Thursday, December 22, 2016

Begitu Mudahnya Mengomentari Fisik Orang Lain



Tahukah kamu apa yang paling tidak disukai oleh wanita berumur 20++? Uggghh banyak bangeet! Kalau disebutin satu-satu mungkin akan ngalahin struk belanja bulanan ibu-ibu. Mulai dari pertanyaan kapan, (-_-taulaah?). Kulit wajah yang mulai ada flek hitam ditambah kerutan yang mulai bertambah, apalagi buat gue yang hobbynya begandang, kantung mata gue udah ngalahin mata panda. Sebel!! Terus  buat kamu yang tingginya kurang jangan ngarep bisa setinggi Luna Maya soalnya dapat dipastikan tinggi badan tidak akan bertambah lagi tapi, nyebelinnya berat badan malah bertambah mulu! Herannya lagi susaaah buat nguranginnya. Horor banget deh. Apa yang gue sebutin diatas emang bikin bulu kuduk merinding tapi, gue mau bahas yang ekhem,, ekhem,, yang terakhirr. Soalnya,,,  gue lagi bermasalah sama bb nih.


Dulu waktu sekolah dari SD hingga awal kuliah badan gue kurus. Bahkan waktu kuliah gue pernah mutusin pacar karena tersinggung dikatain cungkring sama temen dia. hihi dasar ababil. Waktu itu berat badan gue antara 42-43 kg dengan tinggi 157 cm. Termasuk kurus walaupun gak kurus-kurus banget setidaknya tidak seperti orang yang gak makan bertahun-tahun dengan kulit membungkus tulang. Masih ada daging yang nempel.


Sebenarnya dengan keadaan tubuh gue yang seperti itu gue nyaman-nyaman saja soalnya gue bebas mau pakai baju seperti apa. Gak pusing mikirin ukuran baju. Dari S hingga L masih pantas dipake di badan. Asal gak pake xl aja, ntar kaya bebegig. Yang bikin gak nyaman malah orang-orang yang ada di sekitar gue alias keluarga dan tetangga-tetangga yang rempong ngomentarin berat badan gue yang tinggi kurus. Heran deh ko gak bisa nerima keadaan gue dengan apa adanya siiiih?


Gue pikir  karena mereka keluarga yang harusnya deket sama gue setidaknya akan selalu mendukung bagaimanapun kondisi badan gue. Mau cungkring atau gembrot sekalipun ya gak masalah yang penting sehat walafiat. Jagjag waringkas bisa lari dari cisalak sampai ciater tapi, ya gitu keluarga gue, fisik selalu hal yang diomongin mulu. Kesel? Bangeeeet. Padahal nih ya, kalau boleh jujur keluarga gue juga badannya gak sebohai Ariel Tatum.  Jauh kalau dibandingin sama gitar spanyol milik miss universe tapi, ya gitu deh ada aja yang selalu dinyinyirin di diri gue. huft. Ko gue gak ada bagus-bagusnya ya di mata mereka?


Seperti waktu itu, satu kali gue pernah males makan. Ibu maksa gue buat makan malah ngasih nasehat ke gue buat jangan terlalu banyak mikir karena katanya terlalu banyak pikiran bikin badan jadi garing. Ya gue sih iya-iya aja. hanya perasaan gue nih ya, gue makan sewajarnya saja, 3 kali sehari tapi, ya emang berat badan gue masih segitu-gitu aja. Tetangga juga ngasih nasehat yang sama malah bilang, “kalau ada yang il mau, bilang aja jangan dipikirin, tuh badan jadi kurus begitu”. Begitu juga kalau ada saudara yang datang berkunjung pasti pada komentar soal berat badan gue ini, apalagi nenek. Duh tiap ketemu pasti komentar kalau gue ini kurus kering. Kadang kalau lagi kesel karena dikomentarin soal berat badan terus, gue balik nyerang,
“nenek juga sama kurus”.
Karena pada kenyataannya nenek gue emang kurus tapi jawabannya adalah,
 ” da nenek mah udah gini dari dulu juga, il mah jangan” 
Nah loh. Kenapa gue gak boleeeh? Gak adil.


Saking gak adilnya mereka memandang gue bahkan ada saudara yang memandingkan gue sama adik iparnya. Iparnya nih cewek termasuk kurus kering kaya gue. Bentuk badannya sama aja kaya gue, dadanya juga tocil woahahah tapi, kalau dalam mengomentari tentu saja beda jauh.  Dia bilang gini, “Si asemele juga kurus kaya il cuma dia badannya ngisi”. Terus badan gue kopong gitu kaya paralon? Yang jadi pertanyaan gimana ceritanya ada badan kurus tapi ngisi dan bagaimana cara mengetahui kalau badan gue itu kopong, gak ngisi? Ya mungkin mata dia bisa melihat tempus pandang kalau ternyata badan gue kosong gak ada isinya, jantung, hati, ginjal, usus, paru-paru ilang semuaaaa! Masuk akal gak siiih? Omongan mereka kadang bikin hati gue kesel, nyelekit, sakit hati. Untung gue gak sampe stres karena ketidaksempurnaan gue yang jadi bahan komentar orang. Tuhan kenapa Engkau tidak menciptakan aku seperti  Song Hye Kyo ya Tuhan,,, biar mereka mingkem. Ah dunia ini tidak adil apalagi orang-orangnya. Kayanya minceu mesti mamam granat rasa batako. Lambe turah kali ah!

ini gue saat ada yang bilang kalau gue kurus gak ngisi, ada yang bisa jelasin gak ngisinya dimanaaaaa? emang badan gue kopong ya?



