanya gue lega banget tapi, harganya mehong bo. Rp.135.000 preeet,, ini gue beli sepatu aja gak nyampe Rp.50.000 zzzzz. Setelah sandal itu berada di tangan, gue mencari tempat untuk mengganti sepatu. Gue berdiri di dekat tiang, depan toko buku gramedia.  Gue copot sepatu gue dengan susah payah karena lem sepatunya nempel di kaki. Gue lihat sol sepatu dan kain bagian atasnya sudah benar-benar copot. Sepatu gue yang kiri pun kondisinya hampir serupa.  Gue simpan sepatunya di kotak kardus dan gue buang. Penampilan gue yang awalnya feminim pun agak terganggu dengan sandal yang ‘laki’.


Gue pun kembali pergi ke BEC, setelah sampai di BEC, gue lihat ada yang jualan sepatu cewek dan harganya cuma Rp.50 ribu doang. Huft!! Nyesel gue beli nih sandal mana duit gue makin sekarat tapi, kesialan gue gak sampai di situ. Gue akhirnya beli chargeran notebook yang harganya Rp.290.000. kata si abangnya itu udah di kasih diskon mahasiswa, (-_-emang muka gue masih kaya mahasiswi yee? Eheheh #cenengbo) harga  aslinya bisa sampai RP.350.000. Gue percaya saja tapi, setelah gue searching di google, harga chargeran notebook gak lebih dari Rp.250.000 ppfffttt. Ah kenapa gini-gini amat sih, kayanya ada aja kejadian yang ‘ngerampok’ duit gue!! huft, nyebelin.

2 comments:

  1. Saya bacaa beberapa cerita mbak. Ceritanya bagus2 mbak, ringan dan santai.
    Good luck

    ReplyDelete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!