Friday, December 23, 2016

Tragedi Gagal Diet


Kemarin gue membahas bagaimana tidak sukanya gue dengan orang yang suka mengomentari fisik orang lain padahal penampilannya juga tidak jauh lebih baik daripada yang dikomentari alias gak ngaca. Nah, sekarang tema bahasannya juga sama dengan postingan kemarin yaitu tentang berat badan cuma berbeda cerita saja.


Setelah mengetahui kalau berat badan gue naik dengan drastis gue mencoba untuk melakukan diet walaupun dengan cara alakadarnya. Setidaknya gue berusaha untuk tidak dikomentari,
“il jadi gendut ya sekarang mah”.
Males sih dengernya, pas kurus dikomentari biar gendut setelah gendut tetep aja dikomentari. Otak gue kan mendidih. Hati gue mengkel karena bingung mesti gimana. Huh dasar pada rempong!!


Hal yang membuat gue mempunyai tekad yang kuat untuk diet adalah karena gue sayang sama baju gue. Baju-baju gue udah pada gak muat. Yang atasan masih bisa masuk ke badan cuma jadi gak enak di liat karena ngetat dimana –dimana terutama, ekheem,,, lengan dan perut. Udah persis kek lontong sayur. Nah, celana apalagiiiii,, gue punya celana jeans tuh sekitar 15+ potong dan yang muat cuma,,, 3 potong. Uhuk!! Bayangkan betapa ngenesnya perut gue yang makin membuncit. Celana sih masuk cuma pas dikancingin gak bisa. Pernah gue paksa malah kancingnya lepas dan itu salah satu celana jeans kesayangan gue. Sekarang nasibnya cuma bisa dipandang doang. Nyesek banget. 


Ukuran baju gue naiknya emang gila-gilaan. Dulu pake S masih enak dipandang, sekarang L aja udah enek dilihat. Satu kali bapak mau beliin gue baju kaos dan gue cuma ngasih saran, 
“yang penting gede” 
dan ternyata bener bapak beliin gue baju yang ukurannya xxl. Prrrtt. Gue sedih karena ternyata ukuran baju itu muat dan gak bikin gue kaya bebegig. Teganya!!


Sejak saat itu deh. Gue mulai mencoba mengurangi porsi makan tapi,,,
Satu hari gue berniat gak makan tiga hari berturut-turut biar berat badan gue turun. Soalnya gue pernah nonton acara gosip dimana ada artis cewek yang diwawancara, dia bilang kalau sedang diet dengan gak makan selama seminggu. Dia cuma minum air putih dan air kelapa. Dengan cara itu dia sukses kehilangan berat badan hingga 5 kilo. Gue ngilerlah pengen nyoba cara dia tapi gue cuma bertahan dari siksaan lapar sampai jam 3 sore.
“duh, ko perut gue melilit. Lapeeer. Ya udah deh makan dikit aja besok dilanjut dietnya,,”
Akhirnya gue makan tapi, ternyata niat awal cuma satu centong nasi berakhir dengan dua piring nasi. Hiks. Belum satu jam gue beres makan tiba-tiba bapak dateng bawa bakso buat gue. Gue proteslah sama bapak tapi, akhirnya gue tergoda juga sama harumnya bakso. Daripada mubazir dibuang, kan sayang. Kata orang kita tuh gak boleh nolak rejeki. Diet mah bisa dilajutin besok lagi.  Ya udah gue makan tuh bakso dan ternyata godaan itu datang lagi,, bapak dateng sambil nenteng mangkok bakso dia yang gak habis terus naruh mangkuknya di deket gue sambil bilang,
“la, nih baksonya gak habis, buat kamu saja”
Gue meringis dan tergoda juga. Lagian baksonya enak. Ya udah gak apa-apa hari ini dietnya gagal. Besok bisa dilanjut lagi. Akhirnya bakso sisa bapak berakhir di perut gue yang makin menggunung. Duh kenyangnya,,,, tapi cobaan itu datengnya gak satu atau dua kali. Cobaan itu datangnya bertubi-tubi. Sehabis magrib bapak pergi keluar rumah tanpa bilang ke gue. Gak lama setelah itu bapak pulang dengan bawa tiga bungkus roti dan bilang,
“la, nih,,”
Ya ampun, ko gini amat  sih cobaannya. Tadinya gue gak mau nyentuh tuh roti, lirik aja ogah takut tergoda dan emang kegoda. Tiga bungkus roti itu akhirnya terdampar di perut yang gak unyu lagi. Dietnya gagal total. Ya udahlah mumpung masih hidup nikmatin apa yang bisa dimakan, lihat  deh di luar sana banyak yang kelaperan. HAHAH 😅😂😂


Bapak emang biang keladi penghancur diet gue. Anaknya lagi diet malah dikasih makan mulu. Kalau gak diterima takutnya dibilang gak tahu terima kasih. Gue bimbang dan salah satu hal yang membuat gue susah untuk kurus adalah,,


Setelah mamah meninggal otomatis di rumah cuma gue sama bapak. Sebagai anak yang baik gue yang masak untuk orang rumah. Masalahnya adalah bapak tuh jarang makan masakan gue. Jadi ya terpaksa gue pula yang harus ngabisin masakannya daripada dibuang kan sayang. Mending masuk ke perut , ya kaaaan? Duh, perut gue ko udah mirip tong sampah ya. Segala bisa masuk.  Akibat yang paling terasa adalah ya itu lagi-lagi masalah baju seperti kejadian bulan kemarin.


Bulan kemarin gue ke bandung untuk mengurus sesuatu. Disana gue mampir ke Lucky Square untuk pipis. Selama perjalanan ke toilet itu gue lihat berjejeran baju yang lucu-lucu dan harganya tuh murmer banget. Ya udah deh gue tergoda buat beli. Gue  lihat bajunya pas lah di ukuran badan gue meski gak gue coba habisnya gak ada kamar pas. Setelah sampai di rumah, buru-buru gue bongkar tas buat nyobain baju yang baru gue beli dan ternyata,,bajunya kekecilan. Sangat kekecilan. Gue paksa pake bajunya meski dibagian pundak susah banget masuknya. Masuk sih masuk tapi badan gue kaya leupeut!! Badan gue nyeplak. Perut yang membuncit. Lengan yang membesar kelihatan banget. Duh Gusti, malu banget lihatnya. Untuk melepas bajunya aja butuh perjuangan yang lama. Mau minta tolong saudara, guenya malu buat keluar rumahnya.Gue butuh waktu  sekitar 15 menit biar tuh baju lepas.  Akhirnya baju itu gue kasih ke ponakan yang umurnya emmm,, lupa! yang jelas masih kelas dua SD,, ppffttt,,,,, dan bajunya pas di badan dia. 😫

3 comments:

silahkan komentar asal jangan rese apalagi ngeselin. ;)
yang spam, sara, saru, oot gue hapus!