Komentar gak nyenengin dan paling aneh juga pernah gue terima loh walaupun gak ada hubungannya sama berat badan tapi, dari sini bisa dilihat dimana ketidakadilan atau lebih tepatnya ketidaksukaan sama gue. Tinggi gue tuh 157 cm. Pendek kalau dibandingin sama kontestan miss World. Jauh. Ngelihat Luna Maya aja leher gue udah pegel duluan tapi, meskipun begitu dilingkungan keluarga, gue termasuk tinggi karena rata-rata tingginya 150+an lah . Keluarga gue emang cebol. Haha. Satu hari gue nyobain pake wedges punya sodara/ kemudian dia bilang gini,
”aiih, tingginya, ngelihat kamu mesti ngelihat ke atas”.
Gue sih senyum aja dan yang anehnya adalah,
”il mah jangan pakai high heels tar aku ngelihat ke atas terus”.
“lah model yang tingginya lebih dari aku aja pake high heels ko”.
“ya,, tapi kan tar il makin tinggi”.
Karena gue orangnya males ribut, gue diem aja gak ngasih tanggapan lebih jauh lagi .Nah, kalau kamu dikasih komentar kaya gitu gimana?  Jelas terlihat kan maksudnya bagaimana? Duh tergambar dengan nyata loh kalau nih orang gak mau kalau gue jauh lebih baik dibandingkan dia. Pokoknya gue harus lebih jelek dibandingkan dia. Padahal nih ya gue gak pernah neko-neko. Mungkinkan iri? Siapa yang tahu. Luna Maya yang tingginya bikin leher gue pegel aja pake high heels ,masa gue  yang tingginya seuprit kagak boleh pake high heels hanya karena tinggi gue ngalahin tinggi dia? ckckckck. Kalau inget kejadian ini gue suka gendok. Sabar il, sabar, sabar.  Sabar pale lu, gue udah kelewat sabar keles!!!


Kejadian itulah yang bikin gue risih dan males kalau kumpul-kumpul keluarga. Selain karena emang gue orangnya gak nyaman kalau ketemu banyak orang, komentar-komentar mereka soal keadaan fisik gue juga bikin gue risih. Kayanya kalau gue kurus itu sebuah dosa besar yang harus dan wajib dikomentari. Sebagai saudara yang baik dan masih berperasaan, gue ngasih tanggapan dengan senyum manis padahal iiih rasanya pengen meringkuk dipojokan rumah terus nangis, ngadu sama yang menciptakan gue, kenapa nasib aku begini Tuhan? Ibu yang melahirkan gue juga bukannya ngasih dukungan dan menerima gue apa adanya, sikapnya gak jauh beda. Kesel sampai gue ngerasa kalau gue ini mahluk paling jelek yang gak pantes ada di dunia. Padahal gue juga kan gak minta sama Tuhan buat jadi kurus. Kalau doa gue bisa diijabah sih pengennya  minta biar kaya Jun Ji Hyun,,, tapi kan Jun Ji Hyun juga ,,, emmm


Setelah itu gue punya tujuan yang harus gue capai, naikin berat badan biar mulut mereka pada mingkem. Hingga akhirnya berat badan gue naik tapi, ternyata malah naik terus sampai-sampai gue gak nyadar kalau berat badan gue naiknya drastis!! Gue sadar kalau berat badan gue naik ya dari komentar-komentar keluarga gue lagi,,, mereka bilang,
“ih il jadi gendut”
“wah, il sekarang badannya lebih berisi”
“woahahah, badannya gendut”
Dan herannya malah ada yang ngasih nasehat begini, seakan dia lupa kalau dulu dia bilang gue harus naikin berat badan biar gak kurus.
“makanya harus gerak biar kurus jangan makan tidur saja”
Dan gue pasang poker face,,, gue bingung sama mereka. Gue kurus dikomentarin, gue gendut juga dikomentarin. Ketika berat badan gue seimbang malah disebut gak ngisi dan harus nambah berat badan lagi. Gue pusing. Maunya gimana sih? ko kayanya gue selalu salah dan harus aja di kasih nasehat ini itu. Padahal mereka juga tidak sesempurna itu.Kalau aja gue gak berperasaan gue bisa aja nyerang mereka dengan bilang yang sejujur-jujurnya kalau tubuh mereka juga gak ada indah-indahnya, kurus kering terus ada juga yang gendutnya ngalahin gue tapi, tenang saja gue gak sepicik itu walaupun kadang kesel setengah mati dan mulut gue gatel pengen bilang,
” yaelah kaya lu punya tubuh seindah Sandra Dewi saja ngomentarin fisik gue!” 
Gue ngerti banget bagaimana rasanya ketika fisik kita dikomentari sama orang lain. Gak enak, sebel, kesel, marah, sakit hati. Apa susahnya sih menerima orang lain tanpa melihat fisik toh kita juga tak seindah bidadari. Di atas langit masih ada langit. Coba deh rasakan dan pikirkan bagaimana rasanya  kalau kamu dikomentari seperti itu? gue yakin kalau terus-terusan dikomentari seperti itu lama-lama enek juga.


Pesan gue berhentilah memberikan komentar basa-basi  tentang fisik seseorang kalau fisik kamu juga tak,,,
seindah Jun Ji Hyun 


atau semacho Gong Yoo. 



Karena tidak semua orang merasa baik-baik saja dikomentari seperti itu. Terkadang manusia itu bodoh dalam menilai dirinya sendiri dan merasa bahwa dirinya lebih baik sehingga bisa merendahkan orang lain.



1 comment:

  1. hehe, sepertinya kita senasib mbak. saya pun demikian. rasanya jengkel sendiri kalau dibilang gak ngisi. padahal sehat gak selamanya tetntan badan yang ideal kan?

    ReplyDelete

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